7 Shinto Kami Anda akan Bertemu di Jepun

Kami adalah semangat ilahi atau dewa yang diiktiraf di Shinto, agama asli Jepun. Terdapat lapan juta kita-satu nombor yang, dalam budaya Jepun tradisional, boleh dianggap sinonim dengan infiniti. Sepanjang pulau-pulau Jepun, anda akan menemui dewa-dewa ini di tempat-tempat suci, monumen dan masa budaya yang popular dan lagi. Ini adalah tujuh daripada kami Shinto yang paling menonjol.

Amaterasu

Amaterasu, atau Amaterasu-omikami, adalah dewi matahari, alam semesta dan Dataran Selat Tinggi yang mana semua kami turun. Dia adalah tokoh utama dan tokoh utama di Shinto. Mengikut legenda, Kaisar Jepun berasal dari Amaterasu, dan ini pernah digunakan sebagai alasan untuk pemerintahan mereka. Amaterasu adalah anak Izanami dan Izanagi, yang dilahirkan dari mata ayahnya, Izanagi.

Izanami dan Izanagi

Izanami dan Izanagi menjadi pusat kepada mitos penciptaan Shinto. Legenda mengatakan bahawa tuhan dan dewi ini menggerakkan lautan dengan tombak, dan lumpur yang menetes dari ujung itu menjadi pulau pertama di Jepun. Pulau-pulau lain adalah hanya beberapa ratus beratus-ratus keturunan, yang kebanyakannya akan menjadi pelbagai yang kita dikenali oleh sistem kepercayaan Shinto.

Inari

Inari adalah tuhan Shinto industri, kemakmuran, kewangan, dan pertanian. Dengan lebih daripada 40, 000 kuil, atau satu pertiga daripada jumlah kuil di Jepun, yang ditumpukan kepada Inari, adalah selamat untuk mengatakan bahawa kami ini adalah salah satu yang paling penting dan dihormati semua dewa Shinto. Ini dipercayai bahawa Inari gemar rubah dan menggunakannya sebagai utusan. Oleh itu, adalah perkara biasa untuk melihat patung-patung rubah di sekitar kuil yang ditumpukan kepada Inari-okami. Kuil Fushimi Inari di Kyoto didedikasikan untuk tuhan ini.

Hachiman

Hachiman adalah tuhan perang dan seni ketenteraan, membantu untuk membimbing pejuang dalam perjalanan ke penguasaan. Kepercayaannya adalah bahawa dia juga pelindung Jepun, kerana legenda mengatakan bahawa Hachiman yang menghantar kamikaze atau angin ilahi yang menghancurkan armada Mongol Kublai Khan pada abad ke-13, menyelamatkan negara daripada pencerobohan. Hachiman mempunyai kira-kira 25, 000 kuil yang dikhususkan untuknya di seluruh Jepun. Hanya Inari mempunyai lebih banyak lagi.

Tenjin

Tenjin adalah pendidikan, kesusasteraan, dan biasiswa. Menariknya, beliau pernah menjadi manusia biasa bernama Sugawara no Michizane, seorang sarjana dan seorang penyair yang hidup pada abad ke-8. Michizane adalah ahli tertinggi dari Mahkamah Heian tetapi menjadikan musuh-musuh Klan Fujiwara, dan akhirnya mereka berjaya membuangnya dari mahkamah. Apabila beberapa musuh dan pesaing Michizane mati satu demi satu dalam tahun-tahun selepas kematiannya, desas-desus mula menyebarkan bahawa itu adalah sarjana yang memalukan yang bertindak dari luar kubur. Michizane akhirnya diabadikan dan ditahbiskan dalam usaha untuk meredakan semangatnya yang tidak bergegar dan diberi nama Tenjin (tuhan langit) untuk menandakan peralihan. Pelajar yang berharap untuk membantu dalam peperiksaan sering mengunjungi kuil Tenjin.

Raijin & Fujin

Raijin adalah kami guruh dan kilat, dan Fujin adalah angin kita. Bersama-sama, mereka adalah tuhan-tuhan badai dan cuaca. Mereka sering dijumpai menjaga pintu masuk ke tempat-tempat suci, dan para penyembah mesti melalui pandangan mereka sebelum memasuki. Tiga jari Raijin di setiap tangan mewakili masa lalu, sekarang, dan masa depan, manakala empat jari Fujin mewakili empat arahan kardinal.

Benzaiten

Benzaiten adalah Shinto yang kami dipinjam dari kepercayaan Buddha dan salah satu daripada Tujuh Dewa yang Beruntung di Jepun. Beliau didasarkan pada Dewi Hindu Saraswati . Benzaiten adalah dewi perkara yang mengalir, termasuk muzik, air, pengetahuan, dan emosi-terutamanya cinta. Sebagai hasilnya, kuil-kuil itu menjadi tempat yang popular bagi pasangan untuk melawat, dan kuil Enoshima tiganya penuh dengan pasangan yang menelanjangi loceng cinta untuk nasib baik atau menggantung ema merah jambu (ingin plak) bersama-sama.

 

Tinggalkan Komen Anda