Arca Yunani Kuno Bahawa Setiap Orang Perlu Tahu

Warisan pemahat Yunani Kuno masih kuat hari ini. Pengunjung dari seluruh dunia melakukan perjalanan untuk memberi penghormatan kepada bentuk-bentuk yang tepat dan arahan yang bijak mengenai bahan-bahan yang diusahakan para pemahat asal ini - keranda dan gangsa yang kerap tidak kelihatan. Berikut adalah beberapa karya yang paling terkenal oleh pemahat Yunani Kuno yang terkenal yang anda perlu ketahui.

'Peplos Kore', c. 530 SM

Bentuk-bentuk klasik ini berlimpah dalam sejarah Yunani Kuno, dan mereka tetap bersifat integral untuk memahami patung Yunani Kuno. Kore dan Kourai adalah orang-orang yang mudah seperti manusia yang sering memakai senyuman damai, suram dan memaparkan aksesori seperti topi atau pasu.

Patung-patung itu diletakkan di atas batu nisan semasa upacara pemakaman dan ditawarkan sebagai korban semasa upacara keagamaan. Bagaimana hiasan dan hiasan sebuah patung telah mencerminkan kedudukan sosial individu yang menawarkannya.

Mengunjungi kedua-dua Muzium Acropolis dan Muzium Arkeologi Nasional di Athens membantu memahami kekayaan kepelbagaian di antara patung-patung ini. Satu kemuncak yang terkenal di kalangan ramai ialah The Peplos Kore, seorang wanita yang menonjolkan terperinci dan realisme patung itu. Dia pertama kali dinamakan 'Peplos Kore' sebagai ahli arkeologi awalnya percaya dia memakai pakaian minimalis, peplos. Walau bagaimanapun, penyelidikan kemudiannya telah mengenal pasti bahawa dia adalah satu-satunya yang akan berpakaian dengan cara ini, menunjukkan bahawa angka itu mungkin menjadi dewi.

'Discus Thrower (Discobolus)', Myron, c. 425 SM

Patung yang mengesankan dari era klasik, Discus Thrower oleh Myron menggambarkan seorang lelaki di tengah-tengah membuang diskus. Patung gangsa yang asli telah hilang, tetapi salinan patung tetap, terutamanya yang dipamerkan di Muzium Rom Negara di Rom.

Myron melukis atlet dalam tindakan, badannya berpusing dan otot terbentang ke kedudukan yang paling melampau. Pengukir Athena mencipta kesukaran dan kemahiran athleticism, bagaimana seorang atlet yang benar dapat menguasai kerajinannya dan mencapai mustahil dalam beberapa saat. Arca keseluruhan membangkitkan momen ketegangan, jangkaan sebelum pembebasan cakera. Myron dianggap sebagai salah seorang pemahat pertama yang bekerja pada masa itu untuk mencipta penggambaran seperti ini dalam gangsa dan marmar; kerja ini adalah bukti keahliannya yang mengagumkan.

'Parthenon Frieze', Phidias, c. 443-437 SM

Acropolis adalah lokus dari banyak arca-arca Yunani Kuno yang paling mengesankan dan terkenal, dan pengunjung akan mendapati bahawa pemahat Yunani Kuno Phidias akan berterima kasih atas banyak reka bentuk ini. Semasa pemerintahan Pericles (495-429 SM), Athens menikmati bertahun-tahun inovasi artistik, dan adegan kreatif di bandar berkembang. Pericles menyukai Phidias sebagai pengukir, dan dia ditugaskan untuk mencipta Parthenon di Acropolis bersama banyak kerja lain di bandar.

Satu projek yang menonjol di antara karya-karya beliau yang mengagumkan ialah Parthenon Frieze, gambaran besar dari Panathenaia Besar - sebuah perayaan besar yang memberi penghormatan kepada dewi Athena. The Frieze terdiri daripada 115 blok, dan masing-masing menceritakan kisah berasingan dari perayaan itu, menjadikannya sebuah karya naratif yang benar yang diukir menjadi marmar.

