Sejarah The Alcázar Of Seville Dalam 1 Minit

Terletak di bandar Seville di selatan Sepanyol, Alcázar atau 'Reales Alcázares de Sevilla' kerana dikenali adalah Sepanyol adalah sebuah istana diraja yang dibina oleh para penguasa Moor yang menduduki semenanjung dari abad ke-8 dan seterusnya. Hal ini dengan dan besar dianggap sebagai salah satu contoh yang paling cemerlang seni mudéjar yang ada sekarang.

Asal-usul istana dapat ditelusuri kembali ke zaman pekerjaan pertama oleh penaklukan Moor ke Seville pada tahun 712, setelah masa itu telah menjadi bukti kediaman diraja di daerah tersebut. Pada abad ke-12, pembinaan menjadi jauh lebih mantap sebagai istana, di sepanjang garis yang kita tahu hari ini, ketika Khalifah Almohad menguasai rantau ini. Sepanjang tempoh ini unsur-unsur telah ditambahkan ke istana dan struktur asal diperbaharui sesuai dengan seni Islam masa itu, termasuk ciri-ciri seperti arabesques, kaligrafi dan pola geometri.

Walau bagaimanapun, pada abad ke-13, Reconquista Bahasa Sepanyol telah berayun dan kawasan itu tidak lama lagi dituntut oleh Raja-Raja Katolik Sepanyol yang mendakwa istana itu sendiri. Ini menandakan permulaan zaman baru untuk istana, yang di bawahnya unsur-unsur reka bentuk Gothic, Renaissance dan Romanesque digabungkan dengan struktur Islam yang asal yang membawa kepada perpaduan unik gaya yang dikenali sebagai Mudéjar. Daripada struktur gaya Islam yang asli hanya Patio de Yeso, Sala de Justicia, Patio del Crucero dan Patio de la Casa de Contratación kekal. Selebihnya bangunan-bangunan itu sama sekali dibina semula atau ditambah lagi kepada struktur asal pada Zaman Pertengahan. Walaupun pemilikan kenegaraan itu milik dewan tempatan Seville, Alcázar adalah istana kerajaan tertua yang masih digunakan, secara tetap menjadi tuan rumah pejabat kerajaan dan pejabat tinggi, dan sejak tahun 1987 telah diisytiharkan sebagai tapak Warisan Dunia UNESCO.

 

Tinggalkan Komen Anda