Sepuluh Artis Kanada yang Harus Anda Ketahui

Walaupun diketahui terutamanya untuk hutan belantara yang luas, Kanada juga menjadi rumah bagi adegan kebudayaan yang dinamis. Senarai sepuluh seniman Kanada yang hebat ini menyoroti dua jenis bakat kreatif: mereka yang mempunyai sejarah dan tradisi Kanada telah menjadi pengaruh utama dalam pembangunan kerja mereka, dan mereka yang telah mengambil pendekatan yang lebih global. Dalam kedua-dua kes, para seniman yang dipilih menunjukkan kekuatan yang konsisten dari output seni negara.

Emily Carr (1871-1945)

Emily Carr dilahirkan di Vancouver, Kanada dan menghabiskan kerjayanya menulis dan melukis pada tema yang berkaitan dengan penduduk pribumi di Northwest Pacific. Carr mengembara ke Ucluelet pada tahun 1898, pada pertama kali perjalanan inspirasi seninya, untuk mencipta karya di kalangan orang Nuu-chah-nulth. Pada tahun 1910, artis itu pergi ke Eropah untuk mendidik dirinya pada trend artistik yang dominan pada masa itu dan, apabila kembali, dia menjadi salah satu artis perintis gaya lukisan modernis dan post-impresionis di Kanada. Kepentingan artis berkembang seperti masa berlalu, dan landskap, bukannya orang asli, menguasai kanvasnya nanti.

Shary Boyle (b. 1972)

Sebagai wakil pavilion Kanada untuk Venice Biennale ke-55, Shary Boyle telah mengambil tempatnya di barisan hadapan seni kontemporari antarabangsa. Seorang siswazah dari Kolej Seni dan Reka Bentuk Ontario, Boyle menyeberangi pelbagai media, termasuk patung, lukisan, lukisan, pemasangan dan prestasi, dalam penyelidikan tentang seksualiti, ketidakadilan kelas dan jantina, dan pengalaman manusia alternatif melalui penciptaan sangat peribadi, sering folkloric, dunia. Muzik sering memainkan peranan dalam pemasangannya, kerana artis mengenali bahawa, apabila dilakukan dengan betul, kombinasi visual dan akustik dapat meningkatkan pengalaman seseorang berdua. Boyle juga terkenal dengan patung-patung seramiknya yang kerap, kadang-kadang merangsang, menggabungkan manusia dan binatang dalam tema sejagat.

Agnes Martin (1912-2004)

Agnes Martin dibesarkan di Vancouver, tetapi berpindah ke Amerika Syarikat pada tahun 1931. Meskipun Martin dianggap sebagai pelukis minimalis, ia diketahui telah melihat karya beliau sebagai Ekspresi Abstrak. Semasa belajar di Columbia University di New York, artis itu diperkenalkan kepada Buddhisme Zen, dan menjadi tertarik oleh pemikiran Asia sebagai satu set prinsip panduan. Martin menghormati pelukis Amerika abad pertengahan Mark Rothko untuk kejayaannya dalam menanggalkan seni ke 'sifar', sehingga kebenaran tulen dapat diturunkan menerusi lukisannya. Diilhamkan oleh estetis reduksionis ini, Martin memutuskan untuk meremehkan kerja sendiri, mengubahnya menjadi representasi dunia yang memihak kepada ungkapan kesempurnaan tulen dan realiti transenden. Lukisannya dicirikan oleh grid halus dan bidang warna lembut.

Bill Reid (1920-1998)

Bill Reid membuat tanda besar mengenai identiti budaya Kanada, bahawa karya seninya digambarkan pada nota bank $ 20 dalam siri Journey Kanada, yang dicetak antara tahun 2004 dan 2012. Anak seorang bapa Scotland-Jerman dan seorang ibu dari Kaadaas gaah Kiiguwaay, Klan Raven / Klan T'anuu, lebih dikenali sebagai Haida, Reid menjadi terpesona dengan seni rakyat Haida. Walaupun dia juga pembuat perhiasan yang berjaya, karya-karya yang paling terkenal ialah tiga arca gangsa berskala besar. Dua daripada karya ini mempunyai kanu yang hampir melimpah dengan angka manusia dan haiwan, sangat bergaya dengan cara yang biasa dikenali.

