Falsafah Yunani ini Meninggal Laughing di Jenaka Sendiri

Kematian daripada ketawa? Adakah itu sesuatu? Rupa-rupanya, ya. Ia adalah satu bentuk kematian yang jarang berlaku, yang menyebabkan penangkapan jantung, asfyxiation atau kehilangan kesedaran, yang dicetuskan oleh celah-celah yang serius. Cara mati yang aneh ini sebenarnya telah dilaporkan sejak zaman purba, dengan satu kes tertentu yang terjadi dengan Chrysippus, seorang ahli falsafah stoik yang meninggal dunia pada usia 73 semasa Olimpik ke-143.

Menurut sumber perubatan, ketawa yang tidak seimbang dapat menyebabkan beberapa patologi yang menyebabkan kematian. Ketawa boleh mencetuskan nekrosis (kematian tisu) di rantau otak, lebih tepat lagi dengan pons dan medulla yang boleh mengakibatkan kematian. Tambahan pula, atonia (apabila otot kehilangan kekuatannya) dan kehilangan kesedaran, juga dikenali sebagai syncope gelastic, atau syncope yang disebabkan oleh ketawa, yang boleh menyebabkan trauma pada cerebellum dan akhirnya menyebabkan kematian.

Walaupun kes-kes ini agak luar biasa, beberapa telah direkodkan sepanjang sejarah, termasuk kematian Chrysippus. Ahli falsafah stoik ini dilahirkan sekitar 279 SM di Soli, berhampiran dengan bandar yang kini dikenali sebagai Mersin, Turki. Dia berpindah ke Athens dan menjadi pelajar Cleanthes, ketua Sekolah Stoic dan dengan cepat menjadi terkenal dengan keberanian intelektualnya dan suka belajar, khususnya dalam bidang etika dan logik. Dia juga berjaya Cleanthes setelah kematiannya sebagai ketua Sekolah Stoik sekitar 230 SM. Selain memiliki keberanian untuk stoicism, Chrysippus telah meninggalkan koleksi lebih dari 700 karya tulis, walaupun tiada yang terselamat, kecuali sebagai teori yang dipetik dalam karya-karya penulis kemudian. Terima kasih kepada keinginannya untuk teliti, dia akan sering mengambil kedua-dua belah hujah. Oleh itu, beliau dianggap sebagai pihak berkuasa yang kuat di sekolah.

Dan sejauh mana kematiannya, terdapat dua akaun yang berbeza yang dicatatkan oleh Diogenes Laertius. Yang pertama mengatakan bahawa Chrysippus merasa pening selepas minum arak yang tidak dikenali pada suatu pesta, yang membunuhnya. Dalam akaun kedua, Laertius menarik balik Olimpik ke-143, yang berlaku pada 208 hingga 204 SM. Pada masa itu, Chrysippus melihat seekor keledai memakan ara dan dilaporkan berteriak: "Sekarang berikan keldai itu wain tulen untuk mencuci ara itu!", Dan kemudian mulai ketawa sangat keras sehingga ia jatuh di tanah sebelum mula menggegarkan tanpa kendali dengan busa keluar dari mulutnya. Ketika orang cuba membantunya, dia nampaknya meninggal dunia tidak lama kemudian.

Walaupun ramai yang benar-benar percaya Chrysippus mati akibat ketawa terlalu keras, Diogenes Laërtius sebenarnya menulis bahawa dia fikir dia sebenarnya telah mati kerana minum arak yang terlalu banyak di pesta itu dan bahawa kematiannya, sebenarnya, disebabkan oleh keracunan alkohol. Tetapi kerana kita tidak mempunyai bukti dan ilmu forensik agak terhad pada masa itu, kita tidak akan benar-benar mengetahui punca sebenar kematian Chrysippus, walaupun dia bukanlah satu-satunya yang dilaporkan mati akibat ketawa.

Malah, seorang pelukis Yunani dari abad ke-5 SM bernama Zeuxis juga dikatakan telah meninggal dunia akibat ketawa selepas dia melukis dewi Aphrodite sebagai seorang wanita tua. Banyak yang menganggap kematiannya sebagai hukuman dari tuhan-tuhan. Lebih baru-baru ini, pada tahun 1979, seorang penggemar Seinfeld berusia 62 tahun pengsan tiga kali dan hampir mati kerana menonton episod yang sangat lucu dalam pameran TV. Jadi mungkin ketawa bukan ubat terbaik selepas semua ...

 

Tinggalkan Komen Anda