'Varvakeion Athena', Phidias, 438 SM (penghasilan AD 200-250)

Tokoh Athena yang menjulang tinggi yang terletak di Muzium Arkeologi Nasional adalah karya kerja yang merendahkan diri. Dianggap sebagai penghasilan semula patung asal Phidias yang dibuat pada tahun 438 SM, versi ini dicipta antara AD 200 dan 250 dan dipercayai kira-kira 12 kali lebih kecil daripada yang asal.

Kerja-kerja itu melihat Athena berpakaian tradisional Attica Peplos dan memakai mahkota yang dihiasi dengan tiga puncak. Di telapak tangannya, dia memegang Nike, dewi dengan kelajuan dan kekuatan, sementara perisainya mempunyai ciri-ciri raja Erichthonius yang, menurut mitologi Yunani, dilahirkan dari bumi dan diperintah oleh Athena. Sebagai bukti kuasa Athena, patung yang menakjubkan ini hampir tidak dapat ditandingi. Kita hanya boleh membayangkan ketakutan dan rasa hormat yang asalnya lebih besar akan timbul.

'Doryphoros (Spear Bearer)', Polykleitos, c. 450-440 SM

Kerja lain oleh Polykleitos, 'Pembawa Spear' adalah contoh puncak reka bentuk Yunani klasik. Orang Yunani Purba mengejar imej kesempurnaan dalam tubuh manusia melalui perkiraan matematik yang tepat. Pengukir yang terkenal ini bertujuan untuk menyiasat idea kesempurnaan dengan membuat versi tubuh manusia yang paling tepat, di mana setiap bahagian tepat mengikut bahagian yang lain. Hasilnya adalah penggambaran yang jelas dalam bentuk lelaki, satu yang menetapkan preseden untuk pemahat Yunani Kuno yang lain untuk diikuti.

Sesungguhnya, Polykleitos dilaporkan telah merujuk kepada arca itu sebagai The Canon - suatu penyerahan kerja untuk bertindak sebagai templat untuk orang lain untuk mengukur proporsi sendiri dan ketepatan pendekatan oleh. Walaupun versi gangsa asal dimusnahkan, satu salinan marmar yang dibuat oleh orang Rom yang ditemui di Pompeii masih wujud dalam keadaan baik hari ini.

'The Diadoumenos', Polykleitos, 430 SM

Satu lagi patung yang terkenal oleh Polykleitos, The Diadoumenos melihat pemahat sekali lagi memberi penghormatan kepada ketepatan matematik dalam penghasilan bentuk manusia seperti manusia. Arca asal menggambarkan seorang atlet dengan pita di rambutnya, mencadangkan kemenangan dan meraikan kehebatan bentuk lelaki. Rom terutamanya diambil dengan keindahan karya ini, dengan arca asli dilaporkan diterbitkan dalam marmar sebanyak 25 kali.

'Kemenangan Winged Samothrace', Pythokritos, c. 220-185 SM

Dicipta oleh pemahat Pythokritos, Victed Winged Samothrace terkenal sebagai contoh reka bentuk dari zaman Helenistik dan terus mencetuskan emosi yang kuat dari pelawat yang melawatnya di Louvre.

Wanita ini dicipta dari marmar Paros, sementara platformnya berdiri pada marmar ciri yang terdapat di Rhodes. Digambarkan seolah-olah mengendalikan helm sebuah kapal atau dalam pertengahan penerbangan, Victed Winged Samothrace effervesces dengan tenaga kerana pakaiannya menarik dan melipat di sekeliling badan. Gegelung pakaian yang kuat menunjukkan mereka bertindak balas terhadap kekuatan luaran, seperti angin, membangkitkan tenaga dan rasa kemenangan. Juga telah diperhatikan bahawa karya Pythokritos juga merupakan contoh awal patung yang digunakan untuk mewakili tema-tema keadilan yang lebih luas, pembalasan dendam dan kedamaian.

 

Tinggalkan Komen Anda