Kisah Yang Tidak Dicuri Di Sebalik Bagaimana Mexico Memiliki Namanya

Negara Mexico tidak selalu dipanggil seperti itu. Negara, tanah, rantau ini, dipanggil banyak perkara oleh banyak kumpulan penduduk yang berlainan, termasuk orang asli Lembah Mexico, orang Aztec, yang tiba di sekitar 1200 AD, dan penjajah Spanyol yang datang ke Mexico di tahun 1500an. Jadi bagaimana Mexico dipanggil Mexico?

Orang-orang pra-Hispanik di Lembah Mexico merujuk kepada apa yang kita panggil Mexico sebagai Anahuac. Perkataan ini bermaksud "tanah dikelilingi oleh air, " tetapi ia juga digunakan untuk merujuk kepada seluruh alam semesta dalam bahasa Nahuatl asli bahasa Maya. Ini seolah-olah logik kerana pemukiman manusia di Lembah Mexico (yang tidak benar-benar lembah sama sekali, tetapi dataran tinggi yang dikelilingi oleh gunung berapi) bersama dan di antara sistem tasik lima tasik, yang terbesar dikenali sebagai Texcoco. Empayar yang akan dibina oleh Aztecs betul-betul di tengah-tengah tasik, sejenis pulau, yang dihubungkan dengan jambatan tanah ke pantai dan pulau-pulau lain, beberapa alam, beberapa buatan manusia.

Kebanyakan ahli sejarah percaya bahawa kata "Mexico" berasal dari Nahuatl untuk "tempat Mexica, " yang merupakan orang-orang nomad yang mencari jalan masuk ke Lembah Mexico dari sebuah tanah utara mitos bernama Aztlán, rumah nenek moyang orang Aztek .

Nama Aztecs sebenarnya dicipta oleh penjelajah dan ahli geografi Alexander von Humboldt semasa perjalanan luasnya melalui Amerika Latin, mengamati budaya orang pribumi. Dia mengambil nama ini sebahagian dari perkataan Aztlán, yang menurut Mexicas adalah tanah air utara mereka. Jonathan Kendall dalam bukunya La Capital menulis bahawa Aztec sebenarnya adalah pengembara, suku nomad yang menentang kepercayaan popular, tiba di Lembah Mexico yang lapar dan mencari tempat untuk diselesaikan. Mereka bekerja sebagai pahlawan untuk disewa dalam banyak pertikaian antar-suku di kalangan rakyat yang telah menetap di kawasan itu, sehingga menggunakan kekacauan itu untuk kelebihan mereka untuk menjadi suku penguasa di wilayah itu.

Terlepas dari mana asalnya, orang Mexica, yang kemudian memanggil Aztecs, akan memberi impak terbesar ke atas lembah yang pernah dilihatnya, dan istilah Mexico paling tidak pasti berasal dari mereka. Apabila orang Sepanyol tiba, empayar Mexica (Aztec) dipanggil Mexico-Tenochtitlan, dan termasuk Mexico City, sebahagian besar kawasan sekitar dan bahagian-bahagian negeri berhampiran seperti Negeri de Mexico dan Puebla.

Sepanyol menamakan Mexico "New Spain" dan Mexico City adalah ibukota, dengan lancar menyesuaikan diri dengan nama ketika mereka mengisytiharkan ibukota La Ciudad de Mexico (Mexico City) pada tahun 1585. Pada masa itu, orang Sepanyol hanya merujuk ibu kota sebagai Mexico sisa koloni yang dikenali sebagai New Spain) dan tidak sampai kemerdekaan Mexico dari Sepanyol bahawa nama Mexico menjadi gelaran tetap untuk semua tanah republik baru.

Pada bulan September 1821, ketika kemerdekaan akhirnya diumumkan dari Sepanyol, Agustín de Iturbide secara rasmi diisytiharkan sebagai kaisar pertama Mexico dan sejak saat itu negara itu secara resmi dikenali sebagai Mexico, atau Empayar Meksiko. Hari ini Mexico secara rasminya adalah Persekutuan Negara-Negara Mexico, dinamakan demikian selepas perlembagaan 1824, keputusan bahawa perlembagaan semasa Mexico telah dipertahankan sejak revisi terakhirnya pada tahun 1917.

 

Tinggalkan Komen Anda