Sejarah Singkat Rome Trevi Fountain

Air pancut Rome yang paling ikonik adalah satu keajaiban untuk dilihat. Berdiri tinggi 26 meter, lebar 49 meter dan dihias dengan bergaya dalam gaya Baroque, Trevi Fountain adalah pemandangan yang tidak dapat dilupakan di bandar. Dibina di atas sumber air kuno, ia baru-baru ini telah melalui pemulihan intensif dan pembersihan oleh rumah fesyen mewah Fendi. Tidak ada masa yang lebih baik untuk melawat Trevi Fountain dan belajar tentang sejarahnya.

Trevi Fountain adalah seperti yang ingin tahu kerana ia indah. Walaupun kemegahannya, ia terletak di antara jalan-jalan kecil, di mana anda hampir tidak dapat mendengar bunyi air bergegas sebelum anda melangkah di sudut dan disambut oleh struktur monumental ini. Air pancut terletak di persimpangan tiga jalan dan lebih khusus dibina di atas 'titik terminal' Acqua Vergine, salah satu saluran air yang paling penting di Roma yang mengangkut air minuman ke Kota Abadi. Acqua Vergine adalah aqueduct moden yang berkembang dari Aqua Virgo, yang dibangunkan oleh Marcus Vipsanius Agrippa pada tahun 19 SM kerana keinginan untuk memberikan warga negara akses kepada perkhidmatan awam yang berkualiti.

Empayar Roma mempunyai hubungan yang unik dan terkenal dengan air, dan Rom Kuno adalah jurutera mahir yang mampu menguasai kebanggaan yang luar biasa untuk masa mereka. Dengan aqueducts yang disusun dengan teliti, air dari bukit-bukit sekitarnya mengalir ke bandar berkat undang-undang graviti, dan kemudiannya disimpan di dalam tangki yang menghasilkan vakum tenaga, mendorong air untuk menyemburkan air pancut khusus. Rom terkenal dengan beratus-ratus nasoni, atau 'pancutan berbentuk hidung' dengan air yang berterusan, walaupun ini agak mudah dalam reka bentuk. Elit di bandar ini sering memilih untuk menunjukkan kemajuan budaya Rom melalui cara estetika dan Trevi Fountain memang mengikuti trend ini.

Walaupun air mancur telah wujud di lokasi Trevi Fountain sejak zaman purba, tidak sampai 1629, Paus Urban VIII menugaskan Gian Lorenzo Bernini untuk melukis renovasi, bahawa pancutan air mula mengambil bentuknya sekarang. Apabila paus mati, projek itu ditinggalkan, walaupun beberapa cadangan Bernini telah dimasukkan dalam reka bentuk satu abad kemudian. Pada 1730 Paus Clement XII mengadakan pertandingan untuk merekabentuk semula air mancur, dan arkitek kelahiran Rom Nicola Salvi akhirnya dianugerahkan projek itu. Kerja bermula di bawah arahan Salvi pada tahun 1732 dan telah diselesaikan pada 1762 oleh Giuseppe Pannini selepas kematian Salvi pada tahun 1751.

Intricately diukir dari batu Travertine yang berasal dari Tivoli yang berdekatan, air pancut menggambarkan Oceanus, tuhan air, di pusat niche, diapit oleh Kelimpahan dan Salubrity. Di bawah tuhan-tuhan terdapat sejumlah hippocampus dan triton yang menambahkan simetri ke mata air. Di bahagian atas air mancur duduklah Coat of Arms Papal, digantung oleh malaikat.

 

Tinggalkan Komen Anda