Kisah Lapu-Lapu: Hero Filipina Legenda

Lapu-Lapu disambut secara meluas sebagai wira Filipina yang pertama, dengan mengalahkan Portugis conquistador Ferdinand Magellan dan tenteranya dalam usaha mereka untuk menjajah Pulau Mactan. Sebagai penghormatan atas kemenangannya, monumen Lapu-Lapu berdiri di pulau Mactan hari ini, melambangkan tentangan pertama negara yang berjaya dalam penjajahan Spanyol.

Selain daripada berjaya menentang penceroboh asing, sedikit yang diketahui tentang lelaki dan legenda itu ialah Lapu-Lapu. Memetik kajian ilmiah dan sejarah, Budaya Trip bertujuan untuk melukis gambar wira Filipina ini dan peristiwa yang membentuk masa depan negara.

Lapu-Lapu: Ketua dan pahlawan Mactan

Perjalanan Budaya bertanya penduduk tempatan di Filipina tentang apa yang mereka fikirkan tentang Lapu-Lapu, dan mereka menjawab seperti: " Pemimpin Brave Mactan, " "Pinuno yang mungkin paninindigan" (pemimpin yang berdiri untuk rakyatnya) dan "Pemimpin yang berjuang untuk rakyatnya . " Reputasinya mendahului dia, menenun sejarah dan mitos ke dalam kain budaya Filipina moden.

Walaupun tarikh sebenar ketibaannya tidak diketahui, kebanyakan akaun sejarah menyatakan Lapu-Lapu mencapai pantai Sugbo (kini disebut Cebu) dari pulau Borneo yang berdekatan. Pada masa ini, Rajah Humabon memerintah di Sugbo dan diiktiraf oleh penduduk pribumi sebagai raja pulau itu. Lapu-Lapu meminta Humabon untuk tempat tinggal di Nusantara; Sebagai tindak balas, raja menawarkan kepadanya wilayah Mandawili (yang dikenal saat ini sebagai Mandaue), termasuk daerah Opong. Dia tidak lama kemudian menjadi ketua rakyat rantau ini - dirujuk sebagai Datu Lapu-Lapu dari pulau Mactan.

Penduduk tempatan memegang Bornean asli dengan tinggi sebagai salah satu dari mereka sendiri. Dia mengalahkan tentera dan perompak di Borneo, membantu memperkaya pelabuhan perdagangan Sugbo dan bangun untuk bangsanya. Perkara seolah-olah berjalan lancar. Walau bagaimanapun, hubungan baik Lapu-Lapu dengan Rajah Humabon 'merosot' ketika dia menyerbu kapal dagang di kawasan Opong, mengubah arah acara yang akan datang.

Lapu-Lapu vs Ferdinand Magellan di Pertempuran Mactan

Lapu-Lapu juga dikenali dengan nama Cilapulapu, Si Lapulapu, Salip Pulaka, Cali Pulaco, dan LapuLapu Dimantag. Dan sementara sejarawan tidak dapat bersetuju dengan nama sebenar, lelaki itu selalu terukir dalam sejarah untuk pertempurannya melawan penjelajah Portugis dan konqueror Ferdinand Magellan.

Pada tahun 1521, Ferdinand Magellan secara tidak sengaja terjebak di Pulau Homonhon (dikenali sebagai Samar) ketika sedang dalam perjalanan ke Kepulauan Spice Indonesia. Di sana, beliau dapat menegakkan kesetiaan dengan penguasa tempatan, khususnya Rajah Humabon dari Cebu. Ia adalah Magellan yang meyakinkan Rajah Humabon dan istrinya untuk dibaptiskan menjadi Katolik dan kemudian menawarkan kepada mereka Santo Nino. Ini dikatakan sebagai detik dalam sejarah apabila agama Kristian diperkenalkan ke Filipina.

