12 Kekaisaran dan Tradisi Unik di India yang Harus Anda Ketahui

Jika tradisi menawarkan keyakinan dalam menghadapi kekacauan, mereka juga boleh membingkai apa yang mungkin menjadi tabu sebagai mistik. Bergabunglah dengan kami untuk koktail raksasa ritual dan kastam yang bertarikh kembali ke zaman peradaban India yang terawal.

The sadhus Aghori dari Varanasi

The Sadhus Aghori tertanya-tanya para bhikkhu yang meninggalkan semua harta benda duniawi untuk mencapai pembebasan rohani abadi. Shaiva sadhus pertapa ini terlibat dalam ritual pos-mortem seperti bermeditasi pada mayat, kanibalisme, menjaga tengkorak sebagai peringatan tentang ketidaksempurnaan hidup, dan mengoleskan mayat mereka dengan abu, yang merupakan ritus terakhir yang dilakukan pada tubuh material. Satu lagi upacara penting adalah berenang di Ganges sebelum matahari terbit, untuk membersihkan diri dari semua dosa.

Pahlawan Hola Mohalla di Punjab

Ditubuhkan oleh Guru Gobind Singh, Guru Sikh yang kesepuluh, Hola Mohalla adalah acara tiga hari yang biasanya jatuh pada bulan Mac, satu hari selepas perayaan Holi. Ia menandakan permulaan Tahun Baru Sikh dan diadakan di pekan kecil Anandpur Sahib di Punjab, menjadikan ia sebagai suasana karnival yang rambunctious. Ia mempamerkan seni mempertahankan diri sengit Nihang Sikh, serta kirtan (muzik agama), muzik dan puisi, dan berakhir dengan perarakan gaya tentera yang mulia.

Lagu melukis dari Ladakh

Pada tahun 2012, tarian Buddhis Ladakh telah ditambahkan ke dalam senarai Warisan Budaya Manusia tidak Ketara UNESCO. Tradisi penyebaran Buddha disambut setiap hari di biara dan kampung-kampung di Ladakh. Lama-lamas Buddha (imam) bersorak dan membaca ajaran dan falsafah Tuan Buddha untuk kesejahteraan rohani dan moral orang percaya. Ritual itu dilakukan dalam kelompok-kelompok para pendeta dan pakaian tradisional dan menggunakan lonceng, gendang, simbal, dan trompet.

Tarian Chhau dari Odisha

Satu lagi tradisi penting dari India yang menjadikannya ke dalam senarai UNESCO Heritage of Humanity Kebudayaan tidak ketara pada tahun 2010 adalah tarian klasik Chhau, dari Odisha. Tarian ini digunakan sebagai bentuk bercerita di atas pentas, dengan menggunakan rombongan semua lelaki. Ia menggabungkan seni mempertahankan diri, akrobatik, olahraga dan motifnya menyerlahkan tema keagamaan Shaivism, Shaktism, dan Vaishnavism. Tarian rakyat ini adalah egalitarian dan disambut setiap musim bunga.

Thimithi adalah tradisi api api Tamil Nadu

Juga disambut di negara-negara seperti Sri Lanka, Singapura, dan Malaysia, Thimithi berasal dari Tamil Nadu. Perayaan ini berlaku setiap tahun pada bulan Oktober dan November sebagai penghormatan kepada Draupati Amman, isteri saudara lima Pandava di Mahabharata. Para penganut laki-laki melakukan ritual dengan berjalan di atas selembar arang batu sambil membawa pot atau susu di kepala mereka untuk keseimbangan. Amalan ini adalah satu tanda pengabdian kepada iman mereka.

Festival untuk menyembah ular: Nag Panchami

Dalam budaya Hindu, berkat ular dicari untuk membawa keamanan dan kebajikan kepada keluarga. Perayaan ini biasanya jatuh pada bulan Julai dan Ogos. Beberapa cerita mengenai kepentingannya telah diriwayatkan dalam pelbagai mitologi dan cerita rakyat, termasuk dalam Mahabharata, epik Sanskrit. Pada hari ini, dewa-dewa ular yang terbuat dari perak, kayu atau batu disembah dengan persembahan susu, gula-gula dan bunga, dan kadang kala ular sebenar digunakan. Ia juga dianggap tabu untuk menggali bumi di Nag Panchami kerana ia boleh membahayakan ular.

