12 Haiku yang Menggambarkan Zen Buddhisme

Seni tradisional menulis haiku (puisi pendek Jepun) pertama kali bermula dengan para bhikkhu Buddha di Jepang dan sekarang telah tersebar di seluruh dunia. Bentuk seni rohani menekankan pada masa ini, dengan kekurangan puisi (hanya tiga baris) refleksi falsafah Buddha Zen. Berikut adalah 12 haiku Jepun yang merenungkan unsur-unsur utama Zen Buddhisme.

Kolam lama

Haiku yang terkenal di Jepun adalah "kolam lama" Basho,

"Kolam lama

Katak melompat -

Bunyi air "

Matsuo Basho (1644-1694), seorang penyair Jepun dari Tempoh Edo dengan sempurna mencerminkan kerohanian Zen Buddhisme dengan haikunya. Kesunyian kolam mewakili keadaan diam dan bersatu dengan alam semula jadi, pemecahan kesunyian dengan katak melompat masuk dan bunyi air mewakili berlaku, momen pencerahan.

Mandi sejuk pertama

Satu lagi haiku terkenal dari Basho,

"Mandi sejuk pertama

Malah monyet sepertinya mahu

Jubah kecil jerami "

Haiku ini merupakan pengalaman peribadi yang mencerminkan musim. Mandi sejuk pertama musim sejuk sentiasa yang paling sukar walaupun untuk haiwan yang kita kongsi dengan dunia.

Pada cawangan tidak berdaun

Satu lagi terkenal Basho haiku,

"Di cawangan tanpa daun

Burung gagak datang untuk beristirahat -

Malam musim luruh "

Haiku tradisional ditulis mengenai alam semula jadi. Ini mengutarakan pemikiran bahawa jika kita sibuk membimbangkan masalah atau berfikir tentang esok, kita mungkin tidak meluangkan masa untuk melihat perkara-perkara yang sedang berlaku sekarang.

Saya menulis, memadam, menulis semula

Hokushi adalah seorang lagi penyair Haiku yang terkenal di zaman Edo (1603-1868).

"Saya menulis, memadamkan, menulis semula,

Padamkan lagi, dan kemudian

Mawar popi "

Haiku ini menunjukkan bahawa kita semua manusia dan membuat kesilapan. Kita mesti menerima kemanusiaan kita yang sama - salah satu langkah di jalan menuju transendensi. Ia juga menggambarkan musim bunga dan kerapuhan dunia yang kita hidup.

Salji semalam

Suatu tradisi di kalangan para wiku Zen adalah untuk menulis haiku terakhir ketika mereka akan melewati kehidupan ini untuk seterusnya. Haiku ini oleh Gozan ditulis olehnya pada usia 71 tahun 1789.

"Salji semalam

Itu jatuh seperti bunga ceri

Adakah air sekali lagi "

Ia menunjukkan lingkaran hidup kepercayaan popular dalam Buddhisme Zen. Ia juga mempunyai makna transparan metafora serta bunga ceri yang berlangsung selama seminggu, dan salji mencairkan serta-merta apabila menyentuh tanah.

Apa itu tetapi mimpi?

Haiku terkenal ini oleh Hakuen mencerminkan bunga ceri pada musim bunga dan hidupnya.

"Apa itu tetapi mimpi?

Mekar juga

Bertahan hanya tujuh pusingan "

Haiku ini merujuk kepada kehidupan tujuh hari bunga ceri (tujuh pusingan), yang juga mencerminkan tujuh dekad kehidupannya, ketika dia meninggal pada tahun 1806 pada usia enam puluh enam tahun.

Sepanjang jalan ini

Satu lagi haiku terkenal dari Basho,

"Sepanjang jalan ini

Tiada siapa yang pergi,

Malam musim luruh ini "

Haiku ini mencerminkan banyak unsur Buddha utama dengan salah satu yang paling menonjol adalah perasaan kesepian. Kami bersendirian di jalan ini melalui kehidupan yang akhirnya membawa kepada kematian (malam musim luruh).

Dunia embun

Issa (1763-1828), seorang penyair Jepun dan imam Buddha dianggap sebagai salah satu daripada "The Great Four" haiku master di Jepun.

"Dunia embun,

Dan dalam setiap lukisan

Dunia perjuangan "

Haiku ini mencerminkan perjuangan Issa peribadi dengan kesakitan, dia menulis selepas kehilangan anak sulungnya tidak lama selepas kelahiran, serta kematian anak perempuannya kurang dari dua setengah tahun kemudian.

Walaupun saya di Kyoto

Satu lagi haiku terkenal dari Issa,

"Walaupun di Kyoto,

Mendengar tangisan tangisan,

Saya merindui Kyoto "

Haiku ini mempunyai rasa kontemporari untuk itu, namun menggambarkan truism yang sangat penting mengenai sifat kehidupan. Ia adalah tentang ingatan dan nostalgia tempat yang biasa yang kita rasa lampiran. Perasaan lampiran boleh menyebabkan penderitaan dan kesakitan apabila kita jauh dari tempat yang kita sayangi atau jika tempat itu telah berubah terlalu banyak.

Di sudut dan sudut

Buson (1716-1784), penyair Jepun dan pelukis dianggap sebagai penyair terbesar Periode Edo (1603-1868).

"Di setiap sudut dan sudut

Sisa sejuk:

Plum bunga "

Haiku ini mencerminkan tempoh perubahan, musim sejuk yang sejuk semakin berkurangan, apabila bunga plum mula berkembang. Walaupun musim bunga tidak lama lagi, sejuk musim sejuk masih tersisa di semua teduh dan sudut yang teduh.

Saya menggigit kesemak

Shiki (1867-1902), penyair Jepun dan penulis dalam Tempoh Meiji (1868-1912) dianggap sebagai tokoh utama dalam perkembangan puisi haiku moden.

"Saya menggigit kesemak

Lonceng tol

Kuil Horyu-ji "

Haiku ini ditulis dalam perjalanan ke Tokyo selepas dihentikan oleh Nara. Ia adalah haiku yang paling terkenal dan memberikan kesan pemandangan yang tenang dan damai pada musim luruh yang lewat di mana Shiki sedang berehat di taman di Kuil Horyu-ji.

Burung gagak telah terbang

Natsume Soseki (1867-1916), seorang novelis Jepun dan penyair haiku, yang terkenal dengan novelnya Kokoro, Botchan, dan I Am a Cat .

"Burung gagak telah terbang:

Berayun di matahari petang,

Pokok berharga "

Haiku yang mudah dan elegan ini oleh salah seorang pengarang paling terkenal di Jepun mencerminkan perubahan musim, tema umum di kalangan ajaran Buddha.

 

Tinggalkan Komen Anda