Sejarah Ringkas Shibuya Crossing Tokyo

Stesen Shibuya di Tokyo mengendalikan purata lebih daripada 2.4 juta penumpang setiap hari. Ini menjadikan Shibuya Crossing sebuah perebutan pejalan kaki di mulut Stesen Hachikō Exit Shibuya, dan salah satu jalan raya tersibuk di dunia. Kira-kira 2, 500 orang disangka menyeberang pada satu masa. Ia adalah ikon tenaga dan tenaga yang terkenal di Tokyo dan salah satu tarikan paling ikonik di bandar ini.

Apakah tarikan Shibuya Station?

Dengan begitu banyak kereta bawah tanah dan laluan bas yang dihentikan oleh Shibuya, daya tarikan logistik bagi Tokyoite rata-rata adalah jelas. Selepas malam menari, minum, karaoke atau makan, kawan-kawan dari seluruh bandar dapat dengan mudah menangkap rumah kereta api yang terakhir atau menunggu stesen dibuka semula pada waktu pagi.

Shibuya adalah rumah kepada banyak bar, kelab dan restoran, tetapi ia mempunyai reputasi untuk menjadi milik pemuda yang bergaya di bandar ini. Rantai popular seperti Forever 21 dan Uniqlo mempunyai cawangan besar di sini, serta ikon Shibuya 109 dan 109 Lelaki yang ikonik - tidak kira beberapa kedai serbaneka yang tersebar hanya beberapa langkah dari stesen. Shibuya juga dikenali sebagai pilihan yang popular bagi mereka yang berusia di bawah 20 tahun - mereka yang masih belum dapat masuk ke kelab bergaya di Roppongi atau bar di Shinjuku.

Sejarah Shibuya Crossing

Asal-usul Shibuya Station bermula lebih dari 100 tahun yang lalu, ketika operasi bermula pada tahun 1885. Pada masa itu, ia berfungsi sebagai penghentian di Shinagawa Line, yang sejak saat ini telah berkembang dan sekarang dikenal dengan JR Yamanote Line. Hari ini, Stesen Shibuya melayani lebih daripada lapan baris yang berbeza dan dikendalikan bersama oleh syarikat-syarikat kereta bawah tanah JR East, Keio, Tokyu dan Tokyo Metro. Tokyu Corporation, salah satu pengendali utama Stesen Shibuya, sedang merancang bangunan komersil 47 tingkat yang akan siap pada 2019. Struktur baru ini akan menjadi yang tertinggi di Shibuya - satu lagi alasan untuk melawat Shibuya Crossing, jalan pejalan kaki tersibuk Tokyo.

Legenda Hachikō

Keluar dari 8 Stesen Shibuya dikenali sebagai Exit Hachikō, yang dipanggil kerana patung gangsa anjing terkenal di luar plaza. Hachikō adalah anjing yang hidup pada tahun 1920-an, dan setiap hari anjing itu akan kembali ke Stesen Shibuya untuk menunggu pemiliknya, profesor Ueno, pulang dari kerja. Hachikō menjadi penglihatan yang biasa, dan kedua-duanya meneruskan dengan cara ini selama hampir setahun sehingga satu hari ketika profesor itu tidak kembali. Beliau telah mengalami pendarahan otak di tempat kerja dan meninggal dunia secara tiba-tiba tanpa mengucapkan selamat tinggal.

Hebatnya, untuk sembilan tahun akan datang, Hachikō dapat ditemui menunggu pemiliknya di tempat yang sama, pada waktu yang sama setiap hari. Apabila kisahnya dilaporkan oleh salah seorang bekas pelajar profesor, Hachikō turun dalam sejarah. Patung itu didirikan pada tahun 1934, tetapi Hachikō meninggal akibat kanser setahun kemudian, pada usia 11 tahun.

Hotspot Hollywood

Shibuya Crossing telah menjadi simbolik Tokyo. Papan iklan neon menjerit iklan di khalayak ramai, jumlah lalu lintas kaki dan saiz bebas untuk mewakili sisi ultra-moden di bandar yang orang luar lebih akrab. Ini menjadikannya latar belakang yang sempurna untuk filem-filem Hollywood seperti Lost in Translation (2003) dan The Fast and The Furious: Tokyo Drift (2006).

 

Tinggalkan Komen Anda