The 10 Most Beautiful Towns in Japan

Bagi negara kecil, Jepun menjadi tuan rumah kepada beberapa landskap yang sangat pelbagai, mulai dari gunung-gunung yang menonjol dan bukit-bukau ke ladang-ladang yang rata dan pantai-kelopak palma. Menggabungkan latar belakang yang indah ini dengan bangunan zaman Edo Jepun, kuil-kuil yang tenang dan kuil-kuil besar dan hasilnya sungguh luar biasa. Kami periksa 10 bandar paling indah di Jepun.

Hida-Takayama

Hida-Takayama digelar 'Little Kyoto' kerana banyaknya kuil, kuil dan bangunan abad ke-18 yang indah. Sempurna terpencil oleh pergunungan Hida di sekelilingnya, bandar ini meleset pesona Jepun lama. Gunung-gunung yang menawan ini memandang pemandangan pasar-pasar tepi sungai, kedai-kedai tradisional, dan tempat penginapan gaya Jepun. San-machi Suji jalan adalah pusat daerah bersejarah di bandar ini, dipenuhi dengan bangunan kayu tua dan gelap yang dimasukkan melalui langsir biru noren . Jalan-jalan yang sempit ini bersempadan dengan terusan-terusan kecil air yang mengalir, sering kali masih digunakan-seperti dalam abad yang lalu - untuk mencuci pakaian dan menghilangkan salji musim sejuk. Pekan ini terkenal dengan kepentingannya yang sangat baik, dengan kilang bir yang dibezakan oleh bola kayu berukuran besar yang tergantung dari pintu masuk mereka.

Karuizawa

Karuizawa adalah sebuah bandar peranginan yang menawan yang terletak di bawah Gunung Mt. Asama, salah satu gunung berapi yang paling aktif di Honshū. Hanya satu jam dari Tokyo dengan keretapi berkelajuan tinggi, ia adalah perjalanan hari popular dari ibu negara, yang menarik penduduk tempatan dan pelancong sama dengan warna daun musim luruh yang indah dan suhu musim panas yang lebih sejuk. Maharaja Akihito bertemu dengan pengantin wanita masa depannya, Permaisuri Michiko, di Karuizawa pada tahun 1957, yang memancarkan reputasi bandar sebagai tempat percutian romantis. Ia adalah tempat yang sangat baik untuk mendaki dan melawat mata air panas, ditambah Yacho-no-mori, atau Wild Bird Forest, adalah rumah kepada lebih daripada 60 spesies burung yang berbeza.

Otaru

Apabila wilayah utara Jepun, Hokkaido, telah dijajah pada akhir abad ke-19, sedikit Otaru menjadi pelabuhan nelayan penting. Kemudian, stesen terminal kereta api pertama di Hokkaido dibina di sini. Kanal pelik bandar ini dipenuhi dengan gudang-gudang tua dan, bersama-sama dengan wilayah lain, ia adalah salah satu tempat paling terkenal di Jepun untuk menikmati makanan laut segar. Walaupun kawasan terusan boleh menjadi ramai pelancong Jepun, anda akan mendapati kawasan kejiranan yang lebih tenang dengan rumah-rumah yang indah di tengah-tengah pusat bandar. Pekan ini sangat indah semasa Festival Berlian Otaru Otaru pada bulan Februari, apabila terusan dipenuhi dengan lampu-lampu tanglung salji.

Nara

Dengan sejarah sebagai ibu kota Jepun yang pertama dan menetap di lapan Tapak Warisan Dunia UNESCO, Nara merupakan salah satu daripada bandar-bandar yang kaya dengan budaya. Walaupun Nara hanya berkhidmat sebagai modal Jepun selama sekitar 70 tahun, pada masa itu seni, kesusasteraan, dan budaya negara berkembang menjadi tradisi yang masih dikaitkan dengan Jepun hari ini. Terletak kurang dari satu jam dari Kyoto dan Osaka, Nara adalah sebuah bandar yang sangat padat, dengan kebanyakan tempat bersejarahnya terdapat di Taman Nara yang cantik. Selain daripada kuil-kuil, taman ini dikenali sebagai penduduk rusa yang ingin tahu dan bebas. Ciri yang paling mengagumkan ialah Kuil Todaiji, sebuah bangunan kayu besar yang menempatkan salah satu patung gangsa Buddha terbesar di Jepun.

