Sejarah Castle Chapultepec Dalam 1 Minit

Istana Chapultepec, terletak di Bosque de Chapultepec yang subur dan luas di pusat bandar Mexico, adalah lambang ibukota Mexico dan mempunyai sejarah yang sesuai dan menarik untuk dipadankan. Dinamakan untuk perkataan Nahuatl chapoltep ēc, yang bermaksud 'di bukit belalang', ia duduk di atas apa yang Aztec dianggap sebagai bukit yang suci, yang bermaksud istana yang mulia menawarkan pemandangan yang menakjubkan ke atas bandar dan hutan sekitarnya.

Pembinaan bermula pada tahun 1775, atas perintah Viceroy Bernardo de Gálvez, sebelum diambil alih oleh Manuel Agustín Mascaró berikutan pemergian arkitek asal. Ini mencetuskan khabar angin bahawa Mascaró mahu memberontak terhadap mahkota Sepanyol walaupun tuntutan ini tetap tidak berasas. Walau bagaimanapun, otak asal di belakang operasi, Bernardo de Gálvez, telah meninggal akibat keracunan yang dikatakan. Akhirnya, selepas selesai dan banyak percubaan di pihak Crown Sepanyol untuk menjual kastil pada harga potong, kerajaan kota Mexico membelinya pada tahun 1806. Meskipun ditinggalkan semasa Perang Kemerdekaan, istana itu menjadi terkenal sekali lagi ketika ia menjadi lokasi kematian orang-orang Niños Héroes yang mati mempertahankannya pada tahun 1847 semasa perang Mexico-Amerika.

Ia masih memerintah sebagai satu-satunya istana diraja di Amerika Utara yang sebenarnya berfungsi sebagai kediaman untuk royalti; Maharaja Mexico Maxmilian I dan Empress Carlota tinggal di sana dari tahun 1864. Semasa tempoh kediaman mereka, istana itu sebenarnya dikenali sebagai Castillo de Miravalle. Ia juga menjalani pengubahsuaian dalam gaya Neo-Classic yang kononnya menjadikan istana lebih dihuni. Terima kasih kepada royalti yang tinggal di sana, pada apa yang masih menjadi pinggiran Mexico City, yang membawa kepada pembangunan jalan raya yang sekarang kita kenal sebagai Paseo de la Reforma.

Selepas royalti perumahan, Kastil Chapultepec adalah sebuah klinik, sebuah kolej ketenteraan (sekali lagi) dan juga sebuah rumah tamu rasmi untuk pembesar asing. Ia adalah Lázaro Cárdenas pada tahun 1939 walaupun yang membuat keputusan yang menyatakan bahawa ia harus menjadi tempat duduk dari Museo Nacional de Historia, yang masih memanggil Castillo de Chapultepec rumahnya hingga hari ini.

Dalam budaya yang popular, istana itu digunakan semasa penggambaran filem Romeo + Juliet yang sangat berjaya Baz Luhrmann. Walaupun dikatakan bahawa istana itu dihantui, laporan termasuk pendengaran jejak hantu yang bergerak ke koridor dan melihat angka lut dalam kegelapan, mungkin anda mungkin lebih cenderung untuk menangkap Leonardo DiCaprio sekilas daripada apa yang benar-benar berdarah darah.

 

Tinggalkan Komen Anda