Ambubachi Mela, pesta kesuburan tantrik Assam

Semasa musim tengkujuh pada pertengahan bulan Jun, Ambubachi Hindu Mela (perayaan) disambut setiap tahun dalam penghormatan Devi Kamakhya di Kuil Kamakhya di Guwahati, Assam. Perayaan itu meraikan kitaran haid tahunan Devi Kamakhya aka Ibu Shakti (kuasa), yang mewakili kekuatan pemurah tanah yang subur. Bait ini ditutup selama tiga hari semasa perayaan, kerana dipercayai bahawa Ibu Bumi menjadi najis selama tempohnya. Selepas pemurnian, kuil dibuka semula, Kamakhya dimandikan dan Prasad ditawarkan. Oleh kerana tidak ada idola Devi Kamakhya, batu berbentuk yoni dibersihkan dengan air dan ditutupi dengan kain merah.

Lathmar Holi dari Uttar Pradesh

Menterjemahkan sebagai "memukul dengan tongkat, " festival ini disambut sebelum Holi di kota-kota berdekatan Nandgaon dan Barsana berhampiran Mathura. Gaya berbeza perayaan Holi ini terhad kepada bandar-bandar ini kerana legenda. Menurut legenda, Lord Krishna dari Nandgaon mengunjungi Radha yang dikasihi di Barsana pada hari ini dan para wanita bermain dengan dendamnya menggunakan lathis. Isyarat perayaan disumbangkan pada hari berikutnya, oleh orang-orang Barsana yang menyerang bandar Nandgaon.

Perayaan transgender Koovagam, Tamil Nadu

Selama 15 hari pada bulan Mei dan April, India melihat perayaan perayaan transgender dan transvestite terbesar di Koovagam di Tamil Nadu. Mereka memperingati dewa Aravan dewa mereka dengan mengahwini dia di kuil. Menurut legenda Hindu, Aravan mengorbankan dirinya dalam Perang Kurukshetra. Tetapi Aravan berniat untuk berkahwin terlebih dahulu, dan untuk memenuhi permintaannya, Lord Krishna menjadi seorang wanita bernama Mohini, yang memecahkan banglenya dalam keputusasaan setelah kematiannya. Bangles merupakan lambang status penting bagi wanita yang sudah berkahwin di India. Tradisi bangle ini dijalankan setiap tahun di Kuil Aravan di Tamil Nadu.

Tarian Sankirtana Manipur

Tarian Sankirtana diamalkan oleh anggota masyarakat Vaishnav Manipur di tengah-tengah kuil, di mana para penampil menceritakan kehidupan dan perbuatan Krishna. Kadang-kadang, pertunjukan begitu sengit sehingga ia menampakkan penonton dengan air mata. Tujuan utama tarian dan ritual musikal ini adalah mengumpulkan para penganut di satu tempat untuk memuliakan dan merayakan kebajikan Tuhan mereka. Pada tahun 2013, tarian Sankirtana dicatatkan dalam senarai Warisan Budaya Manusia yang tidak ketara oleh UNESCO.

Wazwan, masakan diraja Kashmir

Ramai yang telah memanggil surga Kashmir di bumi, tetapi hanya mereka yang telah melawat tahu bahawa terdapat lebih banyak lagi wilayah di atas lembah-lembah lain dan selendang pashmina. Wazwan kurang masakan dan lebih tradisi di kalangan Kashmiris. Ia adalah seni yang disampaikan pada traem (platter) yang melibatkan hidangan 36 hidangan. Hidangan dimasak semalaman di bawah pengawasan koki tuan, wass vaste . Para tetamu duduk dalam kumpulan empat dan berkongsi dari satu jejak. Umat ​​Islam Kashmiri memanggil nama Allah sebelum bermusyawarah, sedangkan Kashmiri Brahmins berdoa kepada Tuhan Rudra.

Kumbh Mela

The Kumbh Mela (fair) adalah jemaah haji terbesar di dunia. Ia berputar di antara empat destinasi haji dalam kitaran 12 tahun: Haridwar, Allahabad, Nashik, dan Ujjain. Kumbh Mela terakhir telah diadakan di Ujjain pada 2016 dan yang seterusnya akan berlaku pada tahun 2022 di Haridwar. Para penganut utama adalah Sadhus Naga. Gaya hidup bersendirian dan teruk mereka berkisar mengenai cara hidup biarawan. Kepentingan penganut agama Hindu adalah membersihkan dosa mereka dengan mandi di dalam air suci.

 

Tinggalkan Komen Anda