10 Penguasa Perancis yang Harus Anda Ketahui

Sepanjang 1, 265 tahun yang lalu, rakyat Perancis mempunyai 79 pemerintah. Itulah waktu yang berkuasa untuk raja-raja, kaisar, dan presiden hanya 16 tahun ini - gila memandangkan rantaian kepimpinan mereka menjangkau 14 abad. Walaupun masih, peminat sejarah yang paling tegar harus cuba mempelajari semua nama, tarikh, dan peristiwa penting. Untuk menjadikan hidup lebih mudah, inilah senarai pendek kami daripada sepuluh tokoh penting yang perlu diingat.

Charlemagne (771-800, 800-814)

Juga dikenali sebagai Charles the Great dan Bapa Eropah, kaisar zaman pertengahan ini memerintah banyak barat benua dari 768 hingga kematiannya. Pada tahun 771, beliau menjadi raja kaum Frank, suku Jerman dari Belgium, Perancis, Luxembourg, Belanda, dan Jerman. Misi-Nya adalah untuk menyatukan semua orang Jerman dalam satu kerajaan dan di bawah kekristenan. Setelah dibuat kaisar Rom Suci oleh Paus Leo III pada tahun 800, dia memupuk Renaissance Carolingian, kebangkitan budaya dan intelektual Eropah.

Hugh Capet (987-996)

Raja abad ke-10 ini adalah yang pertama dari Raja Franks dari House of Capet, sebuah dinasti yang pada tahap paling luas telah menyediakan 36 raja Perancis dan lebih banyak lagi di seluruh Eropah. Beliau juga keturunan keturunan Charlemagne ketujuh. Capet mewarisi sebilangan besar tanah di Île-de-France daripada bapanya, yang membantu memastikan pilihannya menjadi takhta. Dia menjadikan Paris pusat kuasa dan, oleh sebab itu, kebanyakan ahli sejarah menganggapnya sebagai pengasas Perancis moden.

Louis IX (1226-70)

Raja Perancis yang hanya dikhianati, Saint Louis, adalah raja negara dari usia 12 hingga kematiannya, walaupun ibunya, Blanche of Castille, berkuasa melalui masa remaja. Beliau adalah seorang pembaharuan dan membangunkan keadilan diraja Perancis, melarang percobaan dengan pengalaman pahit, membatasi peperangan swasta, dan memperkenalkan anggapan tidak bersalah terhadap prosiding jenayah. Di sisi lain, diilhami oleh kesetiaan Katolik, dia menghukum penghujatan, perjudian, pinjaman yang dikenakan bunga, dan pelacuran dan memperluas skop Inkuisisi.

Francis I (1515-47)

Penaung seni ini membawa Renaissance Perancis, menarik artis dari Itali untuk bekerja di Château de Chambord. Di antara mereka yang datang adalah Leonardo da Vinci, disertai oleh Mona Lisa. Perubahan penting budaya lain dalam pemerintahannya adalah kebangkitan monarki mutlak, penyebaran kemanusiaan dan Protestanisme, dan penerokaan Dunia Baru. Untuk peranannya dalam pembangunan bahasa Perancis, dia dikenali sebagai Le Père et Restaurateur des Lettres .

Henry IV (1589-1610)

Raja Henry yang baik pada mulanya adalah seorang raja yang tidak popular. Membaptis seorang Katolik tetapi membesarkan seorang Protestan, dia bertempur di sisi yang kedua semasa Perang Agama Perancis. Selama empat tahun di atas takhta dia memelihara imannya tetapi kemudian tidak melihat pilihan tetapi untuk menukar untuk memastikan keamanan. Seorang ahli politik yang toleran, pragmatik, dia menjamin kebebasan beragama dengan Edict of Nantes pada tahun 1598, yang menamatkan perang antar agama. Dia dibunuh oleh fanatik Katolik François Ravaillac di Rue de la Ferronnerie di Les Halles.