Magome

Magome adalah sebuah bandar pos di Lembah Kiso, yang pernah menjadi pusat perhentian penting bagi pelancong Edo yang membuat perjalanan panjang antara Tokyo dan Kyoto di sepanjang Nakasendo Trail. Jalan utama di bandar ini, jalan batu lebar yang dipenuhi dengan bangunan-bangunan lama yang dipulihkan, ditutup kepada lalu lintas kenderaan. Selain mengagumi seni bina cantik, sebab utama untuk melawat Magome adalah untuk mendaki Magome-Tsumago Trail, bahagian lima batu dari Nakasendo Trail. Jejak ini menyenangkan melalui hutan dan ladang dan melewati air terjun, sebelum berakhir di bandar Tsumago yang sama-sama indah. Jejak ini ditandakan dengan baik dalam bahasa Inggeris dan perjalanan bas antara kedua-dua kampung bagi mereka yang tidak berasa seperti berjalan kembali ke Magome selepas menyelesaikan kenaikan itu.

Kanazawa

Kanazawa adalah salah satu daripada bandar-bandar terbesar di Jepun yang dapat diselamatkan oleh pengeboman pengeboman semasa Perang Dunia II dan, akibatnya, banyak bahagian bandar lama yang masih utuh hari ini. Jalan-jalan sempit Kanazawa berjalan melalui samurai lama dan daerah geisha, melewati terusan Edo-period, kuil yang indah, dan muzium-muzium moden. Bandar ini mungkin paling terkenal sebagai rumah Kenrokuen Garden abad ke-17, yang dianggap sebagai salah satu kebun yang paling menakjubkan di negara ini. Walaupun banyak tarikan bersejarahnya, Kanazawa tidak terjebak pada masa lalu-ia adalah sebuah bandar moden yang bersemangat yang juga menawarkan belanja dan tempat makan yang sangat baik.

Hakone

Terletak kurang dari 100 kilometer (62 batu) dari Tokyo, Hakone boleh menjadi perubahan yang sangat baik dari ibu negara. Sebahagian daripada Taman Negara Fuji-Hakone-Izu, Hakone menawarkan pemandangan gunung, tasik, dan laluan mendaki yang menakjubkan. Puncaknya adalah Ashino-ko, sebuah tasik dengan pemandangan hebat Gunung Fuji yang berdekatan dan pintu torii Hakone-jinja, yang naik dari air untuk mewujudkan adegan Jepun yang sempurna. Bandar ini juga terkenal dengan onsen yang sangat baik (mata air panas), penginapan tradisional Jepun dan muzium seni. Walaupun Hakone boleh dikunjungi sebagai perjalanan sehari dari Tokyo, ia bernilai menghabiskan malam.

Kagoshima

Dengan iklim yang hangat, penduduk tempatan yang keluar dan tumbuh-tumbuhan yang subur, mudah untuk melihat mengapa Kagoshima adalah bandar kakak ke Naples. Ibukota Prefektur Kagoshima dan salah satu kota paling selatan di Kyushu, Kagoshima yang menarik dipenuhi dengan pohon-pohon palem, jalanan dan bunga yang luas. Teluk yang menarik di bandar itu kelihatan ke Sakurajima, sebuah gunung berapi aktif yang muncul dari perairan lepas pantai. Pandangan ini sangat menakjubkan dari bulan Julai hingga Ogos, apabila paparan bunga api berlaku di teluk setiap petang. Letusan gunung berapi sering menutup bandar dengan lapisan abu putih yang nyata.

Furano

Furano adalah sebuah bandar kecil di tengah-tengah Hokkaido, yang terkenal dengan landskap landskapnya yang lembut. Julai adalah masa yang paling popular untuk dilawati, apabila kawasan bandar berkembang dengan laut lavender ungu. Ladang Terkenal Tomita adalah di tengah-tengah perbuatan itu, menjual produk yang diolah dengan lavender di kafe dan kedai hadiah, termasuk ais krim lavender. Begitu cantiknya adalah bunga bermusim berwarna-warni yang menyelimuti ladang dan landskap sekitarnya, yang mengingatkan bidang tulip Belanda. Semasa musim sejuk, Furano adalah salah satu destinasi ski bukit dan lintas negara yang paling popular di negara ini, yang terkenal dengan salji yang sangat baik.

Kamakura

Setelah menjadi pusat politik penting, Kamakura kadang-kadang dijuluki 'Kyoto of Eastern Japan' untuk kuil Buddha berabad-abad lamanya, kuil Shinto, rumah kayu tua, dan monumen bersejarah. Bersempadan dengan pantai dan dikelilingi oleh landskap hutan bergulir, pemandangan semula jadi Kamakura berfungsi sebagai latar belakang dramatik untuk laman-situs keagamaan yang indah ini. Selain melawat tarikan bersejarah di bandar, bukit-bukitnya menawarkan beberapa laluan mendaki yang indah. Bandar ini sangat popular semasa musim panas, menarik ramai orang dengan pantai berpasir dan suasana santai. Terletak kurang dari satu jam di selatan Tokyo, ia adalah hari perjalanan yang mudah dan bermanfaat dari ibu negara.

 

Tinggalkan Komen Anda