The 10 Graves yang tidak dapat dilupakan untuk melihat di Père Lachaise Cemetery

Kedua-dua taman dan kubur di Paris yang terbesar, Père Lachaise membuat tarikan yang menarik tetapi pastinya patut dilihat semasa penginapan di ibu negara Perancis. Tiada siapa yang boleh mengatakan berapa banyak orang yang dikebumikan di sini, tetapi anggarannya berbeza dari 300, 000 hingga 1, 000, 000. Apa yang pasti ialah ia adalah tempat peristirahatan tetap pelbagai tokoh terkenal. Top 10 kami memberi idea tentang tempat untuk memulakan mencari kubur yang paling ikonik dalam batasannya.

Oscar Wilde

Beratus-ratus ribu tanda gincu menutupi façade kaca lubang Oscar Wilde, serta bunga, surat dan pelbagai barangan aneh dan perhiasan yang lain. Makam itu, yang direka oleh Jacob Epstein pada tahun 1914, menampilkan arca 'Modernist Angel', yang kira-kira tiga meter tinggi dan sangat menarik. Sebilangan kontroversi dikelilingi pembinaan makam, dengan peminat yang tidak terkesan oleh pemilihan pengkritik, pengkritik menegaskan Wilde tidak mempunyai makam seperti itu dan wasiat kesusastraan Wilde yang cuba mengusahakan siapa yang memberi dermawan, yang membuat seluruh makam mungkin, mungkin. Sekarang ini adalah luar biasa jika bard lama mendapat rehat dengan 1, 000 pelawat yang datang berjumpa dengannya setiap hari.

Chopin

Ini adalah makam yang rumit untuk mencari, tetapi anda akan mendengarnya sebelum anda melihatnya. Penduduk tempatan dan peminat sering memasang pembicara memainkan beberapa karya yang paling terkenal di komposer Poland untuk memaklumkan pengunjung ke tempatnya. Menariknya, semua mayat Chopin dikebumikan di sini kecuali untuk hatinya, yang dikembalikan ke kediamannya di Warsaw. Patung Eugène, lagu muzik duduk di atas batu nisan, berkabung di atas lirik yang patah.

Édith Piaf

Dengan kisah hidup untuk menyaingi kebanyakan sinetron, kehidupan Piaf bermula dan berakhir di Paris. Walaupun mengalami kemiskinan dan kemiskinan yang teruk sewaktu kanak-kanak, bakat Piaf untuk nyanyian adalah tiketnya di jalan-jalan dan menjadi bar dan kelab (termasuk pengawal pegawai Nazi yang dia wajib melaksanakan) dan akhirnya ke panggung muzik global. Kerjaya Piaf adalah pendek dan terganggu dengan nasib malang tetapi pangkalan peminatnya sangat besar, dengan lebih dari 1, 000 orang memberi penghormatan dan datang untuk melihat tubuhnya setelah dia meninggal dunia. Kuburannya hampir selalu berwarna-warni, dengan pengunjung membawa bunga untuk menghiasinya setiap hari.

Jim Morrison

Tidak lama selepas Morrison meninggal dunia (di Paris, daripada overdosis dadah yang disyaki), mayatnya diletakkan di kubur yang tidak bertanda di tanah perkuburan. Apabila keputusan dibuat untuk menandakan kubur dengan tanda mudah, ia segera dicuri. Selepas perkara yang sama berlaku kepada seorang musisi, seorang pengawal dipasang untuk memastikan pengunjung tidak memusnahkan atau memusnahkan kubur dalam apa-apa cara. Hari ini, jemaah haji ke makam orang depan The Doors meninggalkan pesan, bunga atau puisi di tengah-tengahnya, menjadikannya salah satu kuburan yang paling banyak dikunjungi di tanah perkuburan.