Janet Cardiff (tahun 1957)

Walaupun Janet Cardiff tinggal dan bekerja di Berlin, bersama dengan pasangannya (baik dalam seni dan kehidupan) George Bures Miller, dia dilahirkan di Brussels Ontario. Cardiff paling terkenal dengan 'berjalan-jalan audio' nya, lawatan interaktif di mana pelawat membawa kepada satu siri lokasi dengan panduan audio yang dibuat oleh artis. Semasa berjalan kaki, para seniman memfasilitasi pengalaman yang menyusun cerita naratif fiksyen dengan pengakuan tentang persekitaran fizikal sebenar seseorang. Hasil kerja yang dihasilkan menampakkan penonton dalam dunia alternatif, sambil meninggalkannya dengan teguh berakar di persekitaran mereka.

Jeff Wall (b. 1946)

Jeff Wall terkenal dengan skala besar, latar belakang, imej telus yang dia hasilkan sekitar 1977, tujuh tahun selepas dia menamatkan pengajian dengan MAnya dari University of British Columbia. Dengan latar belakang dalam seni konseptual, banyak gambarnya, yang biasanya dipentaskan, merujuk kepada sejarah seni dan sering kali meninjau isu representasi falsafah. Di samping rujukan kepada Édouard Manet dan Diego Velázquez, Wall juga mengimbas kembali karya penulis terkenal abad kedua puluh seperti Franz Kafka dan Ralph Ellison dalam karya-karyanya.

David Altmejd (1974)

Dilahirkan di Montreal, artis David Altmejd membina ukirannya dengan menggunakan bahan seperti kayu, buih, plaster dan burlap, yang menimbulkan persembahan antropomorfik. Patung-patung ini, yang biasanya berdiri beberapa meter tinggi, memperlihatkan tumpang tindih angka atau unsur-unsur yang tidak terkawal. Dalam kerja-kerja The Healers, misalnya, serpihan bahagian-bahagian tubuh muncul dari tempat-tempat yang tidak biasa, sebagai satu-satu penambahan tangan tangan merobek rongga dalam dada sendiri. Tokoh-tokoh ini mencium dan terlibat dalam aktiviti seksual lisan, dalam kemarahan keseronokan orkestra dan penderitaan.

Shayne Dark (b. 1952)

Shayne Dark memulakan kariernya sebagai seorang artis pada tahun 1980-an, dan sejak itu mencipta reputasi nasional dan antarabangsa untuk dirinya sendiri. Patung-patungnya mengingati bentuk organik persekitaran semulajadi, tetapi kerap dicat dengan warna-warna yang kaya yang menampakkan kualitas fabrikasi mereka. Patung-patung gelap ditempatkan di dalam galeri dan di dalam keadaan awam dan liar, menimbulkan ketegangan antara dunia alam dan budaya. Di luar ini, mereka bertujuan menghasilkan reaksi rohani dan tubuh dari penonton.

Rebecca Belmore (tahun 1960)

Rebecca Belmore mewakili Kanada pada tahun 2005 Biennale Venice, di mana dia adalah wanita orang asli pertama yang menunjukkan di dalam paviliun. Artis Anishinaabe-Kanada mencipta pemasangan, persembahan, video dan arca yang melibatkan sejarah dan perjuangan orang asli Kanada. Karya-karyanya, sekaligus elegan dan sangat berpengaruh, sering dikaitkan dengan lokasi tertentu dan terbongkar sebagai ungkapan ritualistik yang terikat pada tubuh, tanah, bahasa, keganasan dan penjajahan. Oleh itu, amalannya mempunyai hubungan yang kuat dengan identiti Kanada beliau.

Jean-Paul Riopelle (1923-2002)

Jean-Paul Riopelle dilahirkan di Montreal pada tahun 1923, dan mula belajar lukisan sebagai seorang anak muda. Semasa pendidikannya di école du Meuble pada tahun 1945, beliau menjadi ahli pergerakan Les Automatistes, sekumpulan artis Montreal yang bertikai yang berminat dengan prinsip-prinsip surrealisme dan tumpuannya terhadap automatisme. Riopelle berpindah ke Paris pada tahun 1947 dan menjadi, untuk tempoh yang singkat, dikaitkan dengan Surrealists di sana - dia adalah satu-satunya Kanada yang mempamerkannya. Tidak lama selepas gaya lukisan artis berubah dari Surrealisme ke Abstraksi, dan ini adalah lukisan yang dia paling terkenal. Kanvas ini menunjukkan impasto tebal dan tekstur yang dibuat dengan menggunakan pisau palet, spatula atau tuala. Dia juga dikenali telah melemparkan cat di kanvasnya, mewujudkan garis panjang pigmen.

 

Tinggalkan Komen Anda