10 Puisi Cinta Untuk Pertimbangkan Mengutip Untuk Valentine Kemudian Anda

Tema cinta telah lama terpesona dan digalakkan para penyair untuk abad. Sama ada ia tidak disenangi atau rahsia, cinta telah memicu beberapa puisi yang paling indah dan terkenal dalam sejarah, dengan para penyair menyatakan cinta mereka dengan cara yang unik dan bergerak. Dari sonnets Bahasa Inggeris yang abadi kepada klasik Amerika moden, di sini adalah senarai 10 puisi cinta klasik.

Dia Berjalan dalam Kecantikan | Lord Byron

Ditulis pada tahun 1813, Dia Berjalan dalam Kecantikan sering disebut sebagai salah satu karya yang paling romantis dan terkenal oleh Lord Byron. Ia adalah antara beberapa puisi yang penyair terdiri daripada melodi Yahudi, yang semuanya diterbitkan pada tahun 1815 sebagai Melodies Ibrani. Puisi khusus ini dikatakan telah diilhamkan oleh peristiwa sebenar dalam kehidupan Byron. Semasa bola, dia menemui sepupunya perkahwinannya, Lady Wilmot Horton, yang meratapi kehilangan suaminya. Byron terpikat oleh kecantikannya yang luar biasa, dan keesokan harinya, dia menulis puisi itu. Barisan pembuka dipercayai menggambarkan pakaian hitam berkilauan yang sedang dipakai wanita:

'Dia berjalan keindahan, seperti malam

Daripada climeless cloud dan langit berbintang '.

Walau bagaimanapun, sumber-sumber lain percaya bahawa puisi itu adalah mengenai adik perempuan Byron, Augusta Leigh, yang mana dia mungkin mempunyai hubungan sumbang. Walau bagaimanapun, puisi itu adalah klasik yang abadi, dengan Byron melukis gambar yang memilukan wanita yang menawan ini.

Bintang terang! Bolehkah saya Menjadi Kuat Seperti Engkau | John Keats

Walaupun dipertikaikan ketika John Keats menulis karya ikon ini, Bright Star dipercayai telah ditulis untuk Fanny Brawne, yang bertunang dengan Keats, dan tidak diterbitkan secara rasmi hingga 1838, sekitar 17 tahun selepas kematian Keats. Dalam sonnet ini, penyair meluahkan hasratnya untuk tetap dan selamanya sebagai bintang yang masih tegak, masih tidak dapat diubah, Bantal apabila dada pemanasan cinta saya yang murni '. Walau bagaimanapun, dia menyedari ini adalah ideal, dan dalam baris berikut, dia menyatakan bagaimana dia tidak mahu kesepian bintang, kerana bintang itu akan kekal di langit, jauh dari kekasihnya. Menggunakan bentuk berima dari sonet Shakespeare, puisi mengalir seperti aliran pemikiran, menyimpulkan dengan hasrat penyair untuk mendengar nafasnya bernafas selama-lamanya:

'Untuk merasakan kegelapan dan kejatuhan lembut,

Awake selama-lamanya dalam kerusuhan manis,

Masih, masih mendengar nafasnya yang lembut,

Dan hidup begitu - atau tidak akan mati. '

Kata-kata pembukaan puisi mengilhami gelaran tahun 2009 Keats biopik, yang dibintangi oleh Ben Whishaw dan Abbie Cornish. Dengan menggunakan imejan yang inovatif, puisi Keats sering ditandakan sebagai salah satu puisi cinta yang paling indah dan unik sepanjang masa.

