7 Menarik Tarian Rakyat India

Sama ada untuk memelihara sejarah atau memberikan pelajaran moral, cerita rakyat purba telah berkhidmat dengan tujuan yang lebih besar yang hanya menghiburkan orang. Berikut adalah beberapa kisah yang terkenal dan menarik yang mempunyai generasi India yang tercerahkan.

Baital Pachisi

Baital Pachisi dipercayai menjadi salah satu kisah vampir tertua dari India. Raja Vikram pernah menjanjikan seorang ahli sihir tantrik bahawa dia akan menangkap baital (semangat dengan vampir seperti kualiti) dan membawanya kepadanya. Tetapi setiap kali Vikram menangkap baital, semangat akan melarikan diri dengan menimbulkan teka-teki. Kesepakatan di antara keduanya ialah jika pada akhir setiap teka-teki, Vikram tidak dapat menjawab soalan dengan betul, semangat itu akan dibawa secara tahanan. Sekiranya Vikram tahu jawapannya tetapi masih diam, kepalanya akan meletup seribu keping, dan jika raja menjawab dengan betul, baital itu bebas untuk pergi.

Kitaran ini berterusan sebanyak 24 kali sebagai Vikram, seorang lelaki yang bijak, dapat menyelesaikan setiap teka-teki, yang kebanyakannya mengambil soalan falsafah mengenai kehidupan. Akhirnya, Vikram tidak dapat menjawab soalan ke-25 dan baital menyimpan janjinya sebagai tawanan.

Dalam perjalanan ke tantrik, roh itu mendedahkan bahawa dia sebenarnya seorang putera. Dia juga mengatakan bahawa ia adalah pelawak ahli sihir untuk mengorbankan jiwa baital supaya dia dapat mencapai keabadian, dan Vikram juga akan dibunuh dalam proses itu. Semangat itu menasihatkan raja tentang cara mengecohkan tantrik dan menyelamatkan nyawa mereka. Selepas Vikram membunuh ahli sihir jahat itu, baital itu membersihkan dia daripada semua dosa-dosanya, dan dia juga bersumpah untuk datang ke pertolongannya apabila diperlukan.

Perkahwinan Tetikus

Setelah seorang bijak mandi di sungai ketika seekor elang menjatuhkan tikus, ia memegang cakarnya ke tangannya. Takut bahawa elang akan menerkam tetikus jika dia meninggalkannya sendirian, si bijak mengubah haiwan kecil itu menjadi seorang gadis cantik dan membawa pulangnya ke istrinya. Oleh kerana pasangan itu tidak mempunyai anak sendiri, mereka mengadopsi bayi itu, memikirkannya sebagai berkah dari tuhan.

Apabila gadis itu mencapai umur yang sudah berkahwin, orang bijak dan isterinya memutuskan untuk mencari suami yang terbaik untuk anak perempuan mereka. Jadi bapa bangga mengambil anak perempuannya kepada Tuhan Sun. Walau bagaimanapun, gadis tersebut enggan berkahwin dengannya. Demikian pula, orang bijak bertemu dengan Raja Awan, Tuhan dari Angin dan Tuhan Gunung. Tetapi anak perempuan itu menolak semua mereka, walaupun kuasa-kuasa besar mereka. Akhirnya Tuhan Gunung mencadangkan bahawa Raja Tikus jauh lebih hebat daripadanya, kerana yang terakhir dapat membina bukit-bukit di sekelilingnya. Apabila anak perempuan bijak bertemu Raja Muka, dia segera bersetuju dengan kesatuan itu. Kemudian ayah mengubah anak perempuannya kembali ke tikus perempuan dan pasangan bahagia telah menikah.

Kisah ini berasal dari Panchatantra, koleksi dongeng dari India kuno yang ditulis dalam bahasa Sansekerta. Moral cerita adalah sifat semula jadi kita tidak boleh berubah, walaupun penampilan luar.

