The 10 Masters Lama Paling Penting dalam Lukisan Belanda

Dari asal-usul yang menakjubkan seperti Hieronymus Bosch hingga ke Zaman Emas Belanda pada tahun 1650-an, Belanda menghasilkan karya-karya yang tidak terkira banyaknya di setiap kategori lukisan. Kebiasaannya akrab dengan tokoh yang menjulang tinggi seperti Rembrandt atau Vermeer, tetapi terdapat lebih banyak pergerakan seni daripada dua angka. Dari seorang wanita yang berjaya di peringkat antarabangsa untuk pesaing Belanda yang hebat Dürer, negara ini telah banyak menawarkan peminat seni. Terokai Holland dengan panduan kami untuk Old Master terbaik.

Rembrandt van Rijn (1606-1669)

Mungkin pelukis potret terhebat dan paling terkenal sepanjang masa, Rembrandt van Rijn adalah tuan pemerhati, chiaroscuro dan, mungkin yang paling penting, kejujuran kejam, seperti yang dilihat dalam karya-karyanya yang paling terkenal, potret diri. Pengkritik dan ulama tidak bersetuju dengan berapa banyak yang dia lakukan, tetapi apa pun bilangan sebenar, ia merupakan koleksi yang mengejutkan termasuk kira-kira 45 lukisan, 30 etchings dan tujuh lukisan. Ini menggambarkan kemusnahan masa pada wajah artis tanpa rasa sia-sia, dan menyayat hati jika dilihat secara berturut-turut. Adegan dan perbincangannya dalam Alkitab juga luar biasa, tetapi ia adalah potret-potret yang warisannya.

Johannes Vermeer (1632-1675)

Hampir diabaikan dalam masa sendiri, Vermeer sekarang dianggap sebagai Tuan Lama. Seperti kebanyakan dari Zaman Emas Lukisan Belanda, kehebatan Vermeer adalah cahaya, dan pembiakan yang setia dan cantik di atas kanvas. Ini dapat dilihat dengan baik pada karya gadis yang paling terkenal dengan Pearl Earring, di mana interaksi cahaya pada berbagai kain dan refleksi indah bersinar pada anting-anting mutiara itu menjadikannya salah satu karya seni barat. Menggunakan obscura kamera yang tersedia di Belanda pada pertengahan abad ke-17, karya terbaik Vermeer umumnya mempunyai tingkap, dan Vermeer akan menggunakan alat barunya untuk menggambarkan cahaya bersinar melalui mereka dalam cara yang tidak pernah dilihat pada zamannya.

Pieter Brueghel the Elder (c. 1525-1569)

Bertentangan dengan konvensyen tentang cara beragama Itali yang sangat lazim di zamannya, Brueghel sebaliknya memandang kembali zaman Gothic Hieronymus Bosch. Kerja awalnya mempunyai tanda Bosch di atasnya, tetapi marah dengan perubahan moral moral yang disebabkan oleh tokoh-tokoh seperti Martin Luther. Walaubagaimanapun, dia mengembangkan gaya yang unik, di mana manusia dan alam semulajadi dilihat sebagai seimbang dan seimbang tanpa kehilangan ruang lingkup alam semulajadi atau watak unik setiap lelaki dalam lukisan itu.

Jan Steen (1626-1679)

Terutamanya pelukis genre (yang ketiga tertinggi dalam hierarki genre zamannya di belakang lukisan epik dan potret), Steen dapat menyuntik humor dengan tradisi yang telah menjadi medan yang sangat mantap. Dengan menghayati romantisisasi kaum petani yang diamalkan oleh banyak sezamannya, Steen mengubah komposisi selama-lamanya dengan memperkenalkan kesungguhan ke dalam kerjanya untuk mencerminkan ketidaksempurnaan manusia daripada gambaran harian yang dibersihkan. Bukan untuk apa-apa adakah frasa 'rumah Jan Steen' kekal di Belanda, menandakan keluarga yang penuh dengan kehidupan dan penuh kekacauan.