Sonnet 43 | Elizabeth Barrett Browning

Seorang anggota Pergerakan Romantik, Elizabeth Barrett Browning mempunyai pendidikan yang bermasalah. Elizabeth mengalami banyak masalah dalam hidupnya, Elizabeth menghabiskan banyak masa untuk membaca dan belajar, dan mula menulis puisi sekitar usia 12 tahun. Walaupun penyakitnya, Elizabeth menghasilkan sejumlah koleksi puisi, salah satunya, berjudul Puisi dan yang diterbitkan pada tahun 1844, menarik perhatian penyair terkenal dan penulis drama Robert Browning. Tercantik dengan karya beliau, Robert menulis surat Elizabeth, dan hubungan mereka berkembang selama 20 bulan berikut, dengan 574 surat ditukar antara mereka pada masa ini. Robert adalah enam tahun muda dan ayahnya marah Elizabeth, yang memiliki beberapa ladang di Jamaica. Walau bagaimanapun, pasangan itu melarikan diri dan berlari, menetap di Florence pada tahun 1846. Sebelum perkahwinan mereka, Elizabeth menerbitkan Sonnets klasiknya dari Portugis, yang didedikasikan kepada suaminya dan ditulis secara rahsia. Diterbitkan pada tahun 1850, koleksi ini dianggap sebagai salah satu karya beliau yang paling terkenal, dengan kerap dibandingkan dengan karya oleh Shakespeare dan Petrarch. Puisi yang paling indah dari koleksi ini sering disebut sebagai Sonnet 43 Bagaimana saya mengasihi anda? yang menerangkan banyak cara di mana dia mencintai suaminya:

'Saya mencintaimu kepada kedalaman dan keluasan dan ketinggian

Jiwa saya boleh mencapai, apabila merasa tidak dapat dilihat

... Saya sayang kamu dengan nafas,

Senyuman, air mata, sepanjang hidupku! -Dan, jika Tuhan memilih,

Saya akan tetapi anda lebih baik selepas kematian. '

Senarai Yang Harus Diburu | Sir Thomas Wyatt

Satu kegemaran di kalangan pembaca dan penyair-penyair yang lain, seperti Seamus Heaney lewat, Senarai Sirkuit Sir Thomas Wyatt yang mana yang sering dipuji sebagai salah satu puisi yang paling romantis sepanjang masa. Wyatt adalah seorang penyair dan seorang mahkamah Tudor, yang dikatakan telah mempopularkan sonata Petrarchan. Apa yang membuatkan puisinya begitu menarik dan mempesonakan adalah sifat perseorangannya, dan bagaimana kata-katanya kelihatannya berasal dari hati. Puisi cinta ini, Senarai Yang Harus Diburu, dipercayai telah ditulis mengenai Anne Boleyn dan perkahwinannya dengan Henry VIII. Dikatakan bahawa Boleyn adalah kawan zaman kanak-kanak Wyatt, dan puisi itu menggambarkan penderitaan dan kesedihannya atas pernikahannya dengan raja. Penggunaan sonnet Petrarchan bermakna Wyatt dapat menyembunyikan perasaannya yang sebenarnya di bawah konvensyen rhyme dan puisi yang rumit, dengan Henry tidak tahu. Puisi Wyatt boleh didasarkan pada format Petrarch's Una Candida Cerv (Rime 190). Dalam kerja-kerja Wyatt, penyair itu terpesona dengan penglihatan beruang putih, tetapi yang sudah dituntut oleh 'Caesar' (yang dipercayai metafora untuk Henry). Puisi ini dibina untuk crescendo terkenal dan kebanyakan baris yang disebutkan:

'... Dan ukiran dengan berlian dalam surat kosong

Terdapat tertulis, lehernya yang saku di sekelilingnya:

Noli me tangere, untuk saya Caesar,

Dan liar untuk ditahan, walaupun saya kelihatan jinak. '

Doe tidak dapat disentuh (noli me tangere) tetapi dia menggoda penyair itu, mengisytiharkan dirinya menjadi terlalu liar untuk ditahan, yang menandakan kesedihan sebenar Wyatt - bahawa penyair tidak akan mempunyai sayangku yang cantik.

Saya Wanna Be Yours ... | John Cooper Clarke

Menjadi terkenal di era punk pada akhir 1970-an, John Cooper Clarke adalah penyair prestasi yang suka memecahkan konvensyen. Dihubungkan dengan banyak kumpulan terkenal seperti Joy Division, The Sex Pistols dan The Clash, Clarke adalah suara utama gerakan punk. Karya-karyanya sering menjadi komentar atau kritikan sosial, dicampur dengan sindiran dan humor yang tajam. Walau bagaimanapun, satu puisi yang memecahkan acuan ini, dan yang sering dianggap sebagai puisi cinta moden, adalah Saya Ingin menjadi Yours. Clarke menyatakan bahawa dia menulis puisi pada awal 1980-an, yang diilhamkan oleh muzik popular pada masa itu. Puisi itu adalah lidah di pipi, membuka dengan garis-garis:

