The 10 Fairest Tales and Worsting Tales

Dengan kisah-kisah sihir para penyihir dan peri, bunian dan bunian, atau pahlawan-pahlawan pahlawan dan rakan-rakan mereka yang jahat, dongeng dan cerita dongeng telah lama menjadi tradisi tertanam dalam cerita-cerita untuk kanak-kanak.

Kisah-kisah ini membolehkan kita meneroka sejauh mana imaginasi kita - tetapi ada yang mempunyai cerita belakang yang lebih jahat. Kami melihat di bawah di sebelah gelap cerita dongeng kanon yang paling berkekalan.

Si Cantik dan Si Hodoh

Dianggap sebagai kisah utama bagaimana cinta mengalahkan semua, kisah dongeng tradisional yang ditulis oleh Jeanne-Marie Leprince de Beaumont adalah klasik yang kekal yang telah melahirkan opera, filem dan balada. Walau bagaimanapun, 'asal, ' tidak semestinya sama dengan versi atau versi komik. Dalam asalnya, Belle adalah anak perempuan seorang pedagang muflis, yang bertentangan dengan pencipta aneh, perak di kastil yang mengagumkan di Beast tidak menyanyikan atau menari dan, yang paling penting, itu adalah komplikasi dua kakak perempuan Belle yang mengakibatkan binatang itu Tiba-tiba, dan bukan Gaston yang jahat, yang hanya merupakan hiasan Disney. Tambahan pula, walaupun naratif Beaumont berakhir dengan gembira, dengan cinta Belle memecah laknat yang diletakkan pada Binatang itu, banyak versi menyangkal akhir bahagia ini untuk pasangan yang malang itu, sebaliknya memilih untuk menutup cerita dengan Belle yang bersedih atas bentuk rawan Beast itu.

Cinderella

Kisah asas penindasan yang tidak adil ini telah ditafsirkan semula dalam pelbagai filem dan literatur, dan bahkan telah digunakan dalam istilah psikologi. Walaupun penghujung tetap sama dalam versi kurang 'dibersihkan', kewujudan sandal kaca kekal sebagai kesilapan yang tidak dapat dijelaskan dalam penghantaran mulut; dalam versi terdahulu, selipar itu diperbuat daripada bulu tupai. Apabila putera itu mencari cinta yang sukar difahami beliau, menurut Brothers Grimm, hampir ditipu oleh dua orang yang berani, kedua-duanya memotong bahagian kaki mereka untuk masuk ke dalam selipar; ia hanya melalui merpati surgawi bahawa Putera menyedari bahawa saudara-saudara perempuan itu berdarah dari pengurangan diri mereka sendiri. Lebih-lebih lagi, dalam semangat komedi quasi-macabre, beberapa versi berakhir dengan mata-mata 'mata yang dibuang oleh burung merpati yang sama, sehingga membenarkan kejahatan adil.

The Frog King

Baru-baru ini disesuaikan dengan The Princess and the Frog 2009, kisah dongeng Grimm asalnya, sayangnya, jauh kurang sentimental dan romantis daripada penyesuaian modennya. Di mana versi moden mendakwa bahawa ejaan itu dipecahkan oleh ciuman puteri, realitinya ialah transformasi Pangeran itu disebabkan oleh puteri yang rosak dan papa yang melemparkan katak yang tidak sedap melawan dinding dengan kemarahan dan jijik. Versi-versi lain dari cerita itu bahkan mendakwa bahawa, bukannya ciuman (atau membuang), katak menghabiskan satu malam tidur dengan tenang di atas bantal puteri, dengan persetujuannya yang sangat enggan, dan ini, nampaknya cukup mencairkan mantera bentuk seperti kataknya.

Hansel dan Gretel

Cerita kanibalisme dan penderaan kanak-kanak yang mengerikan, yang dengan gembar-gemburnya berakhir dengan gembira bagi para protagonis, kisah Grimm Brothers ini juga mempunyai unsur-unsur pengembaraan yang menarik untuk kanak-kanak, termasuk rumah roti halia, bercakap angsa dan harta karun. Dan sebagai kisah seorang lelaki yang dipaksa meninggalkan anak-anaknya pada perintah isteri manipulasi, butiran penangkapan Hansel dan Gretel di tangan penyihir (Hansel menggunakan tulang mangsa sebelumnya untuk menipu penculiknya, contohnya, dan Gretel akhirnya mendorong penyihir itu ke dalam ketuhar) sebagai membimbangkan kerana mereka menarik. Beberapa peristiwa ini masih terdapat di dalam versi 'dibasuh', tetapi banyak yang menghilangkan butiran yang lebih teruk yang terlibat dalam melarikan diri dari rumah roti halia.

The Little Mermaid

Dengan watak wanita yang sama dengan menjadi tengara Denmark (dalam bentuk patung), kisah asal Hans Christian Andersen adalah salah satu cerita yang lebih tragis dari semua cerita dalam kanon dongeng keseluruhan. Tidak seperti versi yang lebih mesra kanak-kanak, di mana ikan duyung kecil mengejar dan mendapati kebahagiaannya, putri duyung yang asli tidak pernah berjaya mendapatkan cinta putera. Walau bagaimanapun, tidak seperti keghairahan yang lebih gelap dan lebih sinis yang diturunkan dalam cerita rakyat lain, kisah Little Mermaid yang asal menunjukkan ganjaran yang datang dari pengorbanan diri, kerana dia duyung memilih untuk menjadi busa laut dan bukannya membunuh lelaki yang telah memperoleh cinta yang tidak disenanginya. Kedua-dua hati dan menaikkan semangat, The Little Mermaid adalah penerokaan kompleks mengenai isu-isu yang melibatkan kelas sosial dan aspirasi yang ditakdirkan.

