11 Permainan Popular yang Berasal dari India Purba

Sejak zaman purba, permainan telah dimainkan di India untuk rekreasi dan kecergasan mental dan fizikal. Dari permainan dalaman untuk sukan luar, ada yang kini dimainkan di peringkat antarabangsa. Berikut adalah sejarah di sebalik beberapa permainan ini.

Catur

Catur dicipta di India, dan dikenali sebagai Ashtapada (yang bermaksud 64 kuasa dua). Berbeza dengan bagaimana permainan dimainkan hari ini, ia digunakan untuk bermain dengan dadu di papan papan, tetapi tanpa kotak hitam dan putih. Beberapa tahun kemudian, permainan itu dipanggil Chaturanga (quadripartite). Ia dibahagikan kepada empat bahagian yang disebut angas, yang merupakan simbol dari empat cabang tentera. Sama seperti tentera India kuno yang sebenarnya, ia mempunyai kepingan yang disebut gajah, kereta, kuda dan tentera, dan dimainkan untuk merancang strategi perang. Pada 600 CE, Persia mempelajari permainan ini dan menamakannya Shatranj . 'Checkmate' berasal dari istilah Parsi dalam bahasa itu, ' Shah-Mat ', yang bermaksud 'raja itu mati'.

Carrom

Permainan meja mogok dan poket yang popular di seluruh Asia Selatan dan di beberapa negara di Timur Tengah, karrom dikatakan berasal dari anak benua India. Walaupun tidak ada bukti tertentu, dikatakan bahawa Maharajas India mencipta permainan berabad-abad yang lalu. Anda boleh mencari papan karam kaca kuno di Patiala, Punjab. Carrom mendapat populariti selepas Perang Dunia I, dan kini dimainkan di perhimpunan keluarga atau sosial untuk bersenang-senang.

Ludo

Ludo adalah permainan papan yang kami semua bermain sekurang-kurangnya sekali. Terdahulu di India ia dipanggil Pachisi, dan papan itu dibuat daripada kain atau jut. Satu gambaran Pachisi ditemui di gua-gua Ajanta di Maharashtra, menunjukkan bahawa permainan itu agak popular di Era Abad Pertengahan. Maharaja Mughal India, seperti Akbar, juga suka bermain Pachisi . Pada akhir abad ke-19, pelbagai variasi permainan yang sama dimainkan di England; pada tahun 1896, permainan serupa muncul yang dipanggil Ludo, dan dengan itu namanya dipatenkan.

Ular & Tangga

Di India kuno, Ular & Tangga dipanggil Moksha Patam, Mokshapat dan Parama Padam . Dicipta oleh Sant (saint) Gyandev pada abad ke-13, permainan naib dan kebajikan ini digunakan dalam Dharma Hindu untuk mengajar nilai-nilai yang baik kepada anak-anak. Ular mewakili naib dan kebajikan tangga. Kuadrat di mana tangga ditemui digambarkan kebajikan; sebagai contoh, persegi 12 adalah iman, 51 adalah kebolehpercayaan, 76 adalah pengetahuan, dan sebagainya. Begitu juga, dataran di mana ular yang ditemui dikenali sebagai maksiat; persegi 41 adalah ketidaktaatan, 49 adalah kekasaran, 84 adalah kemarahan, dan sebagainya. Dataran seratus mewakili Moksha atau Nirvana .

Dengan masa, permainan mengalami beberapa perubahan, tetapi makna tetap sama: jika anda melakukan perbuatan baik, anda pergi ke syurga, dan jika anda melakukan perbuatan jahat, anda akan dilahirkan semula.

Dadu

Jika ada akaun tertentu yang dipercayai, bongkah bongkah dijumpai di penggalian di tapak Harrapan seperti Lothal, Alamgirpur, Kalibangan, Desalpur dan Ropar. Dadu ini sebelum ini digunakan untuk perjudian. Dadu kemudiannya menyebar ke Persia dan menjadi sebahagian daripada permainan papan popular di sana. Nyatakan dadu awal juga terdapat di Rig Veda dan Atharva Veda.

Kad

Kad bermain moden berasal dari India kuno, dan dipanggil Krida-Patram . Mereka diperbuat daripada kepingan kain, dan mempamerkan rekaan kuno dari Ramayana dan Mahabharata . Dalam zaman pertengahan India, mereka dipanggil kad Ganifa dan dimainkan di mahkamah Rajputana, Kashmir (kemudian Kashyapa Meru), Odisha (kemudian Utkal), kawasan Deccan serta Nepal. Kad-kad ini semuanya buatan tangan dan dicetak secara tradisional. Untuk menyediakan kad dengan ketebalan yang mencukupi, beberapa kepingan kain terpaku bersama. Kemudian, kad dimainkan oleh semua lapisan masyarakat, yang terbuat dari kura-kura atau gading dan dihiasi dengan mutiara dan logam berharga.

Polo

Walaupun polo kuno mendapati asalnya di Asia Tengah, ia adalah Manipur di India yang menetapkan asas untuk polo moden. Apabila Babur mengasaskan empayar Mughal pada abad ke-15, beliau menjadikan sukan ini terkenal. Kemudian, apabila orang Inggeris datang ke India, mereka menggunakan sukan itu, dan secara beransur-ansur menyebar ke seluruh dunia. Kebanyakan permainan dimainkan di atas kuda, tetapi British mencipta variasi lain-pada gajah belakang. Polo gajah kini popular di negeri India Rajasthan, dan negara-negara seperti Sri Lanka, Nepal, dan Thailand.

Kho-Kho

Kho-kho, atau 'permainan mengejar', sebelum ini dimainkan di Maharashtra. Ia adalah salah satu sukan tradisional India yang paling popular. Semasa zaman purba, ia dimainkan di atas keretapi (kereta kuda), dan dipanggil Rathera . Apabila Akhil Maharashtra Shareerika Shikshan Mandal menerbitkan peraturan permainan secara rasmi pada tahun 1935, kho-kho menjadi popular. Di bawah Persekutuan Kho-Kho India, kejuaraan kho-kho yang pertama dianjurkan pada tahun 1959. Pada tahun 1982, ia termasuk dalam Persatuan Olimpik India.

Pertempuran lembu

The bull taming sport of Tamil Nadu dikenal dengan pelbagai nama di India, seperti Jallikattu, Manju Virattu dan Eruthazhuvathal . Ia kebanyakannya dimainkan semasa perayaan Pongal. Bulls secara khusus dibiakkan untuk sukan ini. Terdahulu, pertempuran lembu jantan merupakan sukan terkenal dari puak purba Tamil Nadu. Ia menjadi platform untuk mempamerkan keberanian, bentuk hiburan dan cara untuk memenangi beberapa hadiah wang.

Kabaddi

Kabaddi adalah sukan kenalan yang berumur 4, 000 tahun. Ia adalah satu lagi sukan yang bermula di Tamil Nadu, dan dibangunkan dari taktik pertahanan kampung purba dan memburu kumpulan. Kabaddi adalah istilah payung dan mempunyai banyak bentuk lain di bawahnya-Sanjeevani, Amar, Punjabi dan Gaminee-serta beberapa peraturan antarabangsa. Menggabungkan ciri-ciri ragbi dan gusti, kabaddi memerlukan kuasa dan kemahiran yang hebat. Permainan berlangsung selama 40 minit dan mempunyai tujuh pemain di setiap sisi.

 

Tinggalkan Komen Anda