'Saya mahu menjadi pembersih vakum anda

Bernafas di debu anda

Saya mahu menjadi Ford Cortina anda

Saya tidak akan berkarat

Jika anda suka kopi anda panas

Biarkan saya menjadi periuk kopi ... '

Selebihnya puisi mengikuti nada yang sama, terus menggambarkan pengabdian dan kekaguman penyair untuk cintanya. Puisi ini disesuaikan oleh Arctic Monkeys pada tahun 2013 dan dipaparkan pada album AM mereka , menunjukkan bahawa puisi masih bergema hari ini seperti yang dilakukan ketika ia ditulis pertama kali.

Itu Di Sini | Harold Pinter

Dikenali dengan kerjanya di teater, Harold Pinter adalah pemenang banyak penghargaan, seperti Penghargaan Wilfred Owen, Hadiah Shakespeare, Hadiah Sastera Eropah, dan Hadiah Nobel untuk Sastera. Walau bagaimanapun, mungkin kurang dikenali, Pinter juga seorang penyair. Pementanya dan banyak puisinya sering menacing dalam nada, bagaimanapun, satu puisi menyimpang dari suasana biasa. Termasuk Di Sini, sekeping pendek ini didedikasikan kepada isterinya, Lady Antonia Fraser, dan menggambarkan kali pertama bertemu ini. Puisi itu memperincikan bunyi aneh yang menyebabkan pasangan itu berhenti dan merenung, sebelum mendedahkannya adalah nafas pertama yang mereka ambil ketika mereka saling melihat:

'Apa bunyi itu?

Saya berpaling, ke bilik berjabat.

...

Apa yang kita dengar?

Ia adalah nafas yang kami ambil ketika kami pertama kali bertemu.

Dengar. Ia di sini.'

Pendek dan manis, puisi ini menggambarkan momen mudah yang selama ini diabadikan dalam ingatan Pinter, dan dalam kesusasteraan.

Sonnet 109 | William Shakespeare

Mungkin salah satu anak lelaki William Shakespeare yang kurang dikenali dan dikutip, Sonnet 109 mempunyai nada keyakinan yang jarang ditemui dalam karya-karyanya yang lain. Salah satu daripada 154 sonnets yang ditulis oleh penyair itu, dan sebahagian daripada Sequence Pemuda yang Adil, anak lelaki Shakespeare mengungkapkan cintanya kepada seorang lelaki yang lebih muda, walaupun dia mengakui bahawa dia mungkin tidak setia ketika dia pergi dalam perjalanan:

'Wahai tidak pernah mengatakan bahawa saya adalah bohong hati,

Walaupun ketiadaannya kelihatan api saya menjadi layak. '

Bagaimanapun, puisi terus menerus dengan Shakespeare menyatakan kasih abadinya kepada lelaki itu. Shakespeare menyatakan bahawa ketidaksetiaannya berasal dari hasratnya untuk mengekalkan masa mudanya, tetapi kesilapannya telah membuat cintanya terhadap lelaki itu lebih jelas kepadanya:

'Itu rumah cinta saya; jika saya berkisar,

Seperti dia yang bergerak, saya kembali lagi,

Hanya pada masa itu, tidak pada masa yang ditukar,

Jadi saya membawa air untuk noda saya. '

Dia telah kembali kepada lelaki yang lebih muda, walaupun dia menyedari bahawa cintanya tidak mungkin tidak diselesaikan. Terdiri daripada tiga quatrains dan sebuah couplet pada akhirnya, puisi itu didedikasikan untuk 'Mr WH', yang dipercayai telah menjadi Henry Wriothesley, Earl ketiga dari Southampton. Namun, sifat cintanya yang paling tepat untuk Mr WH dipertikaikan. Walau bagaimanapun, tema cinta sonnet itu tidak dapat disangkal, dan mungkin disimpulkan oleh couplet berima menyimpulkan:

'Untuk apa-apa alam semesta yang luas ini saya panggil,

Selamatkanlah, mawar saya; di dalamnya kamu semua. "

