Tempat Terbaik untuk Lawatan di Pakistan

Rumah untuk pelbagai landskap dan medan, Pakistan mempunyai gunung dan sungai untuk tapak petualang, arkeologi untuk pantai yang ingin tahu dan tidak disentuh bagi mereka yang ingin melepaskan orang ramai. Di negara yang mempunyai banyak pilihan untuk dipilih, berikut adalah beberapa tempat terbaik untuk dikunjungi.

Gilgit-Baltistan

Perjalanan ke utara untuk beberapa pemandangan indah dan aktiviti pengembaraan yang ditawarkan oleh negara. Mulakan perjalanan anda di Gilgit-Baltistan (GB), pilihan yang popular untuk mereka yang mencari pengalaman yang beragam sambil berpegang kepada satu wilayah sahaja. GB, wilayah pentadbiran paling utara Pakistan, adalah rumah kepada sejumlah puncak gunung lebih dari 20, 000 kaki, termasuk K-2 terkenal dan Nanga Parbat. Shandur, tanah polo tertinggi di dunia, juga terletak di sini, sama seperti Tasik Attabad yang berwarna biru pirus di Hunza Valley yang dicipta selepas tanah runtuh pada tahun 2010. Taman Negara Deosai, yang terletak di Daerah Skardu, adalah 4, 114- meter ajaib tinggi kaya dengan flora dan fauna yang hanya boleh diakses pada musim panas. Peminat ski boleh mengunjungi Resort Ski Naltar, dan para pesertanya yang berkeinginan dapat menjelajah ke Fairy Meadows yang indah.

Multan

Bandar Multan adalah gabungan kenangan perang kuno, perdagangan, pemerintahan dinasti dan Sufisme. Kota ketujuh paling ramai penduduk Pakistan telah berubah banyak tangan sejak tahun 3300 SM, dilaporkan bermula dengan pendudukan Hindu, kemudian menyaksikan pencerobohan Yunani dan akhirnya menjadi tuan rumah era pemerintahan Muslim yang sangat dipengaruhi oleh Sufisme pada abad ke-11 dan ke-12. Multan kini merupakan bahagian penting dari Punjab selatan dan penganut-penganut dari seluruh negara dan di luar negara melawat kuil-kuil yang banyak, makam dan masjid sepanjang tahun. Begitulah penghormatan bagi mistik sufi yang mati diingati atau dikebumikan di sini bahawa ia dikenali sebagai 'Bandar Suci'.

Tharparkar

Kepentingan di Daerah Tharparkar di Sindh sebagai tempat pelancongan adalah perkembangan yang agak baru-baru ini. Kenaikan beransur-ansur dalam jumlah pelancong setiap tahun merupakan tanda menggalakkan bagi rantau ini yang terdiri daripada bandar-bandar dan kampung-kampung yang terdiri dari beberapa kawasan yang agak maju ke penempatan luar bandar. Kebanyakan pengunjung berduyun-duyun ke daerah semasa atau selepas hujan monsun mengalami tempoh yang pendek di mana gurun diubah menjadi oasis. Musim ringkas ini juga merupakan sumber kegembiraan bagi penduduk kerana tanah padang pasir ini sangat subur dan menyokong pertanian hujan.

Kalash Valleys

Pakistan adalah sebuah negara yang pelbagai etnik, dan Kalasha membentuk apa yang mungkin kumpulan pribumi yang paling jelas. The Kalash Valleys - Bumburet, Rumbur and Birir - adalah sebahagian daripada Chitral, daerah terbesar di wilayah Khyber-Pakhtunkhwa Pakistan, dan dikelilingi oleh gunung Hindu Kush yang terkenal. Kekeringan lembah telah membantu mereka mengekalkan keunikan mereka selama berabad-abad. Orang-orang Kalasha yang berkulit terang, berkulit biru dikenali dengan pakaian berwarna-warni dan agama politeistik mereka. Agama ini, yang dilaporkan sama ada dengan bentuk animisme atau Hinduisme kuno, adalah dunia selain daripada jiran-jiran Muslim mereka. Mereka suka menari, memasak wain mereka sendiri dan bermain alat muzik tradisional. Masa terbaik untuk melawat lembah-lembah ini adalah semasa mana-mana tiga perayaan tahunan mereka - Chilam Joshi pada bulan Mei, Uchau pada bulan September dan Chawmos pada masa musim sejuk solstis.

