Sejarah Tempat De La Concorde Dalam 1 Minit

Place de la Concorde terletak di antara Champs Elysées dan Tuileries Gardens, dan kerana sejarahnya yang rumit, ia adalah salah satu ruang awam Paris yang paling menggembirakan. Dataran ini adalah yang terbesar di Paris, dan negara kedua terbesar selepas Place de Quinconces di Bordeaux.

Dibina antara 1757 dan 1779, dataran itu pada asalnya diberi nama 'Place de Louis XV'. Di tengahnya adalah patung ekuestrian yang besar yang menggambarkan Monark saat ini Perancis, Raja Louis XV. Semasa Revolusi Perancis, alun-alun itu mengalami perubahan dramatik. Pada tahun 1792, patung tersebut telah dimusnahkan dan persegi itu dinamakan semula, Place de la Revolution (Revolution Square). Semasa Revolusi, alun-alun itu menjadi tapak terpilih untuk guillotine dan tidak lama kemudian berubah menjadi peringkat darah ketika revolusi menjadi anarki. Kerajaan revolusioner mengeksekusi lebih dari 1200 orang di Place de la Révolution, dikelilingi oleh orang ramai yang bersorak - beberapa mangsa paling terkenal adalah Raja Louis XVI, isterinya, Marie Antoinette, dan pemimpin revolusi, Maximilien Robespierre.

Dengan Pemerintahan Teror yang berakhir pada 1795, dataran itu secara rasmi dinamakan Place de la Concorde, yang merupakan rujukan kepada keamanan dan keharmonian.

Dalam dekad-dekad berikutan kekacauan Revolusi Perancis, dataran itu memperoleh penampilan semasa antara tahun 1836 dan 1840, apabila obelisk Mesir yang berusia 3, 300 tahun diletakkan di pusatnya, dengan perintah Raja Louis Philippe, pada tahun 1836. Obelisk adalah hadiah yang dihantar dari kerajaan Mesir ke Perancis pada tahun 1829. Dihiasi dengan hieroglyphics yang merujuk kepada pemerintahan pharaoh, Ramesses II, obelisk pernah menandakan pintu masuk ke Kuil Luxor. Untuk abortalize tugas yang berani dan rumit untuk mengangkut obelisk - disebabkan keterbatasan teknikal pada hari itu - pada alasnya adalah gambarajah diukir yang menjelaskan mesin yang digunakan untuk pengangkutan dari Mesir ke Perancis. Sejak obelisk itu hilang asalnya - dipercayai dicuri pada abad ke-6 SM - kerajaan Perancis menambahkan topi piramid emas ke puncak obelisk pada tahun 1998.

Juga pada tahun 1830-an, alun-alun itu dihiasi dengan dua air pancut elegan yang direka oleh Jacques Hittorff, seorang pelajar di École des Beaux-Arts yang terkenal. Hittorff telah berkhidmat sebagai arkitek rasmi Perayaan dan Upacara untuk Raja, dan telah menghabiskan dua tahun mempelajari seni bina dan air pancut di Itali. Oleh itu, kedua-dua air pancut itu diilhamkan oleh gaya Itali dan neoklasik.

Air pancut utara didedikasikan untuk sungai-sungai di Perancis, dengan angka alegori mewakili Rhone dan Rhine. Ia menghormati seni menuai bunga dan buah-buahan, serta kecemerlangan navigasi, dan pertanian. Air pancut selatan, dekat dengan Seine, mewakili Atlantik dan lautan Mediterranean. Ia menghormati seni menuai karang dan ikan, dan merujuk kepada astronomi dan perdagangan.

Hari ini, Place de la Concorde adalah garisan penamat untuk perlumbaan basikal Tour de France tahunan, pemenang yang tinggal di Hotel Crillon yang terkenal di bahagian utara dataran.

 

Tinggalkan Komen Anda