10 daripada Penulis Sepanyol Kontemporari Terbaik

Keluaran sastera Sepanyol adalah menarik dan produktif. Kerja-kerja baru terus dihasilkan oleh kelas berat seperti Javier Marías, sementara pengarang yang naik dan naik semakin berkat perhatian kepada penerbit bebas. Di sini, temukan 10 orang novelis terkemuka Sepanyol yang menulis hari ini, dan mengenali sebahagian daripada karya mereka yang paling hebat.

Javier Marías

Ada orang yang bersumpah Javier Marías bukan hanya penulis Sepanyol yang paling hidup, tetapi dapat dikatakan sebagai penulis hidup yang paling hebat. Marías mula menerbitkan sebagai seorang remaja, dan kini berusia 60-an, novel-novelnya - termasuk tragedi keluarga Corazón tan blanco ( A Heart So White, 1992), dan masyarakat epik Tu rostro mañana ( Your Face Tomorrow, 2002) dinamakan sebagai karya. Marías juga seorang kolumnis untuk El País dan telah menterjemahkan banyak penulis bahasa Inggeris, termasuk John Updike dan Thomas Hardy. Marías telah menerima banyak anugerah, termasuk Hadiah Rómulo Gallegos pada tahun 1994, Anugerah Sastera IMPAC Antarabangsa Dublin pada tahun 1997 dan Hadiah Negara Austria untuk Kesusasteraan Eropah pada tahun 2011. Dia sering disebut-sebut sebagai ahli Nobel seterusnya di Sepanyol. Seorang pencinta tauhid klasik, kerjanya telah terkenal kerana penerokaan yang unik dari banyak tema yang mengagumi angka-angka sastera yang hebat: kerahsiaan, pengkhianatan, cinta dan kemustahilan pengetahuan muktamad.

Rosa Montero

Dikenali sebagai seorang wartawan dan novelis, Rosa Montero telah dapat mencipta cerita yang luar biasa semasa melakukan wawancara yang menarik. Novel nya La función delta ( The Delta Function, 1981) telah dianggap sebagai karya penting pemikiran feminis kontemporari dan meneroka dwi kehidupan sebagai seorang wanita. La loca de la casa novelnya ( The Lunatic of the House, 2003) memenangi kedua-dua Hadiah Qué Leer untuk buku terbaik yang diterbitkan di Sepanyol dan Grinzane Cavour Prize Italian untuk buku asing terbaik. Montero kini menulis untuk El País dan telah memenangi Hadiah Kewartawanan Kebangsaan beberapa kali.

Enrique Vila-Matas

Enrique Vila-Matas dilahirkan di Barcelona dan menulis novel pertamanya, Mujer en el espejo contemplando el paisaje ( Wanita di Cermin Memerangi Lanscape ), pada tahun 1971 semasa menyelesaikan perkhidmatan ketenteraannya di Melilla. Semasa kariernya berkembang, beliau telah bekerja dalam pelbagai bentuk, dari kritikan filem dan novel ke esai dan skrip filem. Kerja terbaiknya terkenal dengan gaya ironis dan berpecahnya yang menghalang penghalang antara fiksyen dan realiti. Diiktiraf di peringkat antarabangsa, Vila-Matas telah memenangi banyak penganugerahan sastera untuk buku-bukunya dan dedikasi untuk kesusasteraan, termasuk Hadiah Buffet Lattes Grinzane Itali, Prix Jean Carriere Perancis, dan Anugerah Leteo Sepanyol, yang semuanya dimenangi untuk novelnya Dublinesque (2010 ). Salah satu pengarang Sepanyol paling terkenal oleh pengkritik nasional dan antarabangsa, kerja-kerja Vila-Matas telah diterjemahkan ke dalam banyak bahasa.

Elvira Navarro

Penulis termuda di dalam senarai ini, Navarro dimasukkan dalam isu antologi Novel-Bahasa Novelis Granta yang Terbaik di Granta pada tahun 2010. Pada tahun 2009, ia menerbitkan La ciudad felíz ( The Happy City ), sebuah novel yang menceritakan kisah seorang imigran Cina pekerja dan seorang lelaki Sepanyol yang tiada tempat tinggal. The Happy City terus memenangi Jaén Prize Sepanyol untuk novel terbaik dan Hadiah Tormenta untuk pengarang baru yang terbaik, dan diterbitkan dalam terjemahan bahasa Inggeris pada tahun 2013. Dalam kajian semula buku untuk El País, novelis Sepanyol Enrique Vila-Matas berkata Navarro: "Bakat sastera penulis ini adalah hadiah semulajadi (...) yang paling menyeramkan, hampir tersembunyi, avant-gardist sebenar generasi beliau." Perhatikan terjemahan masa depan.