Louis XIV (1643-1715)

Louis the Great atau Raja Matahari menikmati pemerintahan paling lama dari mana-mana raja Eropah dalam sejarah pada 72 tahun dan 110 hari. Pada masa ini absolutisme di benua itu, beliau meneruskan kerja-kerja pendahulunya untuk mewujudkan sebuah negara berpusat yang dikawal dari ibu negara, menghapus sisa-sisa feodalisme dan memaksa bangsawan untuk berpindah ke Istana Versailles. Seorang pencinta peperangan dalam semua bentuk, penguasa Perancis yang paling kuat berkuasa memansuhkan Edict of Nantes yang telah melindungi minoritas agama selama lebih dari satu abad, menyebabkan mereka melarikan diri atau bertukar menjadi berkumpul.

Louis XVI (1774-92)

Louis XVI cuba memperbaharui Perancis selaras dengan cita-cita Pencerahan tetapi kaum bangsawan berjaya menentangnya dan perubahan yang dia lakukan untuk menerapkannya, seperti deregulasi pasaran bijirin, memberi kesan negatif kepada kelas menengah dan bawah. Berikutan menyerbu Bastille, raja dan isterinya Marie Antoinette menjadi simbol tirani dari Ancien Régime. Mencuba dan didapati bersalah atas pengkhianatan yang tinggi, dia dipenjarakan pada 21 Januari 1793, di bawah namanya Citizen Louis Capet, rujukan kepada leluhurnya Hugh Capet. Satu-satunya pemerintahan Perancis yang pernah dilaksanakan, kematiannya berakhir 1, 000 tahun pemerintahan monarki yang berterusan.

Napoleon I (1804-14, 1815)

Napoleon Bonaparte menjadi terkenal semasa Revolusi Perancis dan Perang Revolusi sebagai pemimpin ketenteraan dan politik yang hebat. Beliau merancang rampasan kuasa pada bulan November 1799 dan menjadi Konsul Pertama Republik. Pada masa itu, beliau dinaikkan tarafnya kepada Maharaja Perancis yang pertama pada tahun 1804. Sepanjang sepuluh tahun yang lalu, beliau menguasai urusan Eropah dan global, melancarkan dan memenangi peperangan merentasi empayarnya yang berkembang, yang runtuh pada tahun 1815. Sebagaimana dirayakan sebagai kontroversi, kempennya dipelajari hingga ke hari ini.

Napoleon III (1852-70)

Sebagai Presiden Republik Kedua Perancis, Louis-Napoléon Bonaparte adalah yang pertama dipilih oleh undi popular. Berikutan kekalahannya pada tahun 1851, beliau menjadi maharaja kedua negara pada 2 Disember 1852, ulang tahun ke 48 penganut pamannya. Pada mulanya kejam, rejimnya akhirnya menerima gelaran Empayar Liberal. Paling terkenal dengan pembinaan semula Paris yang dilakukan oleh Baron Haussmann, beliau juga memodenkan sistem perbankan, memperluas infrastruktur kereta api, menggalakkan pembinaan Terusan Suez, mempelopori pertanian moden, meningkatkan perdagangan Eropah, memperkenalkan pembaharuan buruh, dan membangunkan orang awam dan wanita pendidikan.

Charles de Gaulle (1959-69)

Negarawan Perancis pada abad ke-20, de Gaulle adalah pemimpin Bebas Perancis dari 1940 hingga 1944, ketua Kerajaan Sementara Republik Perancis dari tahun 1944 hingga 1946, dan Presiden Perancis ke-18 di Republik Kelima yang ditubuhkan pada tahun 1958 Dalam ucapannya pada 18 Jun 1940, beliau meminta penduduk Perancis untuk meneruskan perjuangan mereka terhadap Nazi Jerman dan selepas itu adalah pemimpin perlawanan yang tidak dapat dipertikaikan. Frustrasi oleh politik parti berikutan perang, dia bersara pada tahun 1946 hanya untuk dibawa kembali untuk menyelesaikan Perang Algeria. Dasarnya sebagai presiden telah mempertahankan kebebasan dan status Perancis di dunia.

 

Tinggalkan Komen Anda