Novel Jepun Terbaik yang Memiliki Terjemahan Bahasa Inggeris

Meneroka dunia sastera Jepun adalah seperti menyelam kepala ke dalam lubang arnab keajaiban yang belum ditemui. Sejak penciptaan perkataan yang dicetak, negara telah menghasilkan beberapa novelis paling hebat dan prolifik yang pernah wujud. Hubungan cinta Jepun dengan kesusasteraan tidak mengejutkan memandangkan ia melahirkan novel pertama dunia di abad ke-11, The Tale of Genji, yang ditulis oleh pengarang wanita Murasaki Shikibu. Nasib baik untuk penceramah bukan Jepun, terdapat banyak terjemahan bahasa Inggeris dari banyak novel terbesar di negara ini, baik kontemporari dan sejarah.

Norwegian Wood - Haruki Murakami

Salah satu tokoh sastera terbesar bukan sahaja di Jepun tetapi di dunia berbahasa Inggeris yang lebih luas dan seterusnya, Haruki Murakami akan turun dalam buku sejarah sebagai salah satu penulis terbesar zaman kita. Sepanjang kerjayanya yang luar biasa, Murakami telah dan terus melepaskan penjual terbaik yang biasanya menggabungkan kemunduran setiap hari dengan aliran surrealisme bawah. Novel 1987 Norway Wood adalah pengenalan orang ramai kepada Murakami. Sebuah cerita yang akan datang yang dikatakan oleh protagonis Toru Watanabe, Norwegian Wood menceritakan kisah Watanabe yang canggung-hari ke dalam dunia cinta pertama dan kekeliruan dan kesakitan yang mereka bawa. Tajuk buku ini merujuk kepada lagu The Beatles "Norwegian Wood (Burung Ini Telah Diterbangkan)" - lagu ini sering disebut sebagai lagu kegemaran Naoko, minat cinta Watanabe yang bermasalah.

The Thief - Fuminori Nakamura

Ketika datang ke jenayah kecil, Jepun adalah salah satu negara paling selamat di dunia. Kafe-kaunter tidak ragu-ragu meninggalkan komputer riba dan dompet mereka di atas meja ketika berjalan ke bilik mandi atau memesan kopi; Walau bagaimanapun, novel Thief 2009 oleh Fuminori Nakamura akan membuat anda berfikir dua kali mengenai bahawa meninggalkan beg tanpa pengawasan itu. Bleak, lazat dan kurang akrab, novel Kenzaburo Oe yang memenangi Hadiah adalah kisah fiksyen salah satu pickpockets yang paling halus di Jepun, seorang lelaki yang, tidak dapat dilihat dalam saman licinnya, tergelincir masuk dan keluar dari Tokyo, menipu dompet dari orang asing dengan bakat tidak dapat dikesan. Selepas mendapat sedikit terlalu bercita-cita tinggi dan menerima tawaran pekerjaan yang tidak dapat ditarik, pencuri akhirnya mendapati dirinya mengikat bahawa walaupun penjahat paling halus di dunia tidak dapat melarikan diri.

Baby Locker Coin - Ryu Murakami

Penulis moden Ryu Murakami adalah salah satu daripada kelas berat sastera negara yang lain dan umumnya dirujuk sebagai 'Murakami lain'. Tajuknya agak tidak adil memandangkan pengaruhnya yang cerah, tidak lekang dan kadang-kadang cerita-cerita grafis telah tersebar di tempat kesusasteraan kontemporari. Dikeluarkan pada tahun 1980, Syiling Locker Babies adalah tanda tangan kistik Dystopian futuristik gaya Murakami yang menjelajah sisi gelap sifat manusia. Novel itu mengikuti perjalanan dua anak lelaki, Hashi dan Kiku, yang dibesarkan di rumah anak yatim selepas ditinggalkan ketika dilahirkan di loker kereta api jiran. Pasukan pasangan itu berharap dapat membalas dendam terhadap wanita yang meninggalkan mereka.