Cinta Selepas Cinta | Derek Walcott

Satu jenis puisi cinta yang berbeza, tetapi begitu cantik, penyair Caribbean dan drama drama Derek Walcott's Love After Love ditulis kepada pembaca yang penuh rasa sakit, mengajar mereka untuk mencintai diri sendiri dan mencari kesunyian batin yang tenang selepas perpecahan. Puisi ini terdapat dalam puisi yang dipungut Hadiah Pemenang Hadiah Nobel : 1948-1984, dan mengajar bahawa agar pembaca mencintai orang lain, mereka mesti terlebih dahulu belajar mencintai diri mereka sendiri. Barisan pembuka mendedahkan pemikiran ini:

'Masa akan datang

apabila, dengan rasa gembira,

anda akan menyambut diri anda tiba

di pintu anda sendiri, di cermin anda sendiri,

dan masing-masing akan tersenyum pada sambutan yang lain,

dan katakan, duduk di sini. Makan. '

Garis-garis berikut mungkin beberapa yang paling penting dalam puisi, memberitahu pembaca untuk mengambil masa untuk diri mereka sendiri:

'Anda akan mengasihi lagi orang asing yang menjadi diri anda

Berikan wain. Berikan roti. Beri balik hatimu

kepada dirinya sendiri, kepada orang asing yang telah mengasihi anda

semua kehidupan anda, yang anda tidak menghiraukan ... '

Puisi itu menyimpulkan dengan kata-kata yang kuat yang melampaui pembaikan hati yang patah, untuk menjadi mantra untuk kehidupan, seperti yang dikatakan Walcott kepada kami untuk ' Pesta pada kehidupan anda.' Satu klasik moden, puisi ini merupakan pelajaran penting mengenai cinta dan kehidupan.

Apabila anda Lama | William Butler Yeats

Salah satu penyair yang paling terkenal di Ireland, puisi William Butler Yeats memfokuskan pada tema politik, sejarah dan masyarakat Ireland, serta kasih sayangnya yang tidak terhingga bagi Maud Gonne. Walaupun dia kemudian berkahwin dengan Georgie Hyde Lees, puisi ini, Ketika anda Lama, ditulis pada 1891 tentang hubungannya yang tidak pasti dengan Maud. Puisi ini dipercayai berasaskan sonnet oleh Pierre de Ronsard. Puisi itu memberitahu pembaca bahawa ketika dia lebih tua, dia harus membaca buku tertentu, yang akan mengingatkannya tentang masa mudanya, dan bagaimana seorang lelaki mencintainya tanpa syarat sepanjang hidupnya, untuk ' ... jiwa jinim dalam dirimu, Dan menyukai kesedihan wajah berubah anda ' . Walaupun sedih dengan cinta yang tidak ditariknya, penyair itu tidak pahit, dan menyatakan betapa cintanya tidak akan pudar: ' ... Dan berlumba di atas gunung, Dan menyembunyikan wajahnya di tengah-tengah ramai bintang.' Walaupun puisi berakhir pada nota sedih, tempo perlahan digabungkan dengan imej yang pedih dan peduli membuat ini puisi cinta yang abadi.

Puisi II | Adrienne Rich

Bahagian koleksi koleksi Dua Puluh Satu Cinta dari buku Dream of a Common Language , Poem II adalah karya yang indah oleh penyair Utara-Amerika Adrienne Rich. Puisi merumitkan penyair bangun di tempat tidur kekasihnya, setelah bermimpi tentang kekasihnya. Dalam mimpinya, kekasihnya adalah puisi, yang dia ingin tunjukkan kepada semua orang. Ini mendedahkan adorasi sebenar Adrienne merasakan kekasihnya, yang dia menggambarkan sebagai ' puisi hidup saya' . Walau bagaimanapun, dia mendapati bahawa menjadi terbuka mengenai hubungannya tidak mudah, mungkin berkaitan dengan pengasingan dan diskriminasi yang dia rasa menjadi seorang lesbian. Walau bagaimanapun, hubungannya dengan kekasihnya dan kebahagiaan mereka digambarkan dengan indah dalam karya ini, bagaimana kekasihnya mengalahkannya dengan menciumnya, dan dalam ' keinginannya untuk menunjukkan kepada semua orang yang saya sayangi.'

 

Tinggalkan Komen Anda