10 Artworks By Vermeer You Should Know

Dilahirkan pada tahun 1632, Johannes Vermeer menganggap dirinya sebagai sejarah seni Belanda yang penting dalam hidupnya yang singkat. Lukisan-lukisannya tidak menggambarkan adegan kemegahan, melainkan adegan relatable kehidupan kelas menengah setiap hari. Mereka mungkin kelihatan asing kepada kami sekarang, tetapi apa yang sebenarnya mereka lakukan adalah memberikan kita tingkap ke dalam kehidupan orang biasa yang akan hidup 400 tahun yang lalu. Berikut adalah sepuluh lukisan Vermeer yang tidak terlepas.

Diana dan Nymphs beliau

Untuk melihat perkembangan penuh Vermeer sebagai artis, anda perlu bermula dengan Diana dan Nymphs beliau, yang mungkin lukisan pertamanya yang masih wujud. Ia luar biasa untuk seorang Vermeer, kerana ia menggambarkan adegan dari mitologi Rom dan bukan adegan Belanda kelas pertengahan; Walau bagaimanapun, daripada menunjukkan Diana dengan semangat gembira dan kecantikannya yang biasa, dia muncul sebagai seorang wanita muda yang dikelilingi oleh sekumpulan sahabat. Suasana yang murni - setiap gadis, walaupun dalam satu kumpulan, nampaknya agak kesepian - memberikan lukisan ini satu lagi tahap minat.

Girl dengan Pearl Earring

Gadis dengan Anting Pearl adalah lukisan Vermeer yang paling ikonik pada masa ini, terima kasih sebahagiannya untuk novel sejarah dan kemudian filem dengan nama yang sama yang dihasilkan pada tahun 1999 dan 2003, masing-masing. Selain mempunyai subjek yang kelihatan seperti Scarlet Johansson, lukisan itu menarik perhatian ramai. Siapa gadis itu, nampak begitu plaintif di khalayak dari atas bahunya? Kenapa dia berpakaian sedemikian eksotik buat masa itu? Bagaimanakah dia datang dengan sesuatu yang begitu sayang seperti anting-anting mutiara (yang sesetengah telah membuat spekulasi sebenarnya lebih cenderung dibuat daripada timah yang dipoles)? Lukisan itu dipaparkan di Mauritshuis di The Hague jika anda ingin menimbang soalan-soalan ini secara peribadi.

The Allegory of Painting

The Allegory of Painting, yang juga dikenali sebagai The Art of Painting, terkenal dalam banyak aspek. Untuk satu perkara, ia adalah karya kedua terbesar Vermeer, dan ia adalah yang paling kompleks dari segi ikonografi dan komposisi. Salah satu elemen yang paling mengagumkan ialah penggunaan cahaya; kesemuanya adalah semulajadi semulajadi, menerangi ruang seperti tingkap yang terbuka bersinar ke sana. Terdapat juga banyak simbol sejarah dalam lukisan, seperti helang berkepala dua di bahagian atas kandil. Nazi sangat berminat untuk mendapatkannya, yang mana sebahagiannya mengucapkan terima kasih kepada simbolisme sejarah.

The Little Street

Vermeer melakukan kebanyakan lukisan di dalamnya dengan subjek manusia, jadi The Little Street terkenal untuk kedua-dua perkara dan fakta bahawa ia adalah satu-satunya yang dicat di luar. Bangunan-bangunan yang dia pilih untuk dimasukkan ke dalam lukisan kecil ini kelihatannya biasa-biasa saja, tetapi komposisi geometri dan warna-warna yang berbeza-beza dari bahagian itu benar-benar menjadikannya hidup. Walaupun terdapat banyak penyelidikan mengenai lokasi sebenar bangunan, dia mungkin memilih jalan ini dan bangunan-bangunan ini kerana ibu saudaranya, ibu dan saudaranya semua tinggal di sana.

Pelajaran Muzik

Pelajaran Muzik, yang boleh anda dapati di Royal Collection di Istana St. James di London, menunjukkan adegan Vermeer yang sangat tipikal - walaupun ia tidak betul dikaitkan dengannya sehingga 1866, lebih 200 tahun selepas dia melukisnya. Ia menunjukkan seorang wanita muda menerima pengajaran muzik dari seorang guru yang lebih tua yang berdiri di sebelahnya mengenai dirinya dengan mata berjaga-jaga. Lukisan ini bertindak sebagai ujian bagi teknik Vermeer dalam dokumentari Tim Vermeer 2013, di mana pembuat dokumentari cuba memikirkan sama ada Vermeer menggunakan peranti optik untuk lukisannya atau tidak.

