10 Kuil Buddha Paling Cantik di Singapura

Kuil-kuil Buddha yang berbeza di Singapura mempunyai seni bina luar biasa yang tidak dapat disaksikan di tempat lain. Berikut adalah 10 yang paling indah di bandar raya.

Buddhisme mempunyai sejarah di Singapura, berkat warisan peneroka, peniaga dan mubaligh awal. Walaupun begitu, banyak kuil di sini hanya dibina baru-baru ini. Lebih dari satu pertiga penduduk Singapura menganut agama Buddha, menjadikannya denominasi agama terbesar oleh penduduk di negeri ini. Senibina kuil-kuil ini sangat unik, memperlihatkan pengaruh kuat benua India dan memaksimumkan gaya. Jika anda berminat untuk mempelajari lebih lanjut, Singapura mempunyai beberapa laman web yang menarik untuk diperiksa.

Kong Men San Phor Kark See Biara

Kuil Buddha

Sebagai kuil Buddha terbesar di Singapura, struktur monumental ini dihormati kerana banyak perkhidmatan yang diberikan kepada penduduk Buddha tempatan. Ia amat bernilai melawat semasa pesta-pesta Buddha seperti Hari Vesak. Gaya seni bina menunjukkan pengaruh China (yang sepatutnya tidak mengejutkan memandangkan kebanyakan Buddha di Singapura adalah orang Cina). Ia juga menempatkan beberapa artifak unik seperti Bodhi Tree, yang dipercayai berkaitan dengan pokok Buddha yang sama yang dicapai pencerahan di bawah, dan sebuah patung gangsa yang besar Buddha sendiri - salah satu yang terbesar yang ditemui di Asia.

Kuil Relik Gigi Buddha

Kuil Buddha

Tidak mustahil untuk terlepas ketika di Chinatown, kuil yang menarik perhatian ini sebenarnya sangat baru. Dilengkapkan pada tahun 2005, ia dibina di sepanjang seni bina yang diilhami Dinasti Tang Cina klasik. Bangunan besar ini telah menjadi salah satu tarikan paling terkenal di Chinatown walaupun sejarahnya yang ringkas, menganjurkan muzium cemerlang dan beberapa upacara dan festival Buddha sepanjang tahun. Pastikan anda dapat melihat sekumpulan tradisi Buddhis Singapura yang kuat.

Biara Lian Shan Shuang Lin

Kuil Buddha

Biara tertua di Singapura adalah struktur yang sangat misterius, yang direka dan dibina oleh arkitek yang tidak diketahui. Tapak yang menakjubkan ini dimodelkan selepas kuil Xi Chan Si di wilayah Fujian di China. Kedua-dua kuil itu sendiri adalah replika seni bina gaya Cong Lin, yang terkenal dengan seni bina Buddha di seluruh China. Ia mempunyai pengaruh serantau yang kuat dari wilayah Fujian, yang dapat dilihat dalam rasuk dan ukiran kayu. Monumen nasional yang diwartakan ini juga menawarkan pagoda tujuh tingkat, terbungkus emas yang terkenal dengan pelawat Instagram.

Wat Ananda Metyaram Kuil Buddha Thai

Kuil Buddha

Wat Ananda Metyaram adalah salah satu kuil Theravada tertua di Singapura, yang dibina pada tahun 1925. Bangunan sekarang sangat berbeza dengan pendahulunya, setelah ditinggalkan seni bina tradisional untuk melihat lebih moden. Dihiasi putih dengan tepi yang menarik dan potongan segi tiga yang indah, kuil ini telah menafsirkan sepenuhnya gaya Thai klasik ke dalam sesuatu yang sangat kontemporari.

Dihantar oleh Wat Ananda Metyarama pada hari Rabu, 4 Jun 2014

Kuil Buddha Gaya Sakya Muni

Kuil Buddha

Juga dikenali sebagai 'Kuil 1, 000 Lampu', tapak bhakti yang terkenal ini dibina pada 1927 juga merupakan sebahagian daripada tradisi Theravada, mengekalkan penampilan yang lebih tradisional. Nama samaran mistiknya ada kaitan dengan patung Budha 15 kaki yang besar yang menyambut anda semasa anda masuk. Jika anda melihat dengan teliti, anda akan melihat bentuk yang terkenal dikelilingi oleh cahaya 1000 lampu ikon berwarna-warni. Pengunjung juga terpesona oleh patung Buddha yang mengasyikkan dan lukisan fresko yang menggambarkan kehidupan Buddha dan usaha untuk pencerahan.

