Sejarah Sangat Singkat Teater Ancient Epidaurus, Greece

Mungkin yang paling indah dan paling baik dipelihara, teater Epidaurus dibina pada abad ke-4 SM oleh Polykleitos the Younger. Oleh kerana akustik dan kondisinya yang sangat baik, teater purba masih digunakan hari ini, terutamanya di bawah rangka Festival Epidaurus tahunan. Berikut adalah pengenalan ringkas kepada Teater Purba Epidaurus.

Terletak di dataran Argolida yang subur, di bahagian timur Peloponnese, Sanctuary of Asclepius di Epidaurus adalah pusat penyembuhan suci yang penting pada zaman purba. Asclepius, juga dieja Asklepios, dipercayai mempunyai kekuatan penyembuhan yang dia pelajari dari bapanya, Apollo. Oleh itu, kawasan ini menarik orang dari seluruh Greece yang telah dirawat oleh imam pemastautin. Dan dengan masa, dan apabila pusat itu dibangunkan, kemakmuran meningkat, yang digunakan oleh para imam untuk membina kompleks kemudahan yang mengagumkan, termasuk kuil-kuil, tempat mandi, tempat-tempat olahraga, dan teater.

Dibina pada tahun 340 SM, kerusi teater mempunyai kira-kira 13, 000 penonton. Ia dibina dalam dua fasa - satu pada abad ke-4 SM dan yang kedua pada pertengahan abad ke-2 - dan dibahagikan kepada dua bahagian: satu untuk rakyat dan satu untuk imam dan pihak berkuasa.

Akustik di teater adalah luar biasa; Sesungguhnya, penonton di barisan belakang telah diketahui mendengar pelawak di pentas tanpa sebarang penguatan. Dan pada tahun 2007, misteri kualiti akustik teater yang sangat baik telah diselesaikan. Pada mulanya, dipercayai bahawa lokasi struktur adalah punca - ia dibina di atas cerun Gunung Kynortio pada cenderung 26 darjah. Tetapi penyelidik dari Institut Teknologi Georgia mendapati bahawa walaupun ini sebahagiannya benar, alasan sebenar adalah kerusi sendiri. Langkah-langkah bertindak sebagai 'perangkap akustik, ' menapis sebarang bunyi latar belakang sambil mencipta fenomena yang dipanggil 'padang maya', yang membolehkan kejelasan bunyi yang lebih tinggi, menjadikannya lebih mudah untuk penonton di barisan belakang untuk mendengar apa yang berlaku di atas pentas.

Digunakan selama beberapa abad, teater telah dimusnahkan pada tahun 395 M ketika Goths menyerang Peloponnese. Kemudian pada 426 AD, Theodosius II menutup Sanctuary, yang melarang semua aktiviti pagan di seluruh Greece, sementara laman web itu secara kekal di luar susunan berikutan beberapa siri gempa bumi.

Tugu yang mengagumkan masih tertutup sehingga 1881 apabila penggalian berlaku di bawah bimbingan Persatuan Arkeologi Yunani. Dan sementara kerja mereka mendapati bahawa bangunan panggung tidak lagi wujud, mereka menemui auditorium, yang masih dalam keadaan baik. Berita itu dengan cepat mendapat perhatian, menarik perhatian orang ramai.

Penemuan teater kuno dikaitkan rapat dengan permintaan yang berterusan untuk menggunakan kemudahan purba untuk tujuan budaya dan komersial. Dan pada tahun 1907, pembaikan telah dibuat ke lorong barat dan dinding penahan. Pemulihan diteruskan tidak lama selepas Perang Dunia Kedua dan memberi tumpuan kepada menjadikan monumen itu selamat dan sesuai untuk persembahan. Sejak tahun 1938, ratusan drama telah dilakukan, dan pada tahun 1954, Festival Epidaurus yang terkenal, yang kini dikenali sebagai Festival Athens-Epidaurus, dilancarkan. Diadakan setiap musim panas, acara ini menampilkan drama yang terkenal dari zaman dahulu dan bermain kontemporari yang dilakukan bukan sahaja di Athens tetapi juga teater purba. Sepanjang tahun, festival ini telah mendapat populariti di Greece dan di luar negara.

 

Tinggalkan Komen Anda