Pahiyas: Pesta Harvest Paling Cerah di Filipina

Dengan semangat dan kreativiti yang menyenangi rakyat Filipina, terdapat beberapa pesta bandar besar dan perayaan yang meriah di seluruh Filipina. Di antara pelbagai perayaan di negara ini, wilayah Quezon bangga dengan perayaan tahunannya yang berwarna-warni yang dinamakan Festival Pahiyas.

Sejarah Ringkas Festival Pahiyas

Setiap 15 Mei, penduduk bandar Lucban, Quezon, membina rumah mereka dengan buah-buahan, sayur-sayuran dan kiping yang berwarna-warni (wafer berbentuk daun yang diperbuat daripada beras dan dicelup dengan pewarna makanan) dalam perayaan Festival Pahiyas. Perkataan 'pahiyas' berasal dari perkataan 'payas', yang bermaksud hiasan atau untuk menghiasi. Alasan di sebalik amalan tersebut bermula pada abad ke-15, ketika para petani menggunakan hasil panen mereka di kaki Gunung Banahaw. Lama kelamaan, mereka membawa hasil ladang mereka di gereja untuk menghormati santo pelindung bandar - St. Isidore the Laborer, yang merupakan pelindung petani, buruh dan petani.

Pada masa itu, para petani akan membawa hasil mereka ke gereja di bandar dan imam paroki akan memberkati mereka sebagai cara untuk mengucap syukur kepada Tuhan untuk menuai mereka yang berlimpah. Tetapi seiring berjalannya waktu, gereja tidak dapat lagi menampung segala hasil panen. Ia kemudian dipersetujui untuk penuaian yang akan dipamerkan di rumah petani. Oleh itu, imam paroki akan mengelilingi masyarakat untuk memberkati hasil panen mereka.

Pesta Pahiyas Kini

Penduduk tempatan percaya bahawa menjaga tradisi hidup adalah penting kerana ia membawa mereka dari kekurangan dan kemalangan di bandar mereka. Pada bulan Mei 1963, apa yang pada asalnya merupakan festival pagan berubah menjadi festival yang berwarna-warni yang diketahui oleh orang-orang Filipina pada hari ini. Selain mengadakan pertandingan yang memilih rumah dengan reka bentuk yang paling kreatif, perayaan ini juga termasuk pertunjukan kebudayaan, pelbagai pertandingan, perarakan dan pameran yang akan meningkatkan pelancong bandar Lucban. Ia adalah idea Art Club of Lucban's Founder dan Presiden Fernando Cadeliña Nañawa.

Daripada menanam hasil tanaman di depan pintu masuk, muka depan setiap rumah yang turut serta juga meletakkan produk komersial seperti topi, abaniko atau peminat tangan, tikar, beg, Lucban longganisa yang terkenal (sosis gaya Filipina) dan tentu saja, kiping itu.

Puncak Festival Pahiyas datang selepas perarakan bandar di mana tradisi 'Kalas' berakar. Istilah ini bermaksud merompak penuaian dan hiasan dari rumah sebagai simbol kegembiraan dan keseronokan. Sesungguhnya, Festival Pahiyas telah menjadi salah satu perayaan yang paling dicari di seluruh Filipina, memancing penduduk tempatan dari bandar-bandar berdekatan dan juga pelancong dari negara lain.

 

Tinggalkan Komen Anda