Fakta Menarik Mengenai Katedral Florence

Santa Maria del Fiore, atau sebagai penduduk setempat mengenali, The Duomo, adalah mercu tanda menonjol dari latar langit Florentine. Bukan sahaja diketahui dengan saiz dan keindahannya, ia juga mempunyai beratus-ratus tahun sejarah dan kubahnya adalah karya seni bina utama menjelang masa. Ketahui beberapa sejarah dengan fakta menarik tentang katedral ini.

Katedral Santa Maria del Fiore mengambil masa lebih daripada 140 tahun untuk disiapkan

Sebuah jawatankuasa telah membuat rancangan dan idea bercita-cita besar untuk membina keseluruhan katedral besar yang telah diusahakan pada tahun 1293, sebelum zaman Renaisans, termasuk bumbung berkubah walaupun tidak ada teknologi untuk menyelesaikan kubah yang wujud pada masa itu. Mereka mula membina katedral itu, tetapi telah meninggalkan bahagian bumbung kubah terdedah selama bertahun-tahun itulah sebabnya, dari konsep hingga siap, proses itu mengambil masa lebih dari 140 tahun.

Katedral ini mempunyai kubah batu terbesar di dunia

Dengan lebih dari 4 juta batu bata, beratnya lebih dari 40, 000 tan, hampir separuh dari padang bola sepak di dasar, dan berdiri lebih dari 10 tingkat tinggi, ia adalah struktur batu yang terbesar di dunia. Sekiranya masih banyak masalah hari ini, bayangkan apa yang sepatutnya dilihat sebelum itu, sebelum teknologi itu pun wujud.

Santa Maria del Fiore dibina di atas sebuah gereja kecil

Terdapat masih gereja asal yang dibina di atas tanah yang sama, sekarang di bawah Santa Maria del Fiore, yang dipanggil Santa Reparata. Gereja ini adalah gereja yang lebih kecil dan lebih sederhana yang dibina antara abad ke-6 hingga ke-6, sebelum zaman Zaman Pertengahan dan Renaissance. Sekarang terdapat sebuah muzium bawah tanah di mana anda dapat melihat artifak dan sejarah budaya dan agama penting.

Pintu gangsa yang terkenal dikenali sebagai The Gates of Paradise di Baptistery di hadapan katedral dibuat oleh pemenang pertandingan di seluruh bandar di 1401

Tahun sebelum kubah itu sendiri dibina, sebuah jawatankuasa di Florence mengadakan pertandingan untuk menghiasi pintu timur baptis. Mereka memberi setiap peserta sama bahan dan jumlah gangsa dan membenarkan mereka mengemukakan idea mereka dalam garis panduan. Kedua-dua finalis itu berusia muda berusia 23 tahun, Fillippo Brunelleschi dan Lorenzo Ghiberti, yang kedua-dua tukang besi dan tukang emas terlatih. Akhirnya, setelah menyiarkan adegan alkitabiah Abraham yang sama membunuh anaknya, Ghiberti memenangi kerana para hakim memihak kepada gaya klasiknya terhadap penggambaran dan kemanusiaan Brunelleschi. Bertahun-tahun selepas pintu telah dipamerkan, Michelangelo telah memberi komen bahawa pintu-pintunya kelihatan seperti pintu syurga, dengan itu memberi mereka nama yang kita panggil sekarang. Telah dikatakan bahawa penggambaran Brunelleschi adalah lebih awal daripada waktunya, menggunakan humanisme dalam penggambarannya, dan menunjukkan mekar awal zaman Renaisans.

Lelaki yang merancang dan membina bumbung kubah di Santa Maria del Fiore tidak mempunyai latihan seni bina sebelum ini

Fillipo Brunelleschi adalah seorang tukang emas terlatih dan tidak pernah membina apa-apa dalam hidupnya sebelum membina karya yang mengagumkan masih berdiri hari ini. Walaupun itu mungkin terdengar gila, smithery emas menikah estetika dan kepraktisan, yang digunakan oleh Brunelleschi, di antara kajiannya yang lain, untuk mencari penyelesaian untuk pembinaan kubah itu.

Pada masa Brunelleschi dilahirkan, katedral itu telah dibina selama 80 tahun tanpa penyelesaian.

Apabila bangunan katedral terus dan berkembang lebih besar dan lebih besar daripada rancangan asal, persoalannya tetap bagaimana mereka membina bumbung berbentuk kubah. Tidak ada siapa yang tahu bagaimana ia boleh atau boleh dilakukan, termasuk artis-artis yang mengkonseptualisasinya, tetapi Florentines bertekad untuk mengalahkan bandar-bandar lain di Tuscany, tidak kira berapa lama masa yang diambil.

