Sejarah Kompleks Istanbul Hagia Sophia

Kuno, cantik, dan besar - Istanbul bukanlah sebuah kota yang anda boleh datang dengan satu hari. Tetapi dengan bantuan pakar perjalanan Şerif Yenen dan siri video panduan ringkasnya, anda boleh mula menguraikan pelbagai dimensi modal budaya Turki. Untuk ansuran ketiga dalam sirinya, Yenen menggambarkan transformasi bangunan yang menarik iaitu Hagia Sophia sejak ia mula dibina pada 360 AD.

Pengenalan kepada Hagia Sophia

Walaupun Hagia Sophia mungkin bukan bangunan tertua yang terawal di dunia - Pantheon di Rom dan Basilika di Sant'Ambrogio di Milan kedua-duanya dibina lebih awal - ia pasti datang dekat. Hari ini, (semasa) Hagia Sophia berusia 1478 tahun, dan telah bertahan beratus-ratus gempa bumi sepanjang sejarah. Usianya, saiz, kemuliaan, seni bina dan atmosfera mistis menjadikannya tempat yang unik di dunia.

Hagia Sophia selalu dianggap sebagai simbol mistisisme Kristian abad pertengahan. Sepanjang sejarah Byzantium dan Uthmaniyyah, bangunan ini berfungsi sebagai Gereja atau Masjid Imperial. Maharaja dinobatkan di sini, kemenangan diraikan dan Sultan Uthmaniyyah berkata doa mereka di dalamnya. Selama berabad-abad, Hagia Sophia mungkin merupakan kuil terbesar di dunia. Hari ini, kubahnya masih diterima untuk memegang gelaran ini yang terbesar di dunia.

Gereja itu dinamakan sebagai sifat Kristus, dan bukannya didedikasikan kepada orang suci. Diterjemahkan ke Bahasa Inggeris, 'Hagia Sophia' bermaksud 'Kebijaksanaan Kudus.'

Hagia Sophia hari ini adalah bangunan ketiga yang telah dibina di laman web ini. Bangunan asal, yang dibina pada 360 AD, adalah basilica dengan bumbung kayu. Gereja asal ini, yang juga dilancarkan oleh nama Megale Ecclesia (Gereja Besar), dibakar dalam kerusuhan di 404. Theodosius II menggantikannya dengan basilika besar-besaran pada 415, yang dibakar semasa Pemberontakan Nika melawan Justinian dalam 532. Empat hari selepas pemberontakan, Justinian mula membina semula Hagia Sophia sekali lagi. Dia membuka semulanya pada tahun 537, memasuki bangunan dengan kata-kata 'Salomo, saya telah melampaui anda!', Merujuk kepada fakta bahawa Bait Suci Salomo di Yerusalem adalah yang terbesar hingga Hagia Sophia yang ketiga.

Hagia Sophia Menjadi Masjid

Selepas mengalahkan Constantinople pada tahun 1453, Sultan Mehmed II Uthmaniyyah segera pergi ke Hagia Sophia dan memerintahkan supaya ia diubah menjadi masjid. Ini adalah usaha yang berjaya, dan ia tetap menjadi masjid sejak itu. Pada abad yang berikutnya, arkitek Sinan telah ditugaskan untuk membuat restorasi dan menambah elemen Islam ke bangunan. Minaret, mihrab dan minber, ditambah, dan ditempatkan dengan tepat untuk menghadap ke Mekah, 10 darjah selatan dari paksi utama bangunan itu.

Buttresses di bahagian timur ditambah semasa zaman Uthmaniyyah. Pada masa itu, Hagia Sophia menjadi kompleks yang terdiri daripada makam, mata air, perpustakaan, dan sebagainya. Apabila digunakan sebagai masjid, panel mosaik kekal, tetapi wajah-wajah angka itu dilindungi. Selepas abad ke-18, panel mosaik diliputi sepenuhnya.

Hagia Sophia Menjadi Muzium

Hagia Sophia digunakan sebagai gereja selama 916 tahun dan sebagai masjid selama 481 tahun. Pada tahun 1934, oleh perintah Mustafa Kemal Atatürk dan keputusan Majlis Menteri, ia telah diubah menjadi muzium dan sejak itu, telah dibuka kepada pelawat.

 

Tinggalkan Komen Anda