Hieronymus Bosch (ms 1450-1516)

Tokoh yang benar-benar unik dalam lukisan Belanda, Hieronymus Bosch sekaligus menjadi tuan yang harmonis dan yang mengerikan, seperti yang ditunjukkan dalam lukisan panel triptych Garden Garden of Delights yang terkenal . Beribu-ribu perkataan tidak dapat menerangkan sepenuhnya kerja-kerja yang menakjubkan dan menakutkan ini. Diapit oleh syurga di sebelah kiri dan neraka di sebelah kanan, ia adalah proto-surreal, dan akan mempengaruhi kumpulan kreatif yang sangat beragam sepanjang abad, dari Goya ke Dalí ke David Lynch ke band, Black Sabbath. Anomali menarik dalam evolusi seni Belanda.

Lucas van Leyden (1494-1533)

Seorang kontemporari Bosch, van Leyden adalah sama radikal dengan caranya sendiri. Lagipun, dia adalah salah seorang pelukis Belanda pertama yang bekerja dalam lukisan genre, bidang yang pelukis Belanda akan benar-benar membuat mereka sendiri selama dua abad berikut. Di samping itu, beliau adalah seorang pengukir ukiran tembaga, menganggap sebagai pengukir penting di Holland sebagai Dürer ke Jerman. Pada zaman di mana lukisan hanya tersedia untuk pelanggan yang kaya, lukisan Leyden lukisannya adalah cara yang sangat penting untuk gaya Belanda yang muncul untuk dikenali sebagai penonton di seluruh benua.

Frans Hals (1580-1666)

Seorang generasi yang lebih tua daripada Rembrandt (walaupun dia tinggal hampir sepanjang dia), banyak karya hebat tidak mungkin dilakukan tanpa kerja Frans Hals. Kebiasaannya, kerja Hals menampilkan ciri-ciri yang lebih longgar, berus kerja bebas dari mana-mana yang pernah hadir di hadapannya, memperkenalkan pergerakan pergerakan yang meriah dan kualiti hidup untuk banyak pengajian, dengan contohnya yang paling terkenal ialah The Laughing Cavalier . Tanpa ini, semata-mata, potret Rembrandt tidak akan mempunyai apa-apa seperti prestij yang mereka lakukan, dan potret yang membawa kepada Lucian Freud akan mengambil jalan yang sangat berbeza.

Hendrick Terbrugghen (1588-1629)

Dengan Hendrick Terbrugghen, pengaruh Caravaggio menjadi lukisan Belanda. Sebagai sebahagian daripada pergerakan yang dipanggil Utrecht Caravaggism, Terbrugghen membawa interaksi cahaya dan bayangan, kegelapan dan pencahayaan kepada kanvas Belanda di mana-mana. Kanvas Belanda seperti yang Vermeer akan mencipta beberapa dekad selepas kematian Terbrugghen. Kebanyakannya bekerja dalam lukisan epik yang berprestij, dia membawa kelembutan dan ketegangan kepada tradisi yang sering sukar dan membosankan. Walaupun kita hanya dapat mengesahkan kerjaya lukisan yang berlangsung kurang dari satu dekad, ini adalah dekad yang sangat penting untuk pembangunan lukisan Belanda, dengan Caravaggio sebagai nenek moyang langsung.

Willem Kalf (1619-1693)

Walaupun bekerja dalam kehidupan, menganggap bentuk lukisan yang paling rendah menurut hierarki tradisional, pada zaman yang lebih demokratik kita banyak yang memanggilnya Vermeer hidup yang masih hidup kerana kepakarannya dalam menggambarkan cahaya. Dengan lukisan yang dipanggil 'ostentatious masih hidup' (dari 'pronkstilleven' Belanda) yang memaparkan pilihan objek mewah, Kalf sempurna menunjukkan tekniknya daripada pemilihan objek berkilat, bergemerlapan atau berkaca, seperti yang dapat dilihat dalam karya terbaiknya Still Life dengan Minuman Tanduk (sekitar 1653), ditempatkan di Galeri Nasional London

Rachel Ruysch (1664-1750)

Manakala karya-karya master yang dicipta oleh wanita dalam lukisan masa lalu sering kali tidak ditemui, Rachel Ruysch mencapai kemasyhuran antarabangsa sepanjang hayatnya dalam kerjaya yang sangat panjang dalam lukisan bunga yang penuh dengan warna dan interaksi cahaya dan kegelapan yang sangat menarik menjangkakan dari lukisan Zaman Emas Belanda. Walaupun jantina mengurungnya kepada apa yang dilihat sebagai bentuk lukisan terendah, kejayaannya dalam format itu adalah bukti kebesarannya.

 

Tinggalkan Komen Anda