Pantheon yang terkenal di Rom adalah inspirasi untuk katedral berkubah di Florence

Walaupun tiada rancangan seni bina telah ditemui untuk pembinaan The Pantheon, Florentines bertekad untuk mempunyai sesuatu yang sama walaupun mereka tidak tahu bagaimana untuk melakukannya. Mereka tidak menyukai gaya Gothic semua monumen utama di sekitar Eropah pada masa itu dengan gangguan pengiring terbang mengelilingi mereka, dan rupa yang serupa mereka semua, sehingga mereka melihat kepada Rom kuno untuk inspirasi. Mereka mengidolakan bangunan dan teknologi mereka yang inovatif dan mahu diadakan dengan harga yang sama oleh bandar-bandar sekitar bersaing mereka di Tuscany yang juga mendirikan monumen-monumen besar untuk prestij. Ironinya, selepas kehilangan pertandingan pintu baptis, Brunelleschi pergi untuk mempelajari struktur Romawi kuno, tidak dapat didengar dalam sejarah lagi sebelum kembali ke Florence beberapa tahun kemudian.

Projek kubah itu ditawarkan sebagai persaingan untuk orang ramai selepas bertahun-tahun tanpa penyelesaian untuk reka bentuk yang baik

Setelah berada di bawah pembinaan selama lebih dari 100 tahun, bandar Florence telah menimbulkan risiko seperti orang bodoh kepada pesaing mereka di kawasan sekitar dengan katedral yang belum selesai dan tugas yang seolah-olah gila dan mustahil untuk membina struktur kubah terbesar Eropah yang pernah dilihat. Mereka akhirnya menawarkan cabaran kepada orang ramai mencari seseorang untuk mencari penyelesaian yang akan menjadi kos efektif dan mungkin. Sudah tentu, ada kemungkinan untuk membina kubah itu dengan struktur kayu untuk menyokongnya, tetapi itu akan menjadi mahal memerlukan lebih daripada pokok 4oo, banyak tenaga manusia dan masa. Apabila Brunelleschi memasuki pertandingan itu, dia adalah satu-satunya dengan idea yang tidak melibatkan kayu, yang menarik perhatian para hakim.

Brunelleschi memenangi pertandingan menggunakan telur sederhana

Florence sangat terdesak untuk mendapatkan penyelesaian, Brunelleschi memenangi pertandingan itu tanpa menunjukkan rancangannya. Walaupun pemikiran ke hadapannya kehilangan dia pertandingan beberapa tahun sebelum dengan pintu baptis, ia adalah tepat apa yang diperlukan Florence pada masa panik ini. Dia terpaksa meyakinkan hakim-hakim, tentu saja, dan melakukannya setelah menyembunyikan rancangannya untuk sekian lama, bahawa telur sederhana adalah apa yang akhirnya meyakinkan para hakim. Dia memberitahu mereka bahawa dia akan mendedahkan rancangannya jika salah seorang daripada mereka boleh membuat telur berdiri tegak di atas meja. Setelah semua gagal, dia mengambil telur dan memecahkan bahagian bawahnya di permukaan meja, menyebabkan telur berdiri tegak. Walaupun para hakim membantah bahawa mereka sendiri boleh melakukan perkara yang sama, dia tegas menjawab dengan mengatakan bahawa jika mereka tahu apa yang dia ketahui, mereka juga boleh membina kubah itu. Pada asasnya, mereka mengupah lelaki itu dengan pelan rahsia dan tidak mempunyai pengalaman. Menggunakan karyanya dan reka bentuk rahsia kubah itu, yang dia sendiri tidak pasti kerana dia perlu membinanya untuk memastikan bahawa beberapa kelemahan berpotensi boleh berfungsi, dia memenangi pertandingan dan dibenarkan bergerak ke hadapan, dilantik sebagai dua pereka lain, termasuk pesaingnya yang lalu, Ghiberti. Mereka bermula April 1420.

Santa Maria del Fiore adalah katedral ketiga terbesar di dunia

Yang lebih besar ialah St Peter di Rom dan St. Paul di London hari ini. Pada abad ke-15, apabila ia selesai, ia adalah katedral terbesar di Eropah. Ia panjang 153 meter (502 kaki), lebar 90 meter (295 kaki) di persimpangan, dan 90 meter tinggi dari lantai ke bahagian bawah kubah.

Brunelleschi mencipta teknologi yang diperlukannya untuk membina kubah

Bukan sahaja dia menghasilkan idea batu yang bijak untuk membina struktur bata dengan dinding melengkung tanpa menggunakan bingkai kayu, dia juga mencipta alat yang diperlukannya untuk melakukannya. Teknologi pada masa itu untuk mengangkat objek berat adalah sama dengan roda senaman gerbil kayu, yang dikuasai oleh manusia, tetapi hanya mencapai ketinggian yang terhad. Brunelleschi menggunakan lembu berjalan dalam bulatan buat kali pertama dan mencipta sejenis mekanisme yang mendahului apa yang mereka lihat pada masa itu dengan menggunakan tiga sistem roda berpandu untuk mengawal pengangkat atau menurunkan objek berat tanpa memindahkan arah berjalan kaki lembu, kini dikenali sebagai Reverse Gear.

