Sejarah Singkat Runtuhan Baalbek Rom di Lubnan

Seawal 9000 SM, Baalbek adalah tempat untuk ibadah dan menjadi landasan tamadun purba. Terletak di Lebanon moden, runtuhannya tinggi sebagai keajaiban arkeologi dengan monumen yang menawan dan lajur yang mengagumkan.

Sebagai alasan suci yang penting, Baalbek menjadi pusat Mesopotamia, Rom, Kristian dan ibadat Islam kerana setiap kumpulan memperkenalkan warisan mereka sendiri untuk monumen suci ini.

Sehingga 150 SM, tapak ini merupakan kuil yang didedikasikan untuk Phoenician Astarte dan Baal. Tidak sukar untuk membayangkan bahawa karangan bunga dan pengorbanan dijalankan untuk Astarte dewi kesuburan dan perang kemudian beralih ke Venus semasa penjajahan Rom. Selepas itu, kuil itu dibawa ke era Kristen dengan pengaruh Constantine the Great pada Empayar Rom. Itu adalah sehingga 637 Masihi apabila pemerintahan Islam menyebabkan penggunaan tapak sebagai kubu bertetulang dan sebuah Masjid ditambah.

Penurunan reruntuhan ini bermula ketika kuil diteruskan ke Empayar Uthmaniyyah, ia ditinggalkan dan dibiarkan runtuh. Di samping itu, gempa bumi, ribut dan kuasa semulajadi terus merobek tapak ini sehingga tahun 1898. Tahun itu menandakan lawatan dari Kaisar Jerman Wilhelm II, yang mempelopori percubaan memulihkan Baalbek dan memeliharanya.

Dari segi seni bina, kuil-kuil terbesar di laman web ini adalah Kuil-Kuil Musytari, Bacchus dan Venus. Besarnya semacam ini telah menciptakan sesuatu teka-teki untuk ahli arkeologi ketika mereka terus berteori bagaimana batuan kemegahan ini dapat diukir dan dipasang. Sebagai contoh, kuil Musytari dikelilingi oleh 54 tiang yang berdiri di hampir 23 meter tinggi dan dianggap sebagai yang terbesar di dunia. Bait Bacchus menonjol dari selebihnya kerana ia dipelihara dengan baik dan dihiasi dengan ukiran yang indah yang bermula dari Empayar Rom.

Hari ini, reruntuhan Baalbek masih berdiri sebagai salah satu khazanah sejarah yang paling berharga di Lebanon. Tempat ini sentiasa hidup dengan festival muzik dan aktiviti berkaitan dengan cerita rakyat. Pelancong dan penduduk tempatan sama-sama berkumpul untuk melihat pemandangan matahari terbenam yang indah di belakang lajur purba. Berjalan melalui laman suci ini, seseorang tidak dapat membantu tetapi membayangkan semua orang yang menyembah di sini pada perubahan Tuhan mereka.

Baalbeck Temple, Baalbek, Beqaa Governor, Lebanon

 

Tinggalkan Komen Anda