Pandangan dari Delft

Di Pandangan Delft, Vermeer menawarkan pemandangan penuh yang jarang dilihat di bandar kediamannya. Cityscapes bukan jenis lukisan yang paling popular pada masa itu, yang menambah keunikannya. Lukisan itu tidak terlalu besar - hanya lebih dari satu meter persegi - tetapi ia memberikan wawasan ke dalam kota pada waktu yang mungkin mustahil untuk mendapatkan tempat lain. Keperihatinannya untuk kampung halamannya adalah jelas dalam cara dia menggambarkannya dengan cara yang sama-sama indah dan sepenuhnya semulajadi. Ini adalah satu lagi yang boleh anda dapati di Mauritshuis, atau jika anda seorang pemungut duit syiling, anda akan dapati versi itu dicetak pada duit syiling peringatan emas dan perak yang dikeluarkan oleh Royal Dutch Mint pada tahun 2011.

Wanita dengan Jug Air

Wanita dengan Jug Air menjadi lukisan Vermeer yang pertama untuk membuat perjalanan melintasi Atlantik ke Amerika Syarikat, yang ia lakukan pada tahun 1887. Sekarang, anda masih boleh menemuinya di Muzium Seni Metropolitan di New York City. Lukisan ini memberikan contoh yang indah tentang bagaimana kesederhanaan dapat berkembang menjadi keindahan, kerana subjeknya hanya seorang gadis biasa yang berdiri di atas tingkap dengan sebotol air, seperti namanya. Persekitarannya menunjukkan pelbagai aspek kehidupan seharian - alas taplak, piring untuk jag air, bahan biru yang dibungkus di atas kerusi - dan semuanya datang bersama untuk menghasilkan sesuatu yang lebih baik.

Astronomer

Dalam The Astronomer, Vermeer mengikuti tren popular pada lukisan Belanda abad ke-17 yang menggambarkan saintis di tempat kerja. Ahli astronomi yang bersangkutan sedang melihat dunia di langit, tetapi beberapa objek di dalam bilik juga memberi fokus kepada agama Vermeer juga. Buku di atas meja menggesa ahli sains untuk mencari "inspirasi dari Tuhan, " dan lukisan di dinding di belakangnya menunjukkan pemandangan dengan Musa. Lukisan itu, yang kini tinggal di Louvre di Paris, mempunyai cedera dari sejarahnya yang agak bergelora - Nazi telah merampasnya dari keluarga Rothschild Yahudi pada tahun 1940 dan mencabut swastika di belakangnya.

Kaca Wain

Perkara pertama yang anda perhatikan mengenai The Wine Glass adalah pewarna cerah. Segala-galanya seolah-olah melompat keluar dari lukisan, hampir terlalu terang untuk menjadi nyata - panel kaca berwarna di tingkap, tirai biru diterangi oleh matahari, pakaian merah wanita, bingkai emas di dinding belakang. Vermeer mungkin mencatatkan ini apabila dia berusia 27 tahun, yang menunjukkan kematangan yang luar biasa dalam pelukis yang begitu muda. Adegan itu sendiri menyediakan banyak soalan untuk orang yang melihatnya - apakah hubungan antara kedua orang itu? Kenapa kedua-duanya kelihatan begitu tegang dan tidak selesa?

The Allegory of Faith

The Allegory of Faith, salah satu karya Vermeer, mempunyai beberapa kesamaan dengan Allegory of Painting yang disebutkan di atas, iaitu kedua-dua karya beliau yang secara jelasnya mempunyai makna yang lebih mendalam, dan simbolisme. Walau bagaimanapun, Allegory of Faith melompat ke dalam lukisan Baroque dengan pose dramatik wanita yang digambarkan di sana, dan lukisan itu dibungkus dengan ikonografi agama. Ini berkisar dari yang sangat jelas, seperti lukisan besar Kristus di atas salib di belakangnya, sehingga sedikit kurang begitu, seperti mahkota duri yang ditempatkan pada sebuah buku dan epal emas dan ular yang tergelincir di atas lantai.

 

Tinggalkan Komen Anda