Abelard dan Heloise

Sisa-sisa kekasih kedua-dua peminat ini telah dipindahkan ke Père Lachaise pada tahun 1817 oleh Josephine Bonaparte, yang sangat tergerak oleh kisah cinta mereka sehingga ia menjadi sangat prihatin terhadap keadaan tubuh mereka. Kisah itu berlaku bahawa teolog Abelard abad ke-12 telah digunakan untuk memberi pengajaran kepada Heloise, intelektual yang berbakat, keponakan Canon of Paris. Walaupun perbezaan usia 20 tahun dan undang-undang yang ketat pada masa itu, kedua-dua jatuh cinta dan Heloise menjadi hamil dengan anak Abelard. Mereka melarikan diri ke Brittany dan berkahwin tetapi kemudiannya ditemui oleh bapa saudara Heloise. Heloise dipaksa untuk menjadi seorang biarawati dan Abelard miskin diketepikan secara paksa dan mengambil Perintah Suci. Kedua-duanya tidak pernah melihat satu sama lain lagi, tetapi menulis surat kepada satu sama lain untuk baki hidup mereka.

Marcel Proust

Sayang penggemar kesusasteraan Perancis, novel yang paling terkenal Marcel Proust A la Recherche du Temps Perdu telah menyusup kebudayaan Barat selama-lamanya, dengan ekstrak Madeleine berulang kali dan sekali lagi untuk menunjukkan hubungan antara rasa dan ingatan. Karya-karyanya sebahagian besarnya diterbitkan selepas kematiannya dipotong oleh pneumonia pada usia 51 tahun. Makamnya adalah sederhana dan kecil, dan oleh itu seringkali diluluskan, tetapi kesan penulis ini terhadap kajian kebudayaan dan falsafah tidak dapat dipertanggungjawabkan.

Moliere

Dikebumikan di bawah nama panggungnya (tiada siapa yang akan mengenali Jean-Baptiste Poquelin), makam Moliere adalah antara yang paling banyak dikunjungi di tanah perkuburan. Dia terkenal dengan dramanya seperti Tartuffe, The Misanthrope, dan The Bourgeois Gentleman . Pengebumian sebenarnya di Pere Lachaise dikelilingi oleh kontroversi juga, kerana dia seorang pelakon serta seorang penulis drama. Pelakon tradisional tidak dibenarkan untuk dikebumikan di tanah suci. Walau bagaimanapun, kelemahan telah ditemui dan dia akhirnya dikebumikan di kalangan bayi yang mati sebelum pembaptisan.

Isadora Duncan

Malangnya tercekik apabila selendangnya ditangkap di dalam roda keretanya, Isadora Duncan sentiasa gemar Paris, di mana dia akhirnya menetap, terutama selepas kewarganegaraan Amerika dibatalkan mengikuti beberapa kelakuan hedonistik atau yang lain. Terkenal dengan tumpuannya terhadap emosi dan ekspresi di alam tarian, yang bertentangan dengan bentuk-bentuk balet tradisional, sumbangannya kepada dunia seni persembahan hidup hingga ke hari ini.

Honoré de Balzac

Penulis siri novel hebat La Comédie Humaine, Balzac suka berjalan di antara makam di Pere Lachaise. Sekiranya dia masih hidup untuk menghargainya, pasti dia akan dikebumikan di kalangan pahlawannya hari ini. Dia dikebumikan bersama isterinya, dengan payudaranya sendiri (dibuat oleh David d'Angers) dan sebuah pena bulu dengan salinan La Comédie Humaine di bawah.

Mur des Fédérés

Dinding ini menandakan kematian 147 pejuang (lelaki, wanita, dan kanak-kanak) dari Paris Commune yang dipaksa berdiri di depan tembok dan ditembak, jatuh ke dalam parit terbuka pada tahun 1871. Dinding menjadi sangat penting bagi para sosialis Perancis, yang melihatnya sebagai simbol perjuangan rakyat Perancis terhadap kebebasan. Dinding itu, dibandingkan dengan seluruh tanah perkuburan, agak mudah, tetapi bertindak demikian sebagai peringatan yang mengasyikkan konflik politik dan ideologi di seluruh dunia.

 

Tinggalkan Komen Anda