Puss-in-Boots

Dianggap sebagai salah satu fiksyen fiksyen yang paling disukai, Puss-in-Boots lebih terkenal dengan cara cepat dan cara yang lebih baik daripada cerita rakyat di mana dia bertindak sebagai watak asas. Bukan sekadar kucing antropomorfik dengan keinginan yang sia-sia untuk kulit, Kucing sebenarnya, makhluk licik, licik dan cepat, yang, dengan kecurangannya, pesona dan kepintarannya, melontarkan tuannya untuk kemasyhuran dan kekayaan dan memperoleh untuknya pengantin perempuan puteri, istana dan kekayaan yang tak terhitung sehingga mereka dapat hidup mewah sepanjang hayat mereka. Walaupun mempunyai pendekatan yang ringan dan agak optimistik terhadap kehidupan, terdapat kejam Machiavellian tertentu dalam kaedah kucing pintar ini, dan dia seolah-olah menggalakkan pepatah bahawa 'hujungnya membenarkan cara', walaupun hasilnya agak tidak menyenangkan.

Rapunzel

Kisah Jerman ini menjadi subjek yang sangat menarik (dan parodi) selama bertahun-tahun, dengan kata-kata Rapunzel, Rapunzel, mengecilkan rambut anda menjadi terlalu mengasyikkan. Namun, pasangan yang bahagia terpaksa menanggung banyak lagi ujian dan kesakitan daripada pada mulanya jelas, kerana mereka hanya bersatu semula setelah Rapunzel dibuang, hamil dan sendirian, ke padang gurun oleh ahli sihir yang marah, sementara putera itu buta setelah jatuh dari menara dan ke bramble berduri di bawah. Dan terdapat lebih banyak versi sinis naratif. Di dalamnya, Rapunzel yang hamil ditinggalkan dan dilupakan oleh putera yang tidak pernah mempunyai niat untuk berkahwin dengannya. Mungkin versi ini dimaksudkan sebagai kisah peringatan mengenai bahaya rayuan.

Red Riding Hood

The Red Riding Hood lore mempunyai begitu banyak kerja semula yang sukar untuk bersenam yang merupakan versi 'terawal'. Walaupun versi paling expurgated hanya menggunakan serigala sebagai alegori untuk memberi amaran terhadap bercakap dengan orang asing, beberapa akaun gelap mendedahkan lapisan ganas dan merosakkan di bawah venir awal. Satu versi menunjukkan serigala dan nenek menjadi satu dan orang yang sama, satu lagi petunjuk di Red Riding Hood 'anggun' yang membolehkan serigala makan neneknya sebelum dia membunuh serigala, supaya dapat merampas harta neneknya. Walau bagaimanapun, yang paling mengganggu mungkin adalah versi yang dibayangkan pada bestiality, di mana Red Riding Hood menggunakan tubuhnya untuk menyelamatkan dirinya dari kematian, sehingga menyempurnakan 'cintanya' dengan serigala di atas lembaran yang neneknya dibunuh.

Tidur kecantikan

Dengan premis yang sudah menjadi pelik dan mengerikan dengan sendirinya, banyak versi Sleeping Beauty sebenarnya berakhir dengan gembira, dengan mantra yang dipecahkan oleh ciuman cinta sejati. Walau bagaimanapun, versi Charles Perrault menawarkan tambahan aneh, mendakwa bahawa ibu putera adalah seorang anak perempuan dengan kecenderungan untuk memakan anak-anak kecil. Perrault's Sleeping Beauty dan anak-anaknya sempit melarikan diri yang direbus dan dimakan terima kasih kepada pulangan yang tepat pada masanya suaminya dan usaha yang baik dari pelayan istana. Walaupun begitu, kisah yang paling menggembirakan ialah cerita di mana putera, yang terpesona oleh keindahan puteri tidur, menyerangnya ketika dia tidur. Puteri bangun, melahirkan anak kembar, tetapi putera itu telah lama berlalu.

Salju putih

Dikenali sebagai kisah dongeng pertama yang Disney memilih untuk menghidupkan sihirnya, kesilapan dan daya tarikan kartun Snow White telah bertahan dalam kenangan ramai kanak-kanak dan orang dewasa, terutama dengan lagu-lagu menarik dan komik-komik antik dari tujuh kerdil. Variasi Bleaker menceritakan kisah yang sangat berbeza, bagaimanapun, dengan implikasi necrophilia oleh putera, dan degradasi seksual dari Snow White miskin di tangan tujuh orang kerdil yang memperbudaknya. Versi-versi yang tidak jelas yang lain membayangkan bahawa ayah Snow White, raja, sangat sedih dengan kecantikan anaknya yang obsesi yang tidak sihat memaksa, memaksa puteri melarikan diri dari istana (dan ke cengkeram kerdil).

 

Tinggalkan Komen Anda