9 Buku Terbaik oleh William Faulkner Anda Perlu Baca

Selepas memenangi Hadiah Nobel untuk Sastera pada tahun 1949, pengiktirafan kedua William Faulkner mungkin menerima ucapan penerimaan Gabriel García Márquez untuk hadiah yang sama tiga puluh tiga tahun kemudian. Antara yang sezamannya dan rakan senegara (dan sesungguhnya saingan saintifik) adalah Hemingway dan Fitzgerald yang legenda, tetapi penulis Amerika dari Mississippi mengukir identiti untuk dirinya melalui karyanya, yang menumpukan kepada perkara-perkara kontroversial yang berkaitan dengan kaum, kelas dan seks, khayalan Yoknapatawpha County. Faulkner menguasai cara penulisan moden, iaitu melalui penggunaan monolog dalamannya, pelbagai penyampai dan perpindahan masa, dapat dinikmati dalam sembilan karya seminal berikut oleh penulis.

Sanctuary (1931)

Plot sensasi novel ini berputar di sekeliling seorang pelajar remaja naif, Temple Drake, yang jatuh ke tangan beberapa orang butik pemburu selatan yang menggunakannya dan yang dia dilampirkan. Diyakini secara meluas sebagai potboiler yang Faulkner bergegas dalam beberapa minggu untuk mendapatkan wang dengan cepat, Sanctuary namun dalam kajiannya tentang dosa manusia dan seksualiti hilang. Prosa ini jauh lebih cair daripada banyak novel Faulkner yang lebih padat, dan dengan itu lebih mudah untuk memahami pembaca yang kurang akrab dengan gaya penulisan tertentu penulis.

Payung Tentera (1926)

Debut novelik Faulkner mungkin tidak dianggap sebagai sukses sebagai Hemingway (yang pada tahun yang sama menerbitkan The Sun Juga Rises ) tetapi itu bagaimanapun merupakan kerja bercita-cita yang teknik struktur modernis meletakkan asas untuk novel-novel kemudian. Diilhamkan oleh perang, yang Faulkner sempat terlewat, Penjaga 'Pay mengesan penurunan tragis Leftenan Donald Mahon, juruterbang pejuang yang cedera yang kembali dari Perang Dunia I ke keluarganya di Georgia, di mana dia berjuang untuk memotong hidupnya kembali bersama sebagai syaratnya semakin teruk dan dia menyedari bahawa orang yang paling disayangi dia perlahan-lahan menyerah padanya.

A Rose for Emily (1930)

Walaupun Faulkner akan sentiasa diingati untuk karya-karya novelistiknya, dia juga merupakan tuan cerita pendek, dan A Rose untuk Emily pasti bukti ini. Sejak ia pertama kali dicetak dalam akhbar pada tahun 1930, ia telah menjadi salah satu cerita pendek Amerika yang paling antologi di dalam sejarah. Dalam satu siri pemotretan, ia mengisahkan kehidupan yang kini meninggal dunia Emily Grierson dan keengganannya untuk berubah dengan masa-masa ketika dia menjalani kehidupan pembusukan dan pengasingan di rumahnya. Kisahnya berakhir dengan kesimpulannya yang mengejutkan di dalam garis akhir, yang mengejutkan bahkan yang paling pemurah pembaca!

The Sound and the Fury (1929)

Novel keempat dan karya ilmiahnya yang pertama, The Sound and the Fury juga merupakan kegemaran Faulkner dari semua karya yang diterbitkannya. Akaun yang memalukan dan dahsyat ini menandakan permulaan saga Compson di mana kita menyaksikan kematian keluarga bangsawan itu. Dibahagikan kepada empat bahagian yang diceritakan dari empat perspektif yang berbeza, buku itu adalah kedua-dua buku yang terkenal dan membingungkan, yang sering membingungkan penulisan memerlukan kesabaran dan ketekunan, dan perkara yang dihadapi menghadapi tema yang menyakitkan, di antaranya tinggal bersarang dan bunuh diri. Kisah sebenar ketahanan dan penderitaan manusia yang akan kekal dengan pembaca untuk masa yang sangat lama.