Mohenjo-daro

Penggemar sejarah akan mengalami kesukaran untuk meluangkan masa untuk melawat Mohenjo-daro di Sindh, tapak arkeologi yang bermula pada 2500 BCE. Kajian luas dan penggalian kawasan itu membawa kepada kesimpulan bahwa gundukan dan reruntuhan itu pernah menjadi bagian dari Tamadun Lembah Indus, sebuah kontemporari Mesir Kuno dan Mesopotamia. Antara lain, Mohenjo-daro dibina mengikut pelan grid, membanggakan sistem pengurusan air yang cekap dan memaparkan mandi awam - semua ini dianggap sebagai perancangan bandar dan kejuruteraan lanjutan yang lebih baik dari masa ke masa. Bandar ini akhirnya ditinggalkan sekitar tahun 1900 SM untuk alasan yang tidak jelas dan tidak ditemui semula sehingga tahun 1920-an. Penggalian terperinci berterusan sehingga tahun 1966, selepas itu semua kerja arkeologi yang mendalam telah dihentikan kerana kerosakan yang disebabkan oleh cuaca. Mohenjo-daro diisytiharkan sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1980 dan dapat dikunjungi melalui pengangkutan swasta, bas awam atau penerbangan mingguan dari Karachi.

Tambang Garam Khewra

Perjalanan ke lombong garam kedua terbesar di dunia mungkin bukan ciri senarai baldi biasa dalam pelan percutian konvensional, tetapi ia merupakan pengalaman pendidikan yang hebat. Tambang Garam Khewra terletak di kaki bukit Salt Range (di wilayah Punjab), dan hampir 184 kilometer jauhnya dari Islamabad, ibukota. Bukan sahaja sumber garam penting negara, tetapi tapak ini juga merupakan tarikan utama pelancong, dengan sehingga 250, 000 pelawat memandu ke lombong setiap tahun. Sebaik sahaja diangkut ke dalam kereta melalui kereta, pelancong dapat menyaksikan gua-gua yang dibuat sepenuhnya dari garam, beberapa kolam air masin, dan beberapa struktur garam kecil yang penting mercu tanda negara. Rizab garam dikatakan ditemui oleh pasukan Alexander the Great pada tahun 326 SM.

Makran Coast

Pakistan masih belum menghidupkan pantai mereka menjadi pusat percutian impian, tetapi jika meneroka pantai yang tidak tercemar dengan pantai semulajadi adalah perkara anda, maka Pantai Makran pastinya bernilai dikunjungi. Landskap yang menakjubkan di wilayah Balochistan adalah kejutan yang menyenangkan dalam apa yang sebaliknya medan kasar yang kebanyakannya terdiri daripada gunung tandus. Pantai itu sendiri adalah perbatasan sejauh 1, 000 kilometer di sepanjang Teluk Oman dan diselingi dengan pantai-pantai yang bersih yang boleh diakses menerusi Lebuhraya Pantai Makran sepanjang 650 kilometer yang bermula dari Karachi di Sindh, melintasi bandar-bandar Ormara dan Pasni, dan berakhir di Gwadar. Adalah lebih baik untuk memulakan perjalanan anda dari Karachi pada waktu subuh sehingga anda dapat membuat perjalanan yang panjang. Pantai-pantai yang terkenal di jalur pantai termasuk Pantai Kund Malir, Pulau Astola, Pantai Ormara, Pantai Sonmiani, Pantai Gwadar dan Pantai Pasni.

 

Tinggalkan Komen Anda