Bagaimana Los Angeles Memiliki Nama Panggilannya 'The City of Angels'

Mengapa Los Angeles sering disebut sebagai 'The City of Angels?' Inilah kisah asal-usul di sebalik nama panggilan malaikat LA.

Asal yang paling mudah dan paling jelas adalah terjemahan langsung dari los angeles, yang bermaksud bahasa Sepanyol 'malaikat'. Tetapi sejarah nama Los Angeles lebih kompleks daripada terjemahan ringkas - dan memainkan peranan penting dalam pembentukan metropolis Pantai Barat ini. Menggali sedikit lebih mendalam ke dalam sejarah bandar adalah langkah pertama dalam menguraikan makna di sebalik namanya yang terkenal sekarang.

The City of Angels dan sejarahnya yang dipertikaikan

Jawatan rasmi Los Angeles seperti yang kita ketahui hari ini bergantung kepada usaha gabungan peneroka dari Sonora, Mexico, imam Franciscan dan penjajah Sepanyol, yang berpindah ke rantau selatan California pada tahun 1700-an. Apa yang mereka dapati adalah landskap yang kaya dengan tanah lembap, rawa dan hutan - dan kumpulan orang asli yang ditubuhkan, termasuk Tongva.

Selama beratus-ratus tahun, orang-orang Tongva ada di kawasan yang kini dikenali sebagai Los Angeles. Kampung prinsip mereka, Yaangva, berkembang di tebing Sungai Los Angeles, menyediakan sumber seperti ikan, tanah yang kaya dengan nutrien dan air tawar sebelum ia mengosongkan ke Lautan Pasifik. Mereka memanggil tanah di antara gunung dan rumah lautan untuk generasi yang tidak terhingga, yang didagangkan dengan kumpulan lain di seluruh barat daya, mencipta seni dan mengamalkan agama. Pada puncaknya, beberapa anggaran menempatkan penduduknya pada 10, 000.

Ketika penjajah dan mubaligh berpindah, orang Tongva menghadapi kesulitan dan penyakit yang sama seperti kumpulan Native American yang lain. Tanah di tebing Sungai Los Angeles, buku-buku sejarah yang diputuskan, tidak lagi dipanggil Yaangva; Sepanyol berpindah di atasnya El Pueblo de la Reina de los Angeles, 'kota Ratu Para Malaikat, ' merujuk kepada tokoh Katolik Perawan Maria yang suci. Penempatan kecil ini terletak di tengah-tengah apa yang sekarang menjadi Union Station di pusat bandar Los Angeles.

Ahli sejarah LA Doyce B Nunis menunjuk pada peta bertarikh 1785 yang menggunakan nama El Pueblo de la Reina de los Angeles. Walau bagaimanapun, tidak semua orang bersetuju dengan kenyataan Nunis. Terdapat beberapa variasi bersaing, termasuk El Pueblo de Nuestra Senora de los Angeles, yang bermaksud 'kota Our Lady of the angels'. Satu lagi merujuk kepada nama asal untuk Sungai Los Angeles, El Pueblo de Nuestra Senora la Reina de los Angeles del Rio Porciuncula, yang bermaksud 'bandar Our Lady the Queen of the Angels of Portiuncula River.'

Ada yang berpendapat bahawa nama bersejarah hanyalah Ciudad de los Angeles, atau 'kota malaikat'. Nama pendek ini lebih mudah untuk dikatakan dan, diakui, mempunyai lebih banyak cincin. Walau apa pun, nama bersejarah ini adalah yang paling dekat dengan apa yang dipanggil bandar moden.

Syurga yang dijanjikan

City of Angels pasti cuba untuk hidup dengan namanya juga. Melalui abad ke-20, pendatang-pendatang telah tertarik dengan syurga yang dijanjikan: pokok jeruk yang tidak berkesudahan, iklim yang sederhana dan wang yang akan dibuat, seperti yang diterangkan oleh kempen penggalak promosi yang agresif. Keluarga diberitahu untuk meninggalkan bandar yang sejuk dan semakin padat di timur dan barat laut jauh di belakang - Kota Malaikat digambarkan sebagai syurga di Bumi. Kempen pemasaran bercita-cita tinggi ini berjaya, memikat ribuan bandar yang berkembang.

Walaupun ia bukanlah utopia yang pernah diyakini - Neil Simon pernah menyebut Los Angeles sebagai "seperti syurga dengan lobotomi" - City of Angels mengilhamkan, berkongsi namanya dengan filem, album, lagu dan episod televisyen . Dalam filem City of Angels 1998 yang dibintangi oleh Nicolas Cage dan Meg Ryan, Los Angeles moden digambarkan sebagai kota malaikat literal, sebagai makhluk seraphic melindungi dan berinteraksi dengan manusia manusia.

Kempen penggalakkan abad ke-19 dan ke-20 memberikan Los Angeles julukan yang tak terhitung jumlahnya, mulai dari 'Land of Eternal Spring' hingga 'The Wonder City of the States' dan rumah 'Sunkist of the Glory of Glory.' Walaupun demikian, 'Kota Malaikat' boleh dikatakan moniker tertua, dan terbaik mewakili sejarah multidimensi bandar yang berakar umbi dalam imigrasi, penjajahan, pengembangan dan mitologi. Dan walaupun bandar itu mungkin tidak benar-benar malaikat, nama itu tidak pergi ke mana-mana sahaja.

 

Tinggalkan Komen Anda