Panduan untuk Royal Palace dan Pagoda Perak Phnom Penh

Istana Diraja Kemboja dan Silver Pagoda bersebelahan menawarkan pandangan yang menarik tentang masa lalu dan masa Kemboja. Bertabrakan dengan sejarah, kawasan yang indah dan bangunan yang indah dan indah juga menawarkan penangguhan dari hiruk-pikuk kehidupan modal sekeliling - membuat perjalanan ke Royal Place suatu keharusan pada setiap perjalanan pengunjung.

Rumah untuk kediaman diraja Kemboja, alasan Royal Palace dan Pagoda Perak Phnom Penh dibanjiri dengan struktur yang agung, kuil-kuil intim, koleksi hadiah dari pemimpin asing dan mural yang melukis gambar masa lalu negara.

Dikenali oleh dinding kuning yang ikonik tinggi yang melindungi tapak tersebut, Istana Diraja dan Pagoda Perak merupakan salah satu tarikan pelancong yang paling popular di bandar ini. Penduduk setempat suka menikmati keindahannya setiap hari - mengumpul rumput kecil yang duduk di bayang-bayang Pavilion Moonlight istana untuk memberi makan burung, menikmati makanan ringan atau persembahan tempat.

Sejarah Istana Diraja dan Pagoda Perak

Phnom Penh tidak semestinya ibukota Kemboja. Malah, dalam sejarah panjang negara itu hanya memegang tajuk untuk coretan masa yang agak pendek.

Gelaran modal sebelum ini pergi ke Oudong, yang terletak kira-kira 40km dari Phnom Penh di barat laut wilayah Kampong Speu. Bandar kecil yang duduk di atas bukit (dan boleh dikunjungi hari ini) adalah rumah kediaman diraja dan berdiri sebagai modal selama lebih dari 250 tahun - sehingga ketika itu-King Norodom memindahkannya ke Phnom Penh pada tahun 1865.

Dia merekrut kemahiran arkitek Neak Okhna Tepnimith Mak untuk merancang dasar palatialnya yang diperbuat daripada marmer, emas dan batu permata yang harfiah sesuai dengan raja, dengan pembinaan yang dilakukan oleh Protektorat Perancis pada tahun 1866. Kota ini dirasmikan secara rasmi sebagai modal pada tahun yang sama.

Dalam beberapa tahun akan datang, beberapa bangunan ditambah - dan dirobohkan, termasuk Pavilion Pavilion dan ThroneHall yang asal - dalam usaha untuk memodenkan alasan tersebut. Pada tahun 1871, Mahkamah Diraja menjadi perlawanan tetap, dengan dinding ikonik istana ditambahkan pada tahun 1873. Napoleon Pavilion telah diberkati oleh keluarga diraja oleh Perancis pada tahun 1876 dan kekal hari ini.

Tidak sabar-sabar untuk meninggalkan tandanya di kediamannya, Raja Sisowath membuat pelbagai perubahan semasa pemerintahannya dari tahun 1904 - 1927. Dia menambah Phochani Hall dan terus menggantikan dan memperluas Pavilion Chanchhaya dan Dewan Takhta.

Pada tahun 1930-an, King Monivong menambah Royal Chapel dan merobohkan dan menggantikan bekas Istana Diraja dengan Istana Khemarin, yang berfungsi sebagai rumah rasmi monarki hari ini. Perhatikan, jika bendera diraja biru terbang, ia bermakna King Sihamoni berada di rumah.

Di bawah King Sihanouk pada tahun 1950-an, Villa Kantha Bopha telah ditambahkan kepada tetamu tuan rumah dan Damnak Chan dibina untuk menempatkan Majlis Tertinggi Arasy.

Meneroka Istana Diraja dan kawasan sekitarnya

Sebahagian besar kawasan yang luas dan kebun-kebun formal terbuka kepada orang ramai, yang menampilkan topiary artistik, palmyra yang diasyik, bougainvillaea berwarna-warni dan laluan yang diilhamkan oleh Paris. Walau bagaimanapun, ia masih kekal sebagai kediaman diraja rasmi, jadi kawasan yang dikhaskan untuk kehidupan diraja ditutup kepada pengunjung.

Terdapat beberapa pintu masuk ke istana, dengan Gate Victory timur yang dirizabkan untuk royalti dan VIP, memberikan akses langsung ke Dewan Takhta. Pintu utara, atau pintu pengebumian, hanya dibuka selepas kematian seorang raja. Pada bulan Februari 2013, mayat Raja Norodom Sihanouk dibawa keluar dari pintu ini untuk memulakan perarakan enam kilometer melalui ibu negara. Kemboja berkumpul di seluruh negara untuk menghormati raja yang dihormati. Jalan-jalan ibukota dipenuhi dengan penyembah yang dipakai hitam dan putih.

Pintu barat disebut sebagai pintu masuk dan digunakan untuk membawa tahanan keluar dari istana untuk dibunuh di hadapan istana. Pintu selatan adalah pintu masuk 'orang biasa', dan bagaimana orang ramai sampai ke Pagoda Perak.