Cahaya pada bulan Ogos (1932)

Terletak di Jefferson di Yoknapatawpha County, Mississippi, landskap fiksyen namun simbolik untuk banyak novel-novel Amerika selatan Faulkner, Light pada bulan Ogos mempunyai bangsa dan identiti di tengah-tengah naratifnya. Protagonisnya, Joe Krismas, adalah mangsa dari intoleransi kaum dan agama sebagai anak yatim dengan warisan bercampur yang dibangkitkan oleh petani yang kejam dan puritan. Kami mengikuti kemauan berkeliaran Joe untuk mencari identiti peribadinya serentak dengan kisah-kisah ahli masyarakat yang lain yang terpinggir, yang gambarannya dicirikan oleh polariti cahaya dan gelap, baik harfiah dan kiasan, seperti yang diakui oleh tajuk kerja itu sendiri.

Semasa saya Lay Dying (1930)

Lima puluh sembilan bab yang terdiri daripada pasukan pejuang yang diisytiharkan diri ini telah ditulis, menurut pengarangnya sendiri, dalam pecutan selama empat jam selama enam minggu. Dalam Seperti Saya Lay Dying, penafsiran secara ekspresi dibawa ke tahap yang baru dalam bab ke-19, yang lima kata - "Ibu saya adalah seekor ikan" yang diputuskan oleh anak seorang ibu mati, hanya satu contoh bagaimana keluarga Bundren Berurusan dengan (atau gagal berurusan) pemergian orang yang disayangi. The odyssey yang dilanda halangan yang dilakukan oleh keluarganya untuk mengembalikan Addie yang meninggal ke kampung halamannya Jefferson untuk dikebumikan adalah paparan paling kuat pengarang naratif stream-of-consciousness, dan menduduki tempat ke-35 di dalam 100 novel bahasa Inggeris Perpustakaan terbaik abad ke-20 tidak kurang.

Hamlet (1940)

Hamlet adalah yang pertama dalam trilogi epik mengenai keluarga Snopes, yang mengambil ribut komuniti Bend Perancis, dusun yang mana tajuk itu merujuk, dalam suasana pasca-Perang Saudara di Mississippi. Diikuti oleh The Town dan The Mansion, ia adalah yang paling banyak diiktiraf dari trio, yang carta dalam fesyen episodik meningkat (dan akhirnya jatuh) keluarga yang eksentrik, yang mana ahli yang paling tidak dapat diingati pasti Ike Snopes, yang mengaku cintanya untuk seekor lembu yang diculik dari pemiliknya dan menjaga.

The Reivers (1962)

Novel terakhir Faulkner yang akan diterbitkan sebelum kematiannya, The Reivers adalah urusan yang lebih ringan hati daripada karya-karya terdahulu. Cerita zaman komik ini mempunyai ciri protagonis sebelas tahun yang mengingatkan Huckleberry Finn Mark Twain, dan dua sahabat yang lebih tua, yang bersama-sama mencuri kereta di Mississippi dan memulakan perjalanan jalan raya yang penuh dengan kesilapan yang membawa mereka ke utara, ke Memphis. Penyesuaian filem 1969 novel itu membintangi Steve McQueen dan dicalonkan untuk dua Oscars.

Absalom, Absalom! (1936)

Salah satu kalimat terpanjang dalam sejarah sastera, yang mengandungi hanya di bawah 1, 300 kata-kata, boleh didapati dalam bab enam buku ini. Bagaimanapun, ciri kecil ini hanyalah sebahagian kecil daripada pencapaian Absalom, Absalom !. Malah, misteri di sebalik pembunuhan Charles Bon oleh rakannya dan rakan sekelas Henry Sutpen disokong oleh siasatan Faulkner mengenai sifat kebenaran dan tafsiran masa lalu dari sudut pandangan sekarang melalui satu lagi perspektif yang berbeza. Selari dengan ini berjalan kisah kenaikan dan kejatuhan Thomas Sutpen, bapa Henry, dan kekaisaran yang diwakili oleh perkebunan budak Mississippi.

 

Tinggalkan Komen Anda