Sejarah Singkat China: Dinasti Qing

Dinasti kekaisaran terakhir China, Qing adalah rejim yang berpanjangan dan berpengaruh. Dinasti ini ditubuhkan dan diketuai oleh penceroboh Manchu dari utara China tetapi menyatukannya dengan lancar ke dalam sistem dan adat istiadat Ming. Namun kejatuhannya adalah salah satu yang paling dramatik sehingga kini, dengan Pemberontakan Taiping, Perang Opium, dan Pemberontakan Boxer semua meletakkan keretakan besar di dinasti, yang akhirnya hancur pada tahun 1911 dan memberi laluan kepada era Republik republik yang ringkas.

Pendek kata

Tarikh: 1644-1911

Modal: Peking

Orang yang terkenal: Maharaja Kangxi, Maharaja Yongzheng, Maharaja Qianlong, Hong Xiuquan , Permaisuri Dukuh Cixi, Maharaja Puyi

Kebangkitan dan Kejatuhan

Permulaan dinasti Qing adalah sesuatu yang ironis. Ia berjaya dinasti Ming, yang telah menghabiskan ratusan tahun membina Tembok Besar dan menguatkan tentera laut dengan harapan menghalang penceroboh asing daripada menggulingkan pemerintahan Han China, seperti yang terjadi sebelum dua dinasti. Walau bagaimanapun, dalam seketika kelemahan, Ming membentuk persekutuan dengan puak Manchu ke utara China untuk menghancurkan pemberontakan dari dalam dan akhirnya ditawan oleh Manchus sendiri.

Manchus kemudiannya mendirikan dinasti Qing, mengekalkan ibukota di Beijing, yang mereka romanisasi sebagai Peking, dan berubah sedikit tentang perintah Ming. Walaupun dinasti itu memastikan bahawa separuh daripada semua pegawai peringkat tinggi adalah Manchu, ia menenangkan pemilihnya dengan menggunakan pendekatan tradisional Confucian untuk kepimpinan dan terus menggaji pegawai-pegawai Ming.

Sepanjang tahun-tahun awalnya, Qing berkembang. Maharaja Kangxi, yang paling lama memerintah mana-mana maharaja China, mengarahkan ahli sejarah menamakan High Qing, atau tempoh puncak sosial, ekonomi, dan kuasa ketenteraan. Pada masa itu, dinasti itu hampir tiga kali ganda ukuran China, atau apa yang telah di bawah Ming, dan penduduk meletus hingga 450 juta. Anak lelaki Kangxi dan maharaja yang seterusnya, Yongzheng, mempromosikan dan memperluaskan pengairan tempatan, sekolah, dan jalan raya. Maharaja seterusnya, Qianlong, kemudian mengawasi pengeluaran bercita-cita tinggi Siku Quanshu, yang merupakan koleksi buku terbesar dalam sejarah China. Namun, maharaja besar ini, yang telah turun dalam sejarah sebagai tiga yang terbaik di China, tidak dapat menghalang peristiwa buruk yang akan berlaku seterusnya.

Pada tahun 1839, 40 tahun selepas kematian Kaisar Qianlong, British menyulitkan perang tentera laut ke atas China atas perdagangan candu, dan "Abad Penghinaan" China bermula. Perang Opium Pertama, ketika pertempuran selama tiga setengah tahun antara orang Cina dan Inggeris dipanggil, mendorong pembukaan pelabuhan China ke perdagangan antarabangsa. Perang Opium Pertama, tentu saja, diikuti oleh Perang Opium Kedua, tetapi tidak sebelum Qing mengalami satu lagi penghinaan besar yang dikenali sebagai Pemberontakan Taiping.

Walaupun sebelum zaman dinasti hampir semua mengalami pemberontakan, Pemberontakan Taiping tidak pernah berlaku dalam skala dan kesannya. Percaya dia adalah saudara Yesus Kristus, Hong Xiuquan, seorang penjawat awam yang gagal, memulakan pemberontakan itu. Mencari negara yang lebih Kristian, bermula dengan penggulingan Manchus, Hong mengumpulkan pengikut simpatik di seluruh selatan China, dan bersama-sama, tentera ini melancarkan perang saudara selama 14 tahun menentang Qing. Qing menang pada akhirnya, tetapi tidak sebelum melemahkan dengan teruk dan kehilangan kira-kira 20-30 juta orang awam dan askar.

Retakan di dinasti itu benar-benar mula menunjukkan oleh titik ini, dan "Abad Penghinaan" baru saja bermula. Pada tahun 1894, Qing memulakan perang lain, kali ini dengan pengaruh Jepun di Korea, dan melalui itu, menunjukkan ketidakmampuan mereka untuk melawan kemodenan. Diilhamkan oleh kekalahan ini dan Pemulihan Meiji Jepun, Cixi Empress Dowager cuba membuat reformasi serupa di China tetapi terlepas tanda, terutama gagal apabila dia memutuskan untuk menyokong Pemberontakan Boxer, yang cuba membunuh orang asing di China.

Pada masa ini, Qing tidak mempunyai harapan untuk beralih, dan pada akhirnya, revolusi republik pada tahun 1911 memaksa pengunduran kaisar terakhir China, budak lelaki Puyi, dan kerajaan China terkalahkan untuk kebaikan.

Warisan

Warisan Qing sangat besar. Pertama, apa yang orang ramai menganggap "gaya Cina kuno" benar-benar berasal dari Qing. Contohnya gaun qipao adalah fesyen Manchu yang dibuat seksi pada tahun 1920-an. Gaya rambut beratur ikonik - di mana rambut di atas kepala dicukur, dan belakang panjang dan diikat - juga Qing. Apabila dinasti itu digulingkan, ada juga kempen untuk menghilangkan negara gaya rambut. Poster didirikan dengan amaran "Berikan kami giliran anda atau berikan kami kepalamu."

Oleh kerana jarak dekat dan temporalnya hingga hari ini, Qing dapat dilihat di seluruh China dalam bentuk seni bina, artifak, dan seni. Sudah tentu, salah satu tempat terbaik untuk mengalami Qing adalah di Beijing, ibu kota kedua-dua dinasti dan Republik Rakyat China. Sebagai contoh, perahu marmar putih di Istana Musim Panas Beijing, dibina di bawah perintah Maharaja Qianlong, menggunakan dana yang diperuntukkan untuk pengembangan angkatan laut.

Tempat pelancongan lain yang berkaitan dengan Qing termasuk Mukden Palace Shenyang, Kuil Jing'an Shanghai, dan makam Qing Timur, di luar Beijing.

 

Tinggalkan Komen Anda