The 10 Books By Leo Tolstoy You Have To Read

Count Lev Nikolayevich Tolstoy, yang lebih terkenal sebagai penulis Rusia abad ke-19 dan abad ke-20, Leo Tolstoy, dianggap oleh ramai sebagai novelis yang hebat sepanjang zaman. Kami melihat karya-karyanya yang terbaik, dari novel-novel epik dan novel-novel yang menggambarkan masyarakat Rusia di mana dia membesar ke akaun bukan fiksyen mengenai krisis kerohaniannya dan kemudiannya kembali.

Anna Karenina (1887)

Novel paling besar yang pernah ditulis menurut penulis dan orang awam yang sama, Anna Karenina adalah karya karya 1877 yang melukis gambar Rusia yang kontemporer. Novel pertama yang diisytiharkan oleh Tolstoy, Anna Karenina, menceritakan kisah wanita masyarakat Asia yang tidak dikenali, yang pada awalnya terperangkap oleh konvensyen masyarakat, berani untuk meninggalkan perkahwinannya tanpa cinta kerana cinta yang tidak sah dan bertemu dengan akibat tragis. Satu lagi titan kesusasteraan Rusia, Fyodor Dostoyevsky, menggambarkan Anna Karenina sebagai "karya seni yang sempurna", jadi jika anda hanya akan membaca satu novel Tolstoy, ini sepatutnya menjadi satu.

Perang dan Keamanan (1869)

Lebih dari 1, 000 muka surat yang panjang dan dengan 580 aksara unik (beberapa sejarah, banyak fiksyen), anda akan diampun untuk melangkaui Perang dan Keamanan memihak kepada sesuatu yang sedikit kurang menakutkan jika anda selepas membaca ringan dan mudah. Karya karya kesusasteraan Rusia ini tidak boleh, bagaimanapun, dielakkan dengan ringan, kerana siapa yang melaksanakan tugas yang sangat besar itu pasti akan meraih ganjaran yang banyak yang terkubur di dalam halaman novel epik yang sangat menakutkan. Mengikuti kehidupan rangkaian keluarga bangsawan Rusia pada masa pencerobohan Napoleon, Perang dan Damai sangat dipengaruhi oleh adegan pertempuran dalam Les Miserables Victor Hugo.

The Kreutzer Sonata (1889)

Mengambil namanya dari skor muzik Mozart dengan nama yang sama, The Kreutzer Sonata adalah novella yang kontroversi dan polemik yang ditapis dengan cepat oleh pihak berkuasa Rusia selepas penerbitannya pada tahun 1889. Menunjukkan watak utama Pozdnyshev yang semakin meningkat cemburu dan akhirnya memakan paranoia tentang dirinya isteri dan hubungannya dengan rakannya, The Kreutzer Sonata butiran Tolstoy mengambil kemunafikan konvensyen perkahwinan abad ke-19. Mengevaluasi peranan muzik, seni, cinta dan nafsu dalam masyarakat, dan hubungan yang kompleks dan beraneka ragam antara jantina, kritikan yang menerangi ini tidak boleh dilewatkan.

Kematian Ivan Ilyich (1886)

Satu lagi novel yang dihormati oleh Tolstoy, The Death of Ivan Ilyich merawat tema sensitif kematian dan mati, ketika hakim mahkamah tinggi dan protagonis Ilyich dihadapkan, untuk pertama kalinya, dengan kematiannya yang tidak dapat dielakkan dan tidak dapat dielakkan. Ditulis pada masa krisis rohani yang mendalam dalam kehidupan peribadi Tolstoy, Kematian Ivan Ilyich adalah kemunculan artistik dari hiatus profesional sembilan tahun berikutan penerbitan Anna Karenina . Selalunya menawan dan menakutkan yang mengasyikkan, novella seni ini juga mengembangkan penerokaan falsafah Tolstoy dan keselamatan penebusan Kekristianan - penerokaan yang sama yang membawa kepada pengucilannya dari Gereja Ortodoks Rusia.

Sketsa Sevastopol (1855)

Mantra Tolstoy sebagai letnan kedua dalam rejimen artileri semasa Perang Krimea membentuk asas dari tiga cerita pendek ini, yang merupakan salah satu tulisannya yang pertama. Kisah-kisah - 'Sevastopol pada bulan Disember', 'Sevastopol pada bulan Mei' dan 'Sevastopol pada bulan Ogos' - longgar berdasarkan pengalaman Tolstoy sendiri dalam perang, dan tujuan utamanya adalah untuk membawa pulang penduduk Rusia ke dalam kekejaman perang yang sebenar. Banyak peristiwa yang berkaitan dengan ketiga-tiga 'lakaran' ini adalah pelopor untuk episod-episod yang diriwayatkan dalam Perang dan Damai, jadi bacalah terlebih dahulu untuk mencelup jari-jari kaki anda ke dalam perairan yang agak besar.