Sónia Hernández

Satu lagi inductee ke Granta 's Terbaik Novel Bahasa Sepanyol Bahasa Muda, Hernández adalah dengan kritikan asal penulis dan penyair. Pada tahun 2008, dia menerbitkan karya fiksyen pertamanya, kumpulan cerita Los enfermos erróneos ( The Wrong Patients ), yang menyerlahkan, "The Survivor" diterbitkan dalam terjemahan bahasa Inggeris oleh The Guardian . Hernández juga adalah koordinator majalah penyelidikan sastera Quaderns de Vallençana, yang didedikasikan kepada humanist Juan Ramón Masoliver.

Ildefonso Falcones

Seorang peguam dan seorang penulis, buku pertama Falcones, La catedral del mar ( Katedral Laut ) , diterbitkan pada tahun 2006, ketika dia hampir 50. Novel bersejarah ini terletak di Barcelona abad ke-14, ketika kerajaan Catalan berada di terbesar. Katedral Laut memenangi Falcones beberapa anugerah antarabangsa, termasuk anugerah Sepanyol Qué Leer, anugerah Itali Giovanni Boccaccio, dan anugerah Perancis Fulbert de Chartres. Novel kedua, La mano de Fátima ( Tangan Fatima ), yang ditetapkan semasa era Moor, menerima Hadiah Rom Amerika-Itali untuk kesusasteraan asing terbaik. Sejak tahun 2013, beliau telah mengeluarkan tiga buku.

Antonio Muñoz Molina

Sebagai seorang novelis dan wartawan, Antonio Muñoz Molina menyerap cerita secara naratif ke dalam sejarah bersejarah. Dilahirkan di Jaen pada tahun 1956, Muñoz Molina telah mendedikasikan hidupnya untuk kesusasteraan dan telah diiktiraf di peringkat antarabangsa untuk komitmen ini. Memenangi beberapa anugerah - termasuk Hadiah Kebangsaan untuk sastera (dua kali!) - Muñoz Molina kini menjadi ahli Akademi Diraja Sepanyol. Karya-karyanya diiktiraf kerana penerokaan tema peribadi, budaya dan politik mereka. Muñoz Molina berada dalam berita pada tahun 2013 untuk perjalanan ke Israel untuk menerima Hadiah Baitulmuqaddis walaupun tekanan dari beberapa kumpulan Palestin. Sebagai tindak balas, Muñoz Molina menyatakan bahawa dia tidak, dan tidak akan menerima stereotaip mengenai Israel.

Julio Llamazares

Julio Llamazares terkenal dengan gambaran kehidupan kehidupan desa pedesaan, yang dipengaruhi oleh masa kecilnya di kampung kecil Vagamián di wilayah León. Oeuvre beliau menyeleweng ke banyak genre, termasuk puisi, novel, esei, penulisan perjalanan, penulisan dan banyak lagi, dan dia telah menerima banyak penghargaan di seluruh medium ini. Kebanyakan menyeramkan tentang gaya Llamazares adalah estetik lirik yang membolehkan cerita itu mengikuti protagonis yang tidak bernyawa, seperti alam semula jadi. La lluvia amarilla ( The Yellow Rain ) adalah kerja terobosan Llamazares tahun 1998, dan ia meneroka hubungan antara kampung yang terbengkalai yang terletak di dalam reruntuhan dan seorang lelaki tua mendekati kematian yang kekal dalam landskap yang melelahkan ini. Novel ini terus dicetak semula dan diterjemahkan ke dalam pelbagai bahasa.

Felix J Palma

Dihormati di Sepanyol untuk novel-novel realis ajaibnya, Felix J Palma disukai oleh pengkritik dan orang awam. Cerita kerajinan yang mengagumkan, Palma mempunyai banyak antologi dan cerita pendek yang diterbitkan, dan juga telah menerima beberapa penghargaan sastera. Fiksyen spekulatifnya Peta trilogi telah menarik perhatian pembaca di seluruh dunia, mencampurkan realisme ajaib dengan sejarah.

Carlos Ruiz Zafón

Zafón memulakan kerjaya menulisnya sebagai penulis fiksyen dewasa muda. Novel sulungnya memenangi hadiah sastera Edebé Sepanyol untuk kesusasteraan dewasa muda pada tahun 1993. Pada tahun 2001, dia melepaskan genre fiksyen dewasa dengan The Shadow of the Wind, novel di mana seorang kanak-kanak mendapati dan mesti melindungi buku yang sangat jarang dari tokoh misteri yang ingin memusnahkannya. The Shadow of the Wind bukan sahaja kejayaan antarabangsa yang dijual lebih dari 15 juta salinan, tetapi ia juga diterima dengan baik oleh pengkritik. Zafon berkembang The Shadow of the Wind menjadi siri - The Cemetery of Forgotten Books - menyusul dengan tiga lagi novel, yang terbaru, The Labyrinth of Spirits, diterbitkan pada tahun 2017.

 

Tinggalkan Komen Anda