Kebenaran Di Sebalik Legenda Lady Godiva

Lady Godiva adalah tokoh penting dalam sejarah Coventry. Cerita berusia 900 tahun pertama kali dicatatkan dalam bahasa Latin oleh dua biarawan di St Albans Abbey. Diasumsikan para bhikkhu ini telah mendengar cerita dari para pelancong yang pergi ke ibu kota. Jadi apa yang membuat kisah ini melangkau bukan hanya ruang, dari Midlands ke London, tetapi masa, menjadi sebahagian daripada budaya selama 900 tahun? Ia adalah masa untuk melihat kebenaran di sebalik legenda Lady Godiva.

Pada abad kesebelas, Lady Godiva dilaporkan menunggang kuda sepenuhnya telanjang melalui jalan-jalan di Coventry pada Hari Pasaran. Mengikut legenda, suaminya, Leofric, menuntut cukai yang menindas dari warga Coventry. Lady Godiva, yang bertujuan membantu rakyat, memohon agar dia berhenti. Leofric dikatakan berkata, "Anda perlu menaiki telanjang melalui Coventry sebelum saya menukar cara saya."

Sebelum memulakan usaha ini untuk membantu Coventry, Godiva memberitahu semua orang untuk tinggal di rumah mereka untuk memelihara kesopanannya. Dia kemudian menunggang di jalan-jalan, rambut panjangnya terbungkus sehingga menutup seluruh tubuhnya, hanya membenarkan kaki dan matanya kelihatan. Walau bagaimanapun, seorang lelaki, yang kini dikenali sebagai Peeping Tom, tidak mematuhi arahannya dan tidak dapat membantu melihat Godiva menunggang Coventry di atas kuda. Apabila berbuat demikian, legenda itu, dia langsung dibutakan.

Lady Godiva adalah tokoh sejarah yang sah, yang dilahirkan pada tahun 990 AD Tidak diketahui ketika dia meninggal dunia, walaupun diasumsikan antara 1066 dan 1086. Godiva sebenarnya dikenal karena murah hati kepada gereja. Walau bagaimanapun, walaupun legitimasi sejarah ini (iaitu kewujudan bandar dan Godiva sendiri), ada keraguan pada perjalanannya melalui Coventry kerana kekurangan rekod mengenainya. Cerita itu hanya muncul kira-kira seratus tahun selepas kematiannya, dan rahib, Roger of Wendover, yang mencatatkan ia dikenali untuk membentangkan kebenaran dalam tulisannya.

Watak Peeping Tom telah ditambahkan ke kisah itu pada abad keenam belas dan kemudian menjadi istilah umum untuk seorang voyeur.

The Lady Godiva Clock Tower di Coventry menggambarkan Lady Godiva pada kudanya dan Peeping Tom. Donald Gibson membantu Perantis City dalam membuat Menara Jam Godiva. Pengukir, Trevor Tenant, mengukir angka dari kayu. Jam itu tidak diterima dengan baik pada mulanya, dengan ramai yang mendapati ia mentah; namun ia terbukti popular di kalangan pelancong dan kanak-kanak. Pada jam itu, pintu kanan jam dibuka, dan Lady Godiva naik telanjang di atas kudanya di hadapan jam sebelum keluar melalui pintu kiri. Sementara itu, tingkap di atas terbuka dan mendedahkan wajah Peeping Tom. Jam telah diukir dengan perincian, termasuk helang hitam di pintu yang mana Godiva. Imej ini pada latar belakang kuning adalah simbol Leofric, Earl of Mercia.

Jam ini malangnya pecah pada tahun 1987 dalam perayaan yang menyusuli kemenangan Piala FA Coventry. Dalam keseronokan, orang naik ke Menara Jam, merosakkan jam.

Tanda peninggalan legenda Lady Godiva melalui jalan-jalan hidup dalam patung - dibina oleh Sir Williain Reid Dick pada tahun 1949 - di pusat bandar. Ia dibina sebagai penggalak semangat, simbol penjanaan semula Coventry, selepas pengeboman perang.

Legenda ini juga hidup dalam nama festival muzik tahunan tempatan, Coventry Godiva Festival, yang meraikan ulang tahunnya yang kedua puluh tahun ini. Menurut legenda, kisah Lady Godiva diberitahu oleh para bhikkhu dalam prosesi melalui jalan-jalan. The first Godiva Procession yang direkodkan, yang asalnya bernama The Great Fair, pada tahun 1678.

Lady Godiva telah menjadi lukisan banyak lukisan. John Collier pada tahun 1897 melukis telanjang tetapi diliputi oleh rambut panjangnya pada kuda putih yang diliputi kain merah. Bagaimanapun, gambaran Edmund Blair Leighton dalam lukisannya pada tahun 1892 sangat berbeza, dia benar-benar diliputi dalam pakaian putih, menunjukkan kemurnian. Penggambaran Leighton mencerminkan hasratnya untuk mengekalkan kesopanannya dengan meminta bandar supaya tidak melihat tingkap mereka.

Legenda Godiva juga telah tersebar jauh di luar Coventry atas nama Godiva Chocolatier, sebuah syarikat yang diasaskan di Brussels dengan kini lebih dari 450 kedai di seluruh dunia. Ia juga mengilhami garisan dalam salah satu lagu yang paling popular pada tahun 1970-an, 'Do not Stop Me Now': 'Saya adalah kereta perlumbaan, seperti Lady Godiva'. Lagu itu mencapai status platinum di Amerika Syarikat dan UK

Artikel ini ditulis berserta dengan The Boar, sebuah penerbitan pelajar yang berpusat di University of Warwick.

 

Tinggalkan Komen Anda