Bagaimana Pesta Ati-Atihan Menghormati Masyarakat Adat Filipina

Anda boleh mencuba yang terbaik untuk kekal sebagai penonton kerana wajah yang gelap dan pakaian bertenaga mengalir ke jalan-jalan di bandar, tetapi lambat laun anda terikat dengan orang ramai yang bertenaga. Seluruh bandar tepu dengan semangat yang dapat dirasakan, disegarkan oleh rentetan gendang yang kuat, orang-orang yang bersemangat, dan minuman keras yang dihidangkan minuman keras. Pada perayaan seperti Ati-Atihan, adalah mustahil untuk hanya menonton.

Menjalankan setiap tahun dengan cara yang paling hebat, kota Kalibo, di wilayah Aklan, menjadi tuan rumah kepada semua perayaan Filipina.

Perayaan Ati-Atihan disambut setiap bulan Januari, yang berakhir pada hari Ahad ketiga bulan itu. 800 tahun, festival ini dikenali sebagai festival tertua di negara ini dan pendahulu kepada festival Sinulog terkenal Cebu dan Dinagyang Iloilo - yang semuanya diadakan hari ini sebagai penghormatan kepada Santo Niño (patung Anak Yesus). Tetapi walaupun gabungan Katoliknya hari ini, akar perayaan ini tidak ada kaitan dengan agama sama sekali.

Diterjemahkan, nama festival bermakna "berpura-pura atau menjadi seperti Atis." The Atis, atau Aetas kerana mereka juga biasa dipanggil, berkulit gelap dan bertubuh kecil. Mereka adalah peneroka pertama di kebanyakan pulau Filipina sekarang. Ini termasuk pulau Panay, di mana terletaknya Kalibo. Kini, dua varian terkenal dari sejarah Ati-Atihan yang beredar. Kedua-duanya bermula dengan sekumpulan datus (ketua) dan keluarga mereka melarikan diri dari pulau Melayu Borneo mereka, dari sultan tiran, dan dermaga di tepi Panay. Sebagai pertukaran untuk beberapa kain, lembangan tembaga, dan salakot keemasan yang mereka tunduk, mereka kemudian membeli tanah rendah dari Aetas asli yang mudah tinggal di dalam dataran tinggi. Ia adalah dari sini bahawa kedua-dua cerita berbeza.

Dalam satu versi, dikatakan bahawa untuk meraikan hubungan baru dan perdamaian yang damai antara kedua-dua pihak, perayaan berlangsung dan para pendatang Melayu memandang wajah yang gelap untuk menghormati tuan rumah mereka yang baru. Di pihak lain, dikatakan bahawa setelah mengalami penuaian yang buruk, Aetas terpaksa turun ke dataran untuk mencari bantuan dari peneroka baru. Orang Melayu membantu dengan bahagian makanan mereka, dan, dengan rasa syukur, Aetas menari dan menyanyi untuk mereka. Walaupun menelusuri asal-usul sebenar perayaan telah terbukti agak sukar, ramai yang menyaksikannya berkembang sepanjang tahun.

Apabila Filipina jatuh di bawah penjajahan Sepanyol, gelombang penukaran kepada Katolik telah dilakukan di seluruh pulau-pulaunya. Ini membolehkan agama perlahan mengintegrasikan dirinya ke dalam banyak aspek budaya Filipina, termasuk perayaan. Ati-Atihan kemudian menjadi perayaan untuk menghormati Santo Niño.

Hari ini, sementara serpihan sejarah Ati-Atihan membuat penampilan mereka sepanjang perayaan (seperti perayaan festival yang melukis muka mereka dengan jelaga, memegang massa Katolik, dan kehadiran patung Santo Niño), bahawa ia juga menjadi hari yang tidak berkesudahan merrymaking dan semua jalan keluar pihak tidak dapat dinafikan.

Di Ati-Atihan hari ini, para hadirin akan menemui penari jalanan dalam kostum berwarna-warni yang indah dengan wajah berkulit hitam - sebagai penghormatan kepada penduduk asli pulau itu - berjalan bersama kumpulan kawan atau keluarga lengkap dengan pakaian paling gila, paling rawak. Sesetengah acara mempamerkan tarian yang hebat yang diilhamkan oleh Aetas manakala sesetengahnya diadakan untuk tujuan tunggal "menari ular" atau orang yang memegang satu sama lain, menenun berirama seperti ular. Ia adalah budaya yang indah dan menyeronokkan, dan bandar Kalibo menjadi tuan rumah setiap tahun untuk kedua-dua penduduk tempatan dan pelancong menikmati.

Ati-Atihan yang akan datang akan berlangsung pada 15 Januari hingga 21, setiap hari dipenuhi dengan segala macam urusan yang menarik. Lihat di sini untuk pertunjukan acara tahun depan dan pertimbangkan untuk menari, minum, dan merayakan jalan-jalan Kalibo untuk hari-hari berakhir.

 

Tinggalkan Komen Anda