10 Harus Lihat Artworks Di Muzium Seni Metropolitan NYC

Muzium Seni Metropolitan adalah rumah kepada beribu-ribu karya seni dan artifak sejarah dari seluruh dunia. New York City bernasib baik kerana mempunyai institusi sedemikian; terdapat beberapa tempat di dunia yang mengandungi karya-karya hebat seperti itu. The Met boleh menjadi sangat besar dalam koleksi yang luas, jadi kami memberi anda di sini adalah keping mesti melihat untuk lawatan pertama anda - atau ulangi -.

'Kematian Socrates'

Di Athena purba, Socrates adalah penceramah dan guru yang mendalam - dan ini dipenuhi dengan ketakutan. Sebagaimana diberitahu melalui karya Plato, Socrates dituduh memusnahkan belia dan menafikan tuhan-tuhan. Apabila diberi pilihan antara menolak ideanya atau mati dengan meminum hemlock, Socrates mendapat penghormatan besar dalam kematian. Pada tahun 1787, artis Perancis Jacques Louis David mencatatkan Kematian Socrates, karya Neoklasik yang menunjukkan Socrates yang tidak henti-henti meraih cawan hemlock ketika para pengikutnya mengelilinginya dengan kegelisahan dan kesedihan yang kelihatan. Keindahan integriti Socrates digabungkan dengan pencapaian seni, yang meliputi reka bentuk perspektif yang menakjubkan dan fabrik.

'The Denial of Saint Peter'

Dengan hidupnya, Peter mengkhianati Yesus tiga kali. Salah satu cerita yang paling emosional dalam Alkitab, penolakan Peter adalah subjek kuat untuk pelukis Itali Caravaggio. Caravaggio dikenali kerana mencipta seni dengan kontras yang tajam antara cahaya dan gelap, dan ini adalah pusat pekerjaannya The Denial of Saint Peter, yang selesai sekitar 1610. Ketiga-tiga jari yang menunjuk pada Petrus adalah simbol tiga kali bahwa Petrus mengkhianati Yesus . Terlepas dari kepercayaan agama seseorang, kerja ini adalah warna yang menakjubkan yang membawa emosi yang luar biasa.

'Jahitan Ibu Muda'

Dalam lukisan Mary Cassatt lukisan Young Young (1900), penonton membuat sentuhan mata dengan seorang anak kecil yang berteduh di lutut ibunya ketika dia menjahit. Kerja Cassatt menunjukkan kehidupan dalam negeri dari zamannya, tetapi dia berbuat demikian dengan kerumitan artistik. Kancing berus lebarnya mengisi kanvas, dan lukisannya tentang adegan setiap hari adalah sesuatu yang luar biasa.

Singa bersayap manusia (lamassu)

Pada abad ke-9 SM, raja Asyur Ashurnasirpal II membuat perubahan besar ke kawasan yang sekarang kita kenal sebagai Iraq Utara. Dia bertanggungjawab untuk mewujudkan ibu kota baru, Nimrud, yang dirancangnya dengan kemewahan yang hebat. Di pintu masuk istananya berdiri seekor singa bersayap manusia. Patung ini mempunyai simbol Asyur, seperti topi yang menandakan ketuhanan dan tali pinggang yang menandakan kuasa. Makhluk itu, yang dipanggil 'lamassu', dianggap melindungi raja dan istananya dari musuh. Ini lamasu mempunyai lima kaki, yang bermaksud makhluk itu berdiri dengan bangga ketika melihat dari depan, dan berjalan ketika melihat dari sisi.

'Venus Italica'

Selepas Perancis telah mengambil patung Venus dari Florence ke Musée Napoleon, King Ludovico saya memerintahkan supaya patung baru dicipta pada tahun 1804. Arca Antonio Canova, Venus Italica, mungkin diselesaikan pada tahun 1820-an. Arca ini menunjukkan dewi Rom kuno yang memegang kain itu ketika dia melihat ke atas bahu kirinya. Walaupun dia dibina dari marmar, dia kelihatan sangat seperti kehidupan dan manusia.

The Sphinx of Hatshepsut

Firaun Mesir kuno Hatshepsut tinggal dan memerintah pada abad ke-15 SM. Di lokasi pengkebumiannya di Deir el-Bahri, enam sphinx berdiri pengawal. Penggantinya, Thutmose III, memerintahkan supaya mereka dimusnahkan. Akhirnya, serpihan Sphinx Hatshepsut dikumpulkan dan diubahsuai untuk mencipta karya besar ini. Sphinx mempunyai sejarah yang panjang di Mesir kuno, dan ini khusus dibuat dengan wajah Hatshepsut di tubuhnya. Tidak seperti sphinx yang paling terkenal yang berdiri di hadapan Piramid Giza, Sphinx Hatshepsut mempunyai hidung.

'Interior Saint Peter's, Rome'

Siapa yang mengatakan bahawa anda perlu meninggalkan New York untuk melihat Rom? Lukisan luar biasa Giovanni Paolo Panini Interior Saint Peter's, Rome menyajikan kebanggaan yang indah dari Basilika Saint Peter. Panini mencipta beberapa imej basilica semasa dia pergi ke Rom sepanjang hayatnya. Lukisan yang rumit ini menyediakan penonton dengan peluang untuk melakukan perjalanan di seluruh dunia, dan ia menunjukkan bagaimana basilica dan pelawatnya berada pada tahun 1700-an.

'Menari Dewa Selestial (Devata)'

The Dancing Celestial Dewa (Devata) adalah arca batu pasir dari awal abad ke-12 India. Angka ini berdiri di atas sebuah kuil Hindu bersama-sama tokoh wanita lain untuk menggalakkan ibadat untuk dewa utama kuil. Perhiasan dan pose membuat penonton melihat irama dalam angka batu, kerana ia kelihatan bergerak. Pendiriannya sangat menarik dan semangat untuk orang yang paling fleksibel.

'Gertrude Stein'

Gertrude Stein adalah seorang penulis Amerika yang terkenal kerana mempunyai banyak pengikut di salunnya di Paris. Salonnya mempunyai tetamu terkenal seperti Henri Matisse, Pierre-Auguste Renoir, dan Pablo Picasso. Picasso melukis Gertrude Stein antara 1905 dan 1906, dan ia menjadi bukti sokongan dan persahabatannya dengan penulis. Kerja-kerja ini kelihatan lebih mudah daripada beberapa lukisan Picasso lain, dan ini merupakan bukti indah bagi wanita penting ini dalam hidupnya.

'Bodhisattva Avalokiteshvara dalam Borang Bulan Air (Shuiyue Guanyin)'

Perwakilan Avalokiteshvara ini menunjukkan angka itu dengan bengkok kanannya dan lengannya terbungkus di lututnya. Bodhisattva Avalokiteshvara dalam bentuk Bulan Air (Shuiyue Guanyin) dicipta di China semasa Dinasti Liao pada abad ke-11. Pose ini mewakili Tanah Murni, syurga peribadinya yang kemudiannya dikenal pasti sebagai pulau Gunung Putuo. Perhiasan tokoh itu rumit, dan lipatan dalam kain pakaiannya menjadikan angka kelihatan realistik.

 

Tinggalkan Komen Anda