Kebangkitan (1899)

Novel abad ke-19 yang lalu tentang usaha bangsawan Dmitri Ivanovich Nekhlyudov dalam penebusan setelah kehidupan dosa adalah novel utama Tolstoy yang terakhir sebelum kematiannya pada tahun 1910. Pembaca akan mempunyai hubungan yang rumit dengan protagonis yang ditakdirkan dan percubaan yang putus asa di penebusan dan pengampunan, kerana keputusan sesat dan kesilapan Nekhlyudov sering tidak begitu berbeza dari kita sendiri. Kebangkitan adalah penjelasan yang menakutkan tentang pelbagai prejudis sistem keadilan buatan manusia dan kemunafikan penubuhan, sementara ia juga meneroka falsafah ekonomi Georgisme - di mana Tolstoy telah menjadi pendukung kuat menjelang akhir hidupnya.

The Cossacks (1863)

Pada mulanya bertajuk 'Young Manhood', novel pendek ini mengikuti seorang bangsawan Dmitri Olenin yang, sama seperti Tolstoy sendiri, bergabung dengan tentera setelah menjadi tidak disengajakan dari kehidupan istimewanya. Biografi sebahagian, cerita ini berakar dalam pengalaman ketenteraan Tolstoy sendiri ke peringkat akhir Perang Kaukasia, tetapi cerita fiksyen bangsawan Rusia yang jatuh cinta dengan seorang gadis Cossack mempunyai banyak persamaan dengan Anna Karenina . Tolstoy mula menulis The Cossacks pada tahun 1857, hanya menyelesaikannya enam tahun kemudian untuk membayar hutangnya selepas kerugian yang sangat menyakitkan pada kad, tetapi penamatan pantas pasti tidak mengambil dari nilainya.

A Confession (1882)

Pada hari ulang tahun ke-50nya, Tolstoy telah menulis novel-novel terkenal yang akan menjamin kedudukannya sebagai salah satu gergasi kesusasteraan Rusia, namun, pada tahap peribadi, dia telah menanggung krisis moral dan rohani yang mendalam. Di ambang bunuh diri, dia berkomitmen untuk mencari 'makna kehidupan' dengan bacaan teks agama yang luas dan hebat. Autobiografi A Confession adalah akaun yang sangat pedih dan luar biasa jujur ​​tentang masa yang menggembirakan ini, dan menceritakan perjalanannya dari krisis moral yang mendalam kepada kebangkitan rohani berikutnya.

Kerajaan Tuhan Di dalam Anda (1894)

Tolstoy's 1894 falsafah falsafah, yang diterbitkan selepas krisis kerohaniannya yang mendalam dan penukaran yang terhasil kepada Kristian yang sungguh-sungguh, meneroka hubungan penting - menurutnya - antara pasifisme dan agama. Ia adalah kepercayaan Tolstoy dalam 'membalikkan pipi yang lain' yang sebenarnya membawa buku ini untuk diharamkan di Rusia sejak mesejnya dianggap ancaman kepada Gereja dan Negara. Walau bagaimanapun, ini tidak dapat memperlahankan penyebaran idea-idea Tolstoy mengenai ketahanan tanpa kekerasan, dan tema-tema yang dijelajahi dalam halaman Kerajaan Tuhan berada di Dalam Anda mempunyai pengaruh mendalam pada beberapa tokoh paling penting abad ke-20, termasuk Mohandas Gandhi dan Martin Luther King Jr.

Apa yang saya Percaya (1885)

Susulan Tolstoy ke A Confession adalah satu dalam satu siri buku yang diterbitkan setelah krisis eksistensial mendalam yang dialami 50-an. Sebuah akaun yang sangat terang tentang masa yang sangat bergelora dalam hidupnya, Apa yang saya Percayai adalah bukan fiksyen mengenai tafsiran peribadi Tolstoy mengenai pengajaran dan teologi Kristian. Tidak menjadi salah satu daripada bacaannya yang paling mudah, Apa yang saya Percayai adalah dunia yang jauh dari karya-karya fiksi dan carta terawal Tolstoy dengan Gereja Ortodoks Rusia khususnya, dan kemunafikan agama yang teratur lebih umum. Baca ini untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang falsafah salah seorang novelis yang hebat sepanjang zaman.

 

Tinggalkan Komen Anda