Sulasa dan Sattuka

Kisah Sulasa dan Sattuka berasal dari cerita-cerita Jataka yang terkenal, karya kesusasteraan yang panjang yang membincangkan mengenai kelahiran sebelumnya Gautama Buddha.

Apabila ada seorang pelacur yang cantik bernama Sulasa. Pada suatu hari, dia melihat sekumpulan tentera menyeret seorang lelaki ke arah pelaksanaan, dan dengan serta-merta jatuh cinta kepadanya. Lelaki itu adalah perompak yang ditakuti Sattuka. Sulasa buru-buru menghantar seribu keping emas kepada kepala ketua sebagai pertukaran untuk kebebasan Sattuka. Dia kemudian berkahwin dengannya dan berjanji akan melepaskan hidupnya yang lama. Selepas beberapa bulan perkahwinan yang bahagia, Sattuka menyedari bahawa dia bukan jenis yang akan diikat ke satu tempat atau orang. Dia memutuskan untuk membunuh isterinya, mencuri semua perhiasannya dan melarikan diri dari bandar.

Keesokan harinya ia berbohong kepada Sulasa, mengatakan bahawa dia telah menjanjikan dewa di atas gunung yang dia akan membuat persembahan jika dia berjaya melarikan diri. Dia kemudian membuat Sulasa memakai semua perhiasannya dengan menghormati dewa, dan membawanya ke puncak gunung. Apabila mereka sampai ke puncak, dia mendedahkan rancangan jahatnya. Salusa terkejut tetapi dia juga cepat berfikir di kakinya. Dia memberitahu Sattuka bahawa dia ingin memberi suap kepada suaminya dari semua pihak untuk kali terakhir. Dia berlutut di hadapannya, kemudian di sebelah kiri dan kanan, tetapi apabila dia melangkah di belakangnya, dia memegang Sattuka dan melemparkannya ke tebing. Melihat ini, dewa yang tinggal di gunung berkata:

'Kebijaksanaan pada waktu tidak terbatas pada lelaki / wanita yang dapat mengunyah kebijaksanaan sekarang dan kemudian. / Kebijaksanaan pada masa-masa tidak terbatas pada laki-laki / Wanita cepat dalam nasihat sekarang dan kemudian. '

Antara Dua Isteri

Seorang lelaki pertengahan umur mempunyai dua orang isteri, satu dengan usia yang sama dengannya dan yang lain lebih muda. Sejak isteri bertengkar banyak, lelaki itu membina dua buah rumah untuk masing-masing di kawasan yang berbeza. Mereka datang ke persetujuan bersama bahawa lelaki itu akan tinggal bersama masing-masing pada hari-hari lain. Setiap kali dia tinggal bersama isteri yang lebih muda, dia mengeluarkan rambut kelabunya, kerana dia mahu suaminya kelihatan lebih muda. Apabila dia tinggal bersama isteri pertamanya, dia mengeluarkan semua rambutnya yang gelap, kerana dia tidak mahu dia kelihatan lebih muda daripada dirinya sendiri. Akibatnya, lelaki miskin itu berakhir tanpa satu rambut di kepalanya.

The Mongoose dan The Farmer's Isteri

Pada suatu hari seorang petani dan isterinya diberkati dengan seorang anak lelaki. Mereka memutuskan untuk mendapatkan seekor mongoose sebagai teman untuknya. Beberapa bulan kemudian, pasangan itu terpaksa keluar, meninggalkan anak lelaki mereka di rumah. Walaupun isteri bimbang hendak meninggalkan bayi itu sendiri, petani itu meyakinkannya bahawa orang mongoose akan menjaga dia semasa mereka berada.