Diam - Shusaku Endo

Sejarah Buddha kaya Jepun adalah salah satu karya yang sangat banyak sejak awal zaman kesusasteraan negara. Tetapi Jepun juga mempunyai hubungan bersejarah dengan agama Kristian. Kesunyian, sebuah novel yang dikeluarkan oleh Shusaku Endo pada tahun 1966, menyinari cahaya pada hubungan yang sering gelap, namun tidak dapat disangkal antara Jepun dan Kristian. Mengesan perjalanan imam Jesuit Father Sebastian Rodrigues, Silence ditetapkan pada abad ke-17, ketika orang percaya harus menyembunyikan iman mereka atas risiko penganiayaan atau bahkan kematian. Pandangan realistik terhadap kehidupan Kakure Kirishitan ("Orang Kristian Tersembunyi"), kerja-kerja menguasai fiksyen sejarah Endo adalah salah satu tingkap yang paling mudah diakses dalam sejarah gelap zaman Jepun ini. Cerita ini juga dijadikan filem pada tahun 2016 oleh Martin Scorsese yang satu-satunya.

Saya Seorang Kucing - Soseki Natsume

Satu untuk penggemar sejarah, I Am a Cat adalah novel satiris yang hidup antara 1905-1906. Ia pada asalnya diterbitkan sebagai sepuluh ansuran pendek dalam jurnal sastera Hototogisu . Penulis Soseki Natsume tidak pernah bermaksud untuk menulis sebuah novel keseluruhan, tapi menyerah kepada tekanan berikutan kejayaan yang tidak pernah berlaku dalam siri ini. Buku ini adalah komentar politik yang menggigit pada zamannya (era Meiji) yang dikatakan melalui mata kucing yang tidak diingini yang menghabiskan masa untuk meneroka kota dan memerhatikan manusia yang mendiaminya. Sebelum menulis cerita, Natsume mempelajari falsafah Cina, dan ideologi yang mencerminkan pengaruh akademiknya telah diselaraskan sepanjang kisah. Sejak penerbitannya pada awal tahun 1900-an, ia tetap menjadi karya kesusasteraan yang paling dihormati di Jepun.

The Housekeeper dan Professor - Yoko Ogawa

Bagaimana anda akan hidup jika setiap hari adalah yang terakhir anda dan yang pertama anda? Atau bagaimana jika anda hanya boleh hidup sepenuhnya pada masa sekarang? Bagaimana rupa kehidupan anda? Ini adalah soalan-soalan falsafah dalam Yoko Ogawa meneroka novelnya 2003 The Housekeeper dan Professor . Selepas mengalami kecederaan otak, ahli matematik yang cemerlang, yang dikenali sebagai Profesor, dibekalkan dengan kapasiti ingatan jangka pendek selama delapan puluh minit. Buku itu menyusun kisah Profesor bersama dengan pengurus rumahnya, wanita itu dihantar untuk menjaga dia. Walaupun setiap hari mereka bermula dengan kanvas kosong, dari masa ke masa pengurus rumah, anak muda dan Profesor membentuk bon yang tidak dapat dipecahkan.

Tidur - Pisang Yoshimoto

Banana Yoshimoto, pengarang novel novel kontemporari Dapur, adalah nama yang mesti ditambah ke mana-mana senarai kesusasteraan Jepun. Walaupun novelnya Kitchen - sebuah eksplorasi hati keluarga, jantina, identiti dan kepunyaan - menarik perhatian kita dalam artikel sebelumnya, Tidur adalah karya Yoshimoto yang lain. Sebuah eksplorasi tidur di masyarakat yang kurang tidur, cerita Yoshimoto menenun bersama-sama kehidupan tiga wanita muda yang semuanya terperanjat dengan cerita-cerita mereka sendiri. Seorang wanita mendapati dirinya tidur di jalan tidur, sementara yang lain yang bertempur dengan masalah minum dihantui oleh lagu biasa setiap malam sebelum menyerang tanah zzz dan jatuh cinta dengan seorang lelaki yang isteri sedang koma. Setiap cerita dengan mudah melintas antara dunia realiti dan surrealisme, sama seperti saat kita semua mengalami antara keadaan bangun dan tidak sedarkan diri kita.

 

Tinggalkan Komen Anda