Veni, Vidi, Vici: Asal-usul yang Mengatakan 'Saya Datang, Saya Melihat, Saya Ditaklukkan'

Walaupun beberapa frasa jatuh dari fesyen - ingat apabila segala-galanya adalah 'totes amazeballs'? - yang lain telah benar-benar berdiri ujian masa. Mungkin salah satu ungkapan tertua yang masih digunakan hari ini ialah 'veni, vidi, vici', atau 'saya datang, saya melihat, saya ditawan'. Bukan sahaja ungkapan yang masih digunakan dalam bahasa dan format asalnya, tanpa perubahan atau mutasi, tetapi makna itu tetap berterusan sejak ia mula dicipta lebih dari 2, 000 tahun yang lalu. Jadi, siapa yang harus berterima kasih atas kata-kata yang tidak berkesudahan ini?

Ekspresi tajam 'veni, vidi, vici' pertama kali diucapkan oleh kelas berat Romawi kuno, Julius Caesar. Seorang jeneral dan negarawan yang terkenal, Caesar menaklukkan Gaul dan memperluas wilayah Rom ke Selat Inggeris dan Rhine, sebelum melintasi Rubicon untuk melancarkan perang saudara yang pada akhirnya akan melihatnya dinobatkan sebagai diktator selama-lamanya. Secara kejam dibunuh pada bulan Mac, kematian Caesar menyebabkan kematian Republik Romawi dan kebangkitan Empayar Rom.

Seorang tokoh ketenteraan dan politik yang mengagumkan, Caesar juga dianggap penulis prosa Latin yang hebat dan menulis beberapa karya yang mencatat pengalamannya dalam peperangan. Ia adalah sekitar 47 SM selepas kemenangan cepat dan mudah di Pertempuran Zela di Asia Minor (kini dalam masa sekarang Turki) bahawa Caesar mencipta frasa. Kempen lima hari terhadap Pharnaces II begitu cepat dan begitu tegas bahawa Caesar menulis kepada Senat Rom untuk memberitahu mereka tentang kejayaan ini, membiarkan mereka mengetahui bahawa dia datang, dia melihat, dia menaklukkan.

'Veni, vidi, vici' juga dianggap telah muncul dalam seni kejayaan Caesar yang kemudiannya diarak di sekitar Rom - memastikan seluruh populus Romanus mengetahui tentang kemenangan cepat dan muktamad.

Sejak zaman Caesar, kata ini telah digunakan dan disesuaikan oleh orang lain dalam konteks ketenteraan. Raja Jan III dari Poland merujuknya selepas Pertempuran Vienna pada abad ke-17, dengan berkata: 'kami datang, kami melihat, Tuhan menaklukkan' dan kemudian-Setiausaha Negara Hillary Clinton merujuk kepada kematian Kolonel Gaddafi dengan terse: ' kami datang, kami melihat, dia mati '.

Ekspresi seperti itu, tentu saja, juga menemui jalan masuk ke dalam budaya yang popular. Daripada terjemahan bahasa Inggeris yang memaparkan dalam Encore Jay-Z mungkin variasi terbaik yang pernah dilakukan oleh Peter Venkman pada Ghostbusters tahun 1984 - ' Kami datang, kami melihat, kami menendang pantatnya!' - ungkapan itu tidak menunjukkan sebarang tanda-tanda mati. Mungkin kita masih akan berkata 'veni, vidi, vici' dalam 2, 000 tahun lagi.

Mahu tahu cerita di sebalik ungkapan yang lebih terkenal? Lihatlah Asal-usul yang Mengatakan 'Roma Tidak Dibina pada Hari' dan Asal-usul yang Mengatakan 'Ketika di Rom, Lakukan seperti yang dilakukan Rom'.

 

Tinggalkan Komen Anda