Isteri petani itu kembali lebih awal daripada suaminya dan mendapati bahawa mulut mongoose itu bernoda dengan darah. Dia segera menuduh haiwan membunuh anaknya, dan dengan kemarahannya melempar kotak berat pada mongoose. Dia kemudian bergegas masuk untuk memeriksa anaknya, tetapi apa yang dia dapati ialah ular mati yang berbaring di dalam bilik semasa bayi itu selamat dan kuat. Melihat ini, isteri petani menyedari bahawa mongoose sebenarnya telah menyelamatkan nyawa anaknya. Menyedari kesilapannya, dia keluar untuk melihat jika haiwan itu baik-baik saja, tetapi sudah terlambat dan orang mongoose menghembuskan nafasnya. Dia benar-benar marah dan menafikan dirinya untuk tindakannya.

Ini adalah satu lagi kisah Panchatantra, dan kisah ini sering diberitahu kepada anak-anak untuk mengajar mereka bagaimana bertindak secara tergesa-gesa dapat membawa akibat buruk.

Akbar dan Birbal

Birbal adalah salah satu daripada navratnas (sembilan batu permata) di mahkamah Maharaja Mughal Akbar. Tuan-tuan ini dianggap sebagai cendekiawan dan artis yang luar biasa. Birbal dikenali kerana kecerdasannya, dan pada waktunya, cerita tentang kepintarannya tersebar luas dan luas. Cerita-cerita tentang Birbal mendapat lebih baik dari pesaing-pesaing yang cemburu yang cemburu dan wakilnya dengan Akbar disukai oleh satu dan semua di India. Inilah salah satu cerita tentang Birbal.

Pada suatu hari Akbar menarik garis di lantai dengan tangannya. Dia kemudian memerintahkan semua orang yang hadir membuat barisan yang lebih pendek tanpa menghapus mana-mana bahagian daripadanya. Satu demi satu para ahli istana cuba menyelesaikan teka-teki itu, tetapi tidak ada yang dapat memahaminya. Bagaimanapun, giliran Birbal tidak lama lagi dan dia hanya menarik lagi baris yang lebih lama di sebelah yang pertama. Oleh itu, dia membuat garis yang ditarik oleh Akbar lebih pendek tanpa pernah menyentuhnya. Akbar dan pengerusinya sekali lagi terpaksa mengakui kecerdasan Birbal yang tidak dapat dilalui.

Dream Tenali Rama

Tenali Rama adalah satu lagi keperibadian bersejarah yang terkenal dengan kecerdasan dan humornya. Beliau adalah seorang penyair di mahkamah Krishnadevaraya, raja abad ke-16 dari Empayar Vijayanagara di India Selatan. Seperti Birbal, folktales tentang Tenali Rama tersebar luas. Hari ini, dia dianggap salah satu watak yang paling disukai dalam sejarah India.

Pada suatu hari raja memutuskan untuk bersenang-senang dengan perbelanjaan Tenali Rama. Di hadapan seluruh mahkamah dia mengumumkan bahawa dia telah mempunyai mimpi yang sangat aneh pada malam sebelumnya. Beliau berkata semasa berjalan, dia dan Tenali Rama menemui dua lubang. Satu dipenuhi dengan madu dan yang lain adalah satu lubang. Semasa raja menjunam ke dalam yang penuh dengan madu, Tenali Rama jatuh ke dalam lubang rumput. Para pengkaji gembira mendengar ini kerana mereka semua iri dengan kepintaran Tenali Rama. Mereka mula ketawa dengan kuat dan bertepuk tangan dengan jenaka raja.

Keesokan harinya, Tenali Rama tiba di mahkamah dan mendedahkan bahawa dia mempunyai mimpi yang sangat mirip pada malam sebelumnya. Beliau berkata bahawa sementara raja berjaya keluar dari lubang madu, dia sendiri banyak berjuang untuk keluar dari lubang sampah. Tetapi akhirnya dia berjaya melarikan diri dan sampai ke tanah. Bagaimanapun, tidak ada yang dapat pulang ke rumah dalam keadaan maaf itu, jadi mereka datang dengan idea. Semasa penyair menjatuhkan madu dari tubuh raja, yang terakhir juga membersihkan Tenali Rama dengan cara yang sama. Semua orang di mahkamah, termasuk raja, terbantut.

 

Tinggalkan Komen Anda