Kisah Menakjubkan Patung Buddha Emas Terbesar di Dunia

Thailand mempunyai banyak kuil yang berkilauan dan imej Buddha yang dihormati. Tetapi adakah anda tahu Land of Smiles adalah rumah bagi Buddha terbesar yang terbuat dari emas padat di dunia? Dan, patung itu mempunyai sejarah menarik!

Lawati kuil Wat Traimit di Bangkok dan anda akan menemui patung Buddha bersayap, bersilang yang dikenali sebagai Phra Phuttha Maha Suwana Patimakon. Tidak seperti banyak gambar Buddha, yang dililitkan, patung ini dibuat dari emas murni. Berdiri pada ketinggian 3.91 meter dan lebar 3.01 meter, ia adalah patung Buddha emas padat terbesar di dunia. Ia mengimbangi lima dan setengah tan yang mengejutkan!

Imej keemasan itu mungkin kelihatan seperti patung Buddha Buddha yang lain, tetapi menjadi lebih menarik apabila anda mempelajari sejarah patung yang luar biasa.

Tidak dapat dipastikan apabila patung itu dibuang, tetapi ahli sejarah percaya bahawa ia bermula pada tempoh Sukhothai (1230s-1430s). Ia mempunyai banyak ciri dari era ini, walaupun ia dapat dibuat kemudian dan dipengaruhi oleh gaya terdahulu. Adalah difikirkan apabila ibu kota Siam kuno berpindah ke Ayutthaya, patung itu juga dipindahkan. Patung tersebut mungkin dipindahkan pada awal tahun 1400an. Sekiranya patung tersebut berasal dari Ayutthaya, bagaimanapun, ia boleh dibuat sehingga pertengahan 1700-an.

Pada suatu ketika di Ayutthaya, patung emas yang sangat berharga ditutup dengan lapisan konkrit dengan kaca berkilauan dalam usaha untuk menyembunyikan kepentingannya yang sebenar dan melindunginya daripada pencuri. Para ilmuwan percaya bahawa ini pastinya telah berlaku sebelum bandar kuno Ayutthaya ditangkap oleh penjajah Burma.

Apabila orang Burma menawan Ayutthaya, mereka menghilangkan hampir semua barang bernilai. Cerita berlimpah patung-patung emas yang dijarah dan dibawa kembali ke Burma untuk dicairkan! Selain itu, pengganti kemudian mengeluarkan banyak kepala dari patung-patung batu yang akan dijual di pasaran gelap di luar negara. Inilah sebabnya mengapa banyak patung Buddha Ayutthaya tidak mempunyai kepala hari ini. Stucco menyamar, digabungkan dengan nasib baik, mungkin menyelamatkan Phra Phuttha Maha Suwana Patimakon Buddha dari hilang selama-lamanya.

Patung emas itu tersembunyi di antara runtuhan Ayutthaya selama bertahun-tahun. Apabila ibukota baru ditubuhkan di Bangkok, raja memerintahkan penempatan relau lama dari seluruh negara. Dan begitu patung emas sekali lagi dipindahkan, mungkin pada suatu ketika pada awal 1800-an.

Masih menyamar, patung tersebut menjadi kebanggaan tempat sebagai patung Buddha utama di Wat Chotanaram, Bangkok. Kuil ini secara beransur-ansur jatuh ke dalam keadaan rosak dan tidak digunakan, jadi ditutup. Khazanah rahsia itu dibawa ke Wat Traimit di Chinatown, pada masa itu kuil Bangkok kecil di laut banyak tempat ibadat kecil lain.

Oleh kerana kekurangan ruang, patung itu disimpan di dalam bangunan asas dengan bumbung timah. Tiada siapa yang menyedari betapa pentingnyanya! Akhirnya, sebuah bangunan baru dibina untuk patung itu. Apabila patung itu dibawa ke rumah barunya, ia rosak secara tidak sengaja. Biasanya ini akan menjadi sumber kesedihan yang besar. Walau bagaimanapun, dalam kes ini, kerosakan mendedahkan glinting emas melalui selongsong konkrit. Pada tahun 1954, keindahan sebenar patung itu akhirnya diturunkan!

Selepas semua konkrit dan kaca telah dihapuskan dengan teliti, imej itu dipamerkan dengan kebanggaan, dengan sebuah bangunan baru yang kemudian dicipta untuk mempamerkan kemuliaan patung yang indah itu.

Masa penemuan itu, hampir 2, 500 tahun selepas kematian Siddhartha Gautama, digabungkan dengan fakta bahawa ia telah berjaya menjadi rahsia untuk sekian lama, telah menyebabkan ramai penganut Buddha Thailand melihat patung sebagai ajaib.

 

Tinggalkan Komen Anda