Bagaimana Adakah Rom Menjadi Dikenal sebagai Kota Abadi?

Selepas ditinggalkan di tebing sungai Tiber, anak kembar Romulus dan Remus diselamatkan dan disedut oleh seekor serigala. Sebagai orang dewasa, mereka memutuskan untuk menemui bandar baru tetapi tidak bersetuju dengan lokasinya. Romulus menyelesaikan hujahnya dengan membunuh saudaranya dan menamakan bandar baru itu sendiri - kisah tentang bagaimana nama Roma mendapat namanya seperti yang terkenal, tetapi bagaimanakah kota itu berakhir dengan nama samaran Eternal City?

Kuasa Romawi Kuno yang tidak henti-henti membawa kepada banyak warganya yang mempercayai bahawa kota itu akan berlangsung selama-lamanya. Selepas mengalahkan musuh-musuh hebat seperti Carthaginians dan Etruscans, dan memanjangkan empayar ke kawasan Eropah dan Afrika yang jauh melampau, tidak sukar untuk melihat mengapa kepercayaan ini begitu lazim diadakan.

Penulis dan penyair Rom bukanlah orang yang tidak dikenali untuk membanggakan mengenai pencapaian cemerlang mereka di bandar dan sejarah yang terkenal. Dalam puisi epiknya The Aeneid, penyair Virgil menulis garis imperium sine halus - empayar tanpa akhir. Ditulis di antara 29 dan 19BC, ia merujuk kepada empayar yang kekal bahawa Aeneas, wira Trojan mitos, telah bernubuat untuk mempunyai tangan dalam membuat (Rom kuno mendakwa Aeneas adalah nenek moyang Romulus).

Walau bagaimanapun, menurut para ulama, adalah penyair Tibullus yang membuat rujukan pertama yang eksplisit Rom sebagai Kota Abadi pada abad ke-1 SM.

' Romulus aeternae nondum formaverat urbis moenia, consorti non habitanda Remo' - Tibullus, from Elegies .

Dalam erti kata lain, 'belum ada Romulus menyusun dinding Eternal City, di mana Remus sebagai co-ruler ditakdirkan untuk tidak hidup'.

Membina frasa Urbs Aeterna, atau Eternal City (yang kemudian melahirkan frasa Roma aeterna ), Tibullus bertanggungjawab untuk memulakan trend di kalangan orang-orang Rom yang memikirkan bandar mereka sebagai puncak masyarakat - jika Rom jatuh begitu pula seluruh dunia.

Ungkapan ikon Tibullus sekarang mendapat daya tarikan semasa pemerintahan Augustus sebagai Virgil dan Ovid, dianggap dua penyair Latin terbesar, mengambilnya dan menggunakannya dalam karya mereka sendiri. Livy, seorang ahli sejarah Rom dan pengarang kisah berjumlah 142 jilid Rom, turut menerima frasa tersebut. Urbs Aeterna menjadi begitu banyak digunakan bahkan menjadikannya beberapa dokumen rasmi Empayar Rom.

Kekaisaran mungkin akhirnya terhenti (kebanyakan ahli sejarah memetik raja Jerman Odoacer yang menggulingkan maharaja Romulus Augustus pada tahun 476CE sebagai masa penentuan) tetapi label itu sudah terjebak.

Dengan filem, kesusasteraan dan budaya popular yang terus merujuk kepada Rom sebagai Kota Abadi, nama samaran itu tidak muncul untuk menunjukkan tanda-tanda memudar sama ada.

 

Tinggalkan Komen Anda