Bangunan-bangunan yang terbuka kepada orang ramai termasuk Dewan Arasy Throne yang dilambai emas, yang dicat kuning untuk melambangkan agama Buddha - agama utama di Kemboja - dan putih untuk mewakili agama Hindu, agama dominan semasa zaman Angkorian. Terdapat lima pintu ke hadapan dewan, dengan pusat yang dirizabkan untuk royalti.

Throne emas keemasan yang duduk di dalam hanya digunakan untuk penobatan. Takhta depan ditempatkan untuk raja, dengan ratu duduk di tempat duduk belakang. Hers lebih tinggi dan dibina di atas pentas emas dengan tiga tangga - satu untuk ratu sendiri dan dua lagi untuk para imam Brahmin yang mengawasi ratu semasa upacara.

Di sebelah kanan dewan terletak sebuah bilik istirahat yang digunakan oleh bangsawan untuk berehat, dengan khotbah dan persembahan diraja yang diadakan di hadapan pavilion. Kediaman raja dapat dilihat dari sini, dengan rumah tamu diraja juga dipandang.

Sebuah bangunan kecil di sebelah kiri Dewan Takhta menempatkan koleksi pakaian yang meniru pakaian Raja Sihamoni yang dipakai untuk penobatannya pada 14 Oktober 2004. Berdekatan terletak Napoleon Pavilion, struktur luar biasa yang berbeza dengan seni bina tradisional Khmer yang dikelilingi oleh . Dibuat hampir keseluruhannya dengan cast-iron, ia dibina di Mesir dan dihantar ke Kemboja sebagai hadiah dari Napoleon III.

Pagoda Perak

Pagoda Perak adalah struktur yang mengagumkan yang juga dikenali sebagai Wat Preah Keo, atau 'Temple of the Emerald Buddha'. Pada mulanya dibina sebagai sebuah bangunan kayu pada tahun 1892 di bawah Raja Norodom, ia dibina semula dalam keadaan semasa pada tahun 1962, menetes dengan perak dan permata, . Ia adalah salah satu kuil Kemboja untuk bertahan hidup di bawah Khmer Merah. Walau bagaimanapun, separuh daripada kandungannya telah dirampas atau dimusnahkan semasa pencerobohan Vietnam dan tahun-tahun kemelut yang diikuti.

Walaupun bab ini gelap dalam sejarah negara, kebanggaan pagoda masih ada di setiap sudut dan celah. Lantai ditutup dengan lima tan perak tersebar di lebih daripada 5, 000 jubin. Tangga menuju pagoda diperbuat daripada marmar Itali, dengan rumah kuil untuk Buddha emas berukuran nyenyak dengan 2, 086 berlian. Yang terbesar dikatakan menimbang berat 25 karat.

Nod ke budaya kaya Kemboja boleh dijumpai di dalam pagoda. Dindingnya dipenuhi dengan Buddha emas, seni purba dan topeng tradisional yang digunakan dalam banyak tarian klasik. Hadiah daripada pelbagai ketua negara, seperti patung, juga boleh didapati di dalam bangunan.

Nasihat untuk melawat Royal Palace dan Pagoda Perak Phnom Penh

  • Ada beberapa perkara yang perlu diperhatikan sebelum menuju Royal Palace. Pertama, ia adalah kediaman diraja dan tempat kebanggaan negara. Ini bermakna pelawat dijangka berkelakuan dan berpakaian dengan hormat, jadi jangan mengharapkan untuk memakai seluar panas atau baju tanpa lengan.
  • Pengunjung harus menjaga bahu dan lutut mereka. Mereka yang membelinya untuk membeli tiket yang dianggap berpakaian tidak sesuai sama ada akan ditolak masuk atau diminta untuk membayar tambahan untuk menyewa beberapa pakaian yang kurang memuaskan untuk meneroka alasan.
  • Fotografi dibenarkan di seluruh kawasan. Walau bagaimanapun, tiada fotografi dibenarkan di dalam Pagoda Perak dan pengunjung harus menahan diri dari memanjat struktur atau menyentuh mana-mana peninggalan kuno.
  • Ia mungkin untuk bersiar-siar di sekitar kawasan sahaja, tetapi adalah dinasihatkan untuk menyewa salah satu panduan yang terdapat di pintu masuk selatan, yang kebanyakannya adalah graduan yang berpengetahuan. Tidak ada bayaran yang ditetapkan, dengan pengunjung membayar apa yang mereka temukan adil. Sekitar $ 10 USD sepatutnya cukup.
  • Istana Kerajaan ditutup semasa sebahagian besar cuti umum dan agama di Kemboja supaya diperiksa terlebih dahulu (kerana kalendar Kemboja penuh dengan mereka). Ia juga beroperasi di bawah waktu pembukaan yang ketat pada jam 8 pagi hingga 10.30 pagi, dan jam 2 hingga 5 petang setiap hari. Kemasukan adalah $ 6.50 USD.

 

Tinggalkan Komen Anda