Tidak seperti Da Vinci, Brunelleschi tidak meninggalkan buku nota atau dokumen untuk orang lain untuk belajar

Sentiasa dikenali sebagai orang rahsia, dia tidak meninggalkan pelan bangunan, lukisan, atau surat di belakang bagaimana dia berjaya menghasilkan reka bentuk yang menakjubkan. Selama bertahun-tahun, struktur itu merupakan misteri besar kepada para sarjana yang perlu mencari potongan yang hilang kepada teori mereka tentang bagaimana kubah itu dibina.

Rahsia yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk pembinaan kubah yang berjaya adalah corak bata herringbone dan, ironinya, bunga yang digunakan untuk membimbing mereka

Ia adalah sesuatu yang tidak pernah dicuba sebelum ini. Brunelleschi tidak mempunyai apa-apa selain pengkritik dan terpaksa meyakinkan pasukan pasukannya untuk mempercayai dia, yang meletakkan nyawa mereka di tangannya bekerja pada ketinggian 51 meter (170 kaki) di atas struktur yang seolah-olah ditimpa gua. Selepas bertahun-tahun belajar sarjana metodenya, seorang lelaki dari University of Florence akhirnya menemukan rahasia yang tersembunyi dalam lukisan kritikan sangat terperinci yang dimaksudkan untuk mendiskreditkan Brunelleschi. Rahsia itu adalah corak tali yang digunakannya semasa bangunan untuk membimbing tata letak bata struktur. Ingat, tidak ada laser atau tahap pada masa ini, jadi sistem tali yang bijak adalah semua yang mereka ada. Di dasar bahagian dalam kubah adalah bentuk bunga, yang merupakan pangkalan untuk membimbing tali-tali itu sendiri, memaksa batu bata untuk membuat satu siri lengkungan terbalik apabila dinding tumbuh lebih tinggi. Gerbang yang terbalik adalah sebab utama struktur telah bertahan sepanjang tahun ini. Sebaliknya graviti menarik batu-bata berat ke bawah menyebabkan mereka gua dari puncak apabila semua orang mengandaikan, tata letak herringbone batu bata dan lengkungan terbalik sebenarnya menggunakan graviti untuk memperkuat struktur. Benar-benar genius. Nama katedral diterjemahkan ke Saint Mary dari bunga, yang ironinya tidak mempunyai hubungan dengan bunga yang digunakan oleh Brunelleschi dalam rekaannya, tetapi benar-benar serendipitous. Katedral itu mendapat namanya dari bunga lily, simbol Florence.

Kubah itu selesai dalam hanya enam belas tahun

Pada zaman ketika para perancang hampir tidak pernah melihat karya mereka selesai sejak butuh waktu bertahun-tahun untuk membangun apa-apa, Brunelleschi menyelesaikan proyeknya dan mampu melihat karya yang luar biasa dan reaksi orang-orang. Dimulakan pada tahun 1420 dan selesai pada tahun 1436, enam belas tahun telah mengejutkan dengan pantas untuk prestasi seperti itu.

Di luar Santa Maria del Fiore tidak kelihatan seperti sekarang apabila ia mula dibina

Katedral ini pada asalnya direka oleh Arnolfo di Cambio pada tahun 1294, termasuk fasad. Reka bentuk dan fasad luar melangkaui banyak draf perubahan dan lukisan selama bertahun-tahun seperti yang anda lihat di Grande Museo del Duomo, yang didedikasikan untuk keseluruhan sejarah pembinaan katedral. Menjelang 1418 katedral dibina; hanya kubah yang masih tidak lengkap. Fasad ini, bagaimanapun, tidak akan lengkap sehingga 1887 dengan apa yang kita lihat hari ini. Ia adalah reka bentuk kolektif dari banyak arkitek dan artis selama bertahun-tahun. Fasad katedral ini mempunyai sejarah yang panjang membongkar, mendesain semula, dan bahkan persaingan untuk menyelesaikannya, yang berubah menjadi skandal rasuah yang besar pada masa itu dan tidak pernah diikuti dengannya. Fasad ini telah ditinggalkan hingga abad ke-19. Emilio de Fabris direka bentuk fasad neo-gothic yang kita lihat sekarang, yang juga diputuskan oleh persaingan pada tahun 1871. Dia bekerja di atasnya dari tahun 1876 hingga selesai pada tahun 1887 dan mendapatkan marmar berwarna berbeza dari seluruh Tuscany dan bahagian Itali.

Terdapat dua kubah

Apa yang anda lihat di luar hanyalah jubin bumbung, shell struktur dalaman. Antara cangkang dan struktur bata yang cerdik adalah tangga yang membolehkan anda memanjat semua tangga 436 ke atas. Dalam perjalanan anda semasa anda naik kubah, anda boleh melihat sekilas susunan batu bata asal dan melihat corak herang tulang sebenar batu bata, seperti yang dilakukan Brunelleschi sejak berabad-abad yang lalu.

Kubah di atas Santa Maria del Fiore kekal sebagai kubah bata terbesar yang pernah dibina

Ia masih dianggap sebagai salah satu seni kejayaan seni bina yang paling besar yang masih menonjol untuk kita melihat dengan kagum pada hari ini.

 

Tinggalkan Komen Anda