Menyedari perhotelan Humabon yang mesra terhadap mereka, Magellan kemudian cuba memperkenalkan Katolik kepada pulau-pulau berdekatan seperti Mactan. Terdapat dua pemimpin ketua - Zula dan Lapu-Lapu. Semasa bekas penghibur Sepanyol itu menyerahkan diri ke Spanyol, Lapu-Lapu sangat menentang cadangan Magellan dan perintah Humabon. Oleh itu, mencetuskan Pertempuran Mactan. Menurut Chronicles of Aginid (kisah lisan dari Rajah Tupas dari Cebu), ia adalah Humabon sendiri yang memprovokasi orang Sepanyol untuk berperang melawan Lapu-Lapu dan tenteranya.

Sarjana Itali Antonio Pigafetta mengembara bersama Magellan semasa pelayarannya, menyimpan jurnal untuk merakam peristiwa dan mengumpul data mengenai penduduk tempatan. Menurut akaunnya, semasa Pertempuran Mactan Magellan dan 50 anggota pasukannya menentang Lapu-Lapu dan 1, 500 pahlawannya. Kerana Magellan ingin memamerkan perisai Eropah tenteranya, ia meminta para pahlawan Humabon (hadiah kepada penjelajah) untuk tinggal di kapal. Pigafetta menulis bahawa Lapu-Lapu dan tenteranya mensasarkan tombak buluh api mereka dan anak panah beracun di kaki musuh mereka - membunuh Magellan. Orang-orang yang selamat datang bergegas ke kapal dan melarikan diri.

Profesor sejarah Filipina Xiao Chua memberitahu ABS-CBN dalam satu wawancara bahawa Lapu-Lapu hanya berkhidmat sebagai ketua pasukan. Walau bagaimanapun, bertentangan dengan kepercayaan popular, tidak ada bukti untuk menyokong Lapu-Lapu membunuh Magellan dengan tangannya sendiri. Selepas Pertempuran Mactan, beberapa akaun mendedahkan bahawa Lapu-Lapu dan Humabon dapat memulihkan hubungan persahabatan mereka. Sejarah lisan menyatakan bahawa Datu Mactan memutuskan untuk kembali ke Borneo di mana dia tinggal di sepanjang hari dengan anak-anak dan isteri-isterinya.

Lapu-Lapu: Legacy dan kisah yang tidak ternilai

Untuk menghormati kemenangan Lapu-Lapu, patung kuningan 20 meter telah didirikan di pulau Mactan, dan bandar Opon di Cebu dinamakan semula sebagai Bandar Lapu-Lapu. Kerajaan Kota Cebu setiap tahun memegang satu peristiwa pada 27 April yang dipanggil Kadaugan sa Mactan (kemenangan bagi semua kemenangan) untuk memperingati kemenangan di Pertempuran Mactan - mengulangi pertempuran antara tentera Magellan dan suku Lapu-Lapu.

Walaupun cerita Lapu-Lapu terkenal di kalangan orang-orang Filipina, masih terdapat ketidakpastian tentang identiti dan apa yang sebenarnya berlaku semasa Pertempuran Mactan. Sebagai contoh, tiada siapa yang benar-benar tahu apa yang kelihatannya. Mengenai Pigafetta, sejarawan Cebuano, Emelio Pascual mendedahkan dalam dokumentari bahawa cendekiawan Itali itu tidak pernah meninggalkan kapal untuk menyaksikan pertempuran terkenal dan mengingati peristiwa-peristiwa yang berlaku.

Walaupun butir-butir yang jelas mengenai sejarah tidak jelas, Lapu-Lapu berdiri hingga kini sebagai lambang kemerdekaan di Filipina. Walaupun selepas berabad-abad keganasan dan penjajahan yang diikuti, penduduk tempatan dengan bangga menghormati lelaki yang menyatukan mereka dalam perjuangan untuk mengawal nasib mereka sendiri.

 

Tinggalkan Komen Anda