Maha Sasani Ramsi

Kuil Buddha

Jika tidak dikenali sebagai Kuil Buddha Burma, Maha Sasani Ramsi dianggap sebagai tapak Theravada tertua di Singapura dan salah satu tuntutan besar di bandar ini. Di samping menjadi pusat kebudayaan penting bagi penduduk Burma tempatan, patung marmar putih yang megah, murni Buddha adalah yang terbesar seumpamanya di luar Myanmar. Sekeliling patung itu adalah cahaya yang bersinar yang menyelubungi keseluruhan ruang dalam warna emas, mencipta imej yang menarik dan cantik. Juga ambil perhatian ialah seni bina tradisional Burma di pintu masuk kuil, dengan hiasan emas yang melemparkan dinding bercat putih.

Biara Foo Hai Ch'an

Kuil Buddha

Kuil Buddha yang menarik dengan semua ciri-ciri klasik seni bina Cina, biara ini adalah perkahwinan yang sempurna dari iman Dharmik dengan ciri-ciri Cina. Perkara pertama yang anda lihat apabila memasuki adalah patung bodhisattva (seseorang yang telah mencapai pencerahan untuk kepentingan orang lain) bernama Guanyin yang dikenali sebagai Dewi Mercy dan dihormati dalam Buddhisme Mahayana. Dia dilihat sebagai perwakilan feminin Buddha dan berdiri tinggi di biara, dengan tangan ilahi yang banyak berlutut di sisinya. Bangunan itu sendiri dicat dalam warna-warna yang disenyapkan, yang mewujudkan suasana hati yang suram. Hanya di sebelahnya adalah pagoda lima tingkat, yang lantai atasnya menempatkan peninggalan suci milik Buddha sendiri.

Hai Inn Temple

Kuil Buddha

Kuil Hai Inn mungkin candi yang paling indah di Singapura, dikelilingi oleh kehijauan hijau dan terletak jauh dari hiruk-pikuk bandar. Ditubuhkan pada tahun 1928, kuil itu sendiri jauh lebih sederhana daripada biasa, melepaskan kehadiran kuil-kuil Buddha yang lain. Kuil ini terkenal dengan Brahma Bell, salah satu yang terbesar di Singapura - berdering ia dipercayai menenangkan jiwa yang terperangkap di Neraka.

Dihantar oleh Hai Inn Temple 海印 古寺 pada Isnin, 28 Mei 2018

Kuil Thian Hock Keng

Kuil Buddha

Kuil Thian Hock Keng merupakan salah satu kuil tertua di Singapura, yang dibina pada tahun 1840 oleh Hokkien yang berasal dari wilayah Fuzhou. Candi ini mempamerkan gaya seni bina selatan China dan dipasang tanpa menggunakan kuku tunggal, dengan ukiran rumit yang meliputi dinding dan bumbung. Kuil Thian Hock Keng pada asalnya terletak di sepanjang pantai sebelum penambakan tanah berlaku, dan merupakan pelabuhan pertama bagi pendatang baru yang memasuki Singapura, mengucapkan terima kasih kepada dewa-dewa mereka untuk membantu mereka membuat perjalanan dengan selamat. Dewa utama adalah Mazu, Dewi Laut, tetapi kuil itu juga meliputi Taoisme, Buddhisme, Konfusianisme dan ibadat nenek moyang.

Kuil Jin Long Si

Kuil Buddha

Pada dasarnya sebuah kuil Buddha Mahayana tetapi menggabungkan dengan kepercayaan Tao dan Confucian, Jin Long Si adalah bernilai lawatan untuk pelepasan dan patung yang menarik. Sudut-sudut bangunan yang berbeza mempunyai naga besar yang dibina di atasnya, mewujudkan ruang animasi yang indah di salah satu kuil Buddha yang paling dekoratif di Singapura. Pohon Bodhi yang berusia 120 tahun itu juga merupakan ciri penting yang dibawa oleh para rahib Sri Lanka. Akarnya yang mendalam dan makna bersejarah bermakna ia kini merupakan Pohon Warisan dan dipelihara tanpa sebarang perubahan.

Cadangan ini telah dikemas kini pada 30 Ogos 2018 untuk memastikan pelan perjalanan anda segar.
 

Tinggalkan Komen Anda