Jemaah-jemaah Paling Cantik Di Amsterdam

Selama berabad-abad, banyak bangunan agama telah dibina di Amsterdam, termasuk sejumlah gereja-gereja yang penting dan menakjubkan yang masih berdiri hari ini. Beberapa gereja yang luar biasa ini berada di antara bangunan tertua yang masih hidup di bandaraya, sementara yang lain diselesaikan sebagai tindak balas kepada Reformasi pada abad ke-17.

Oude Kerk

Bangunan, Gereja, Landmark Bersejarah, Katedral

Sebagai bangunan tertua di Amsterdam, tidak hairanlah bahawa Oude Kerk mempunyai sejarah yang menarik. Gereja itu telah disucikan di 1306 oleh uskup Utrecht dan pada asalnya digunakan untuk perkhidmatan Katolik. Semasa Reformasi, Protestan Belanda menggeledah Oude Kerk, melepaskan sebarang ikonografi yang menggambarkan Tuhan atau orang-orang kudusnya untuk mengubahnya menjadi gereja Calvinis. Walaupun ia telah menyaksikan lebih banyak daripada persoalan yang adil dari masalah selama ini, gereja telah kekal lebih atau kurang utuh sejak abad ke-17 dan masih mempunyai banyak elemen lama, termasuk bumbung kayu berkubah yang bermula pada Abad Pertengahan .

Nieuwe Kerk

Gereja, Bangunan

Pada awal abad ke-15, uskup Utrecht memberikan izin perbandaran Amsterdam untuk membina sebuah gereja baru di Dam Square, yang mereka selesai pada tahun 1509 dan menamakan de Nieuwe Kerk (Gereja Baru) untuk membezakannya dari yang lebih tua, Oude Kerk. Malangnya, bangunan ini rosak parah pada tahun 1654 ketika api menggunakan sebahagian besar pusat Amsterdam. Nieuwe Kerk telah dibina semula beberapa tahun kemudian dan direka bentuk untuk menyerupai seni bina gothic Selatan. Kedekatannya dengan Istana DiRaja menjadikannya calon sempurna untuk upacara megah dan gereja masih digunakan untuk penobatan. Selain dari upacara keagamaan, pada masa kini, gereja juga menganjurkan pameran, termasuk pameran tahunan World Press Photo.

On 'Lieve Heer op Solder

Muzium Sejarah, Gereja

Selepas Reformasi pada abad ke-17, kerajaan Protestan Belanda yang baru ditukar secara rasmi mengharamkan Katolik, memaksa orang percaya untuk mengamalkan iman mereka secara rahsia. Ini menyebabkan pembinaan gereja-gereja katolik rahsia di sekitar Amsterdam, termasuk sebuah kapel di de Wallen, yang dikenali sebagai Ons 'Lieve Heer op Solder, yang tersembunyi di tingkat atas rumah terusan. Tempat perlindungan yang sempit, rahsia itu terselamat dalam tempoh bergolak ini dan pada akhir abad ke-19, ia diubah menjadi sebuah muzium yang indah yang kelihatannya benar-benar beku pada waktunya.

Gereja Reformed Bahasa Inggeris

Gereja, Landmark Senibina

Ketika kerajaan Belanda mengadopsi Calvinisme pada tahun 1578, perbandaran Amsterdam merampas kapel kecil ini, yang kini dikenal sebagai Gereja Reformed Inggris, dari sebuah biara Katolik yang tinggal di dalam sebuah komune di belakang Spui, yang disebut Begijnhof. Pada tahun 1607, gereja telah diberikan kepada Protestan berbahasa Inggeris sebagai tempat ibadat. Sejak itu, ritual mingguannya terus hampir tanpa henti dan hari ini, jemaat terus melayani jemaah berbahasa Inggeris Amsterdam. Ratu Elizabeth II melawat gereja pada tahun 2007 untuk menghormati ulang tahun ke 400nya.

Gereja Moses dan Aaron

Gereja

Gereja besar Roman Katolik ini tumbuh dari sebuah gereja rahasia lama yang tersembunyi di dalam rumah bandar di pinggir bandar Yahudi di Amsterdam, yang diasaskan supaya para umat asalnya dapat menyembah secara rahsia semasa larangan agama Katolik. Ketika jumlah mereka bertambah, gereja berkembang menjadi bangunan lain. Spinoza dikatakan telah tumbuh di salah satu rumah sebelum dibeli oleh jemaah yang dipersoalkan dan apabila larangan ke atas Katolik diangkat pada pertengahan abad ke-19, gereja rahasia itu dirobohkan dan digantikan dengan tempat ibadat awam kontemporari.

Gereja St. Peter dan St. Paul (The Parrot)

Gereja

Gereja sempit ini terletak di dalam Kalverstraat yang ramai di Amsterdam dan pada asalnya melayani masyarakat Katolik yang ditindas di bandar ini. Kerana penguasaan Calvinisme, jemaat Katolik asli gereja membinanya tanpa suar estetika yang dikaitkan dengan iman untuk menyembunyikan kehadirannya. Reka bentuk yang sederhana ini berjaya menipu pihak berkuasa dan membolehkan umatnya untuk mempraktikkan keyakinan mereka terhadap kedamaian yang relatif. Pintu masuknya ditandai dengan dua patung: patung besar-besaran St. Joseph dan burung nuri besar bertengger di atas pendirian.

Westerkerk

Gereja

Westerkerk terletak di sebelah barat jalur kanal ikonik Amsterdam abad ke-17 dan dibina pada masa yang sama dengan saluran air ini. Seperti Zuiderkerk, ia dibina khusus untuk perkhidmatan Calvinis dan diiktiraf di kalangan banyak contoh senibina Renaissance Belanda yang terletak di Amsterdam. Menara yang menjulang tinggi itu mencapai 86 meter dan mengandungi 51 loceng raksasa yang boleh didengar bermain di seluruh Jordaan. Gereja ini adalah tempat ibadat yang paling penting, dan boleh dikatakan sebagai tempat ibadat Calvinis di Amsterdam dan berfungsi sebagai tempat berehat terakhir bagi kebanyakan penduduk bersejarah, yang terkenal di dunia, termasuk Rembrandt van Rijn.

Zuiderkerk

Galeri Seni, Gereja, Bangunan, Katedral

Selepas majoriti penduduk bandar itu berubah menjadi Calvinisme semasa Reformasi, perbandaran Amsterdam memutuskan untuk membina sebuah gereja Protestan yang baru di luar Nieuwmarkt. Gereja itu selesai pada tahun 1611 dan menamakan Zuiderkerk (Gereja Selatan). Tidak seperti Oude Kerk, bangunan baru ini direka khusus untuk menampung Protestantisme, yang bermaksud bahawa pedalamannya agak kosong untuk memenuhi kepekaan sederhana iman. Walau bagaimanapun, Zuiderkerk amat indah dan dilampirkan ke menara loceng yang besar yang memainkan melodi ceria sepanjang hari.

Tempah dengan pasangan kami dan kami akan mendapat komisen kecil. Cadangan ini telah dikemaskinikan pada 28 Jun 2018 untuk memastikan pelan perjalanan anda segar.
 

Tinggalkan Komen Anda