10 Murmur Ikon di Tembok Berlin

Tembok Berlin, bekas simbol pembahagian, kini merupakan galeri terbuka terbesar di dunia, yang menampilkan 105 mural oleh artis dari seluruh dunia.

Originally dicat pada tahun 1990, kerja-kerja seni yang menyeberangi tebing Sungai Spree di Berlin berdiri sebagai peringatan kepada penyatuan semula Jerman dan pada masa yang lebih luas perubahan politik yang signifikan secara global. Mural yang paling menarik dan terkenal untuk menghiasi Tembok Berlin termasuklah 'Kiss Fraternal' Dmitri Vrubel dan 'Trabant Breaking Through the Wall' Birgit Kinder.

'Kiss Fraternal'

Seniman Rusia, Dmitri Vrubel, 'Tuhanku, Bantu Saya untuk Survive Cinta Maut' ini, yang dikenali sebagai 'Kiss Fraternal', menggambarkan kedatangan terkenal antara pemimpin Soviet Leonid Brezhnev dan Presiden Jerman Timur Erich Honecker pada ulang tahun ke-30 penciptaan Jerman Republik Demokratik pada tahun 1979. Pada bulan Mac 2009, berikutan kemerosotan karya seni sebagai hasil daripada vandalisme dan keadaan atmosfera, lukisan tersebut telah dipadamkan dari Wall dan Vrubel telah ditugaskan untuk mengecat semula sekeping.

Ketua kartun Thierry Noir

Dikenali dengan ketua kartunnya yang berwarna terang, artis Perancis Thierry Noir terkenal sebagai orang pertama yang melukis di Tembok Berlin. Selama lima tahun pada tahun 1980-an, Noir secara haram dicat sebelah barat Tembok Berlin dengan gambar-gambar binatang yang berani dan kartun yang berani, menghilangkan kepolisian dan pengawal sempadan. Sebahagiannya disebabkan persekitaran berbahaya ini, dan keperluannya untuk kelajuan, muralnya mempunyai beberapa warna dan menghindari angka-angka yang rumit.

'Terima kasih, Andrei Sakharov'

'Terima Kasih, Andrei Sakharov' ('Danke, Andrei Sakharov'), potret mudah ini dicat oleh Dmitri Vrubel dan Viktoria Timofeeva sebagai penghormatan kepada aktivis fizik nuklear Soviet, pembangkang dan aktivis hak asasi manusia Andrei Sakharov. Setelah bekerja untuk merancang senjata termonuklear untuk Kesatuan Soviet, Sakharov kemudian menjadi pendukung kebebasan awam dan reformasi sivil, menghadapi penganiayaan negara atas aktivismenya. Usaha-usaha ini menjadikannya sebagai Hadiah Keamanan Nobel pada tahun 1975. Dia meninggal pada tahun 1989, hanya beberapa minggu setelah Tembok jatuh.

'Lencongan ke Sektor Jepun'

'Lencongan ke Sektor Jepun' dicat oleh artis Jerman Timur, Thomas Klingenstein. Mural ini membangkitkan keinginan kanak-kanak untuk meneroka dan hidup di Asia - di suatu tempat di Jerman Timur tidak dibenarkan pergi atau belajar banyak perkara. Klingenstein menghabiskan masa di penjara Stasi untuk kegiatan penentang sebelum diekstradisi ke Jerman Barat dan kemudian tinggal di Jepun dari tahun 1984 hingga pertengahan tahun '90an.

'Vaterland'

Menggambarkan unsur-unsur bendera Israel ditapis ke bendera Jerman, 'Vaterland' ('tanahair') Günther Schaefer dicat untuk menghormati ulang tahun ke-50 Night of Broken Glass ( Kristallnacht ), ketika pasukan Nazi di Jerman dan Austria memusnahkan milik Yahudi kedai dan perniagaan. Lukisan itu adalah protes terhadap rejim yang melampau dan penyalahgunaan hak asasi manusia, tetapi telah menjadi sasaran vandalisme sejak dicat pada tahun 1990.

Trabant memecah dinding

Mural ikonik ini, yang dilukis oleh Birgit Kinder, menunjukkan kereta Trabant memecah Tembok Berlin. The Trabant - di mana-mana di Republik Demokratik Jerman - dilihat sebagai simbol dari bekas Jerman Timur dan runtuhnya Blok Timur. Lukisan itu adalah mengangguk kedua-dua kereta popular ini dan kepada banyak orang Jerman Timur yang cuba melarikan diri ke Tembok Berlin.

'Ia Berlaku pada bulan November'

Pelukis Jerman-Iran, Kani Alavi melukis lukisan 'Es Geschah im November' ('Berlaku pada bulan November') yang menghantui lukisan abstraknya - diilhamkan oleh pemerhatian Alavi sendiri dari bekas pangsapurinya di dekat Checkpoint Charlie - menggambarkan hari tembok runtuh, dengan beribu-ribu wajah Jerman Timur mencurahkan ke Barat. Wajah menunjukkan pelbagai emosi yang berbeza dalam usaha menggambarkan campuran kekeliruan, kegembiraan, ganjaran dan pembebasan yang dirasakan oleh Jerman Timur yang menuju ke Barat.

'The Wall Jumper'

Mural ini, berjudul 'Der Mauerspringer', ('The Wall Jumper'), dicat oleh Gabriel Heimler pada tahun 1989 dan kemudian dipulihkan pada tahun 2009. Pelompat dinding tidak, seperti yang sering diandaikan, seorang pelarian Jerman Timur yang cuba melarikan diri ke Barat, tetapi sebaliknya Jerman Barat melompat ke Timur dalam gerakan simbolik kebebasan.

'Tujuh Peringkat Pencerahan'

Mural berwarna-warni ini oleh artis India, Narendra Kumar Jain menunjukkan tokoh tantra mistik yang berasal dari falsafah India. Mural melambangkan pembebasan dari ketidaktahuan dan cara untuk mengatasi halangan dan mencapai pencerahan, sementara juga membangkitkan perpaduan dan keutuhan.

'Penyelesaian pepenjuru ke masalah'

Mural of Mikhail Serebryakov, yang berjudul 'Diagonale Lösung des Problems' ('Penyelesaian Diagonal ke Masalah'), menggambarkan ibu jari yang dipegang oleh rantaian untuk menyimpannya dalam posisi positif, jempol. Karya seni menunjukkan sifat kuat dari usaha kerajaan Jerman Timur untuk memelihara cita-cita Komunis dan membantah suara-suara yang membantah.

 

Tinggalkan Komen Anda