Apakah Agama Kuno Shugendo?

Shinto dan Buddhisme adalah agama yang paling sering dikaitkan dengan Jepun, tetapi negara telah mengilhami banyak amalan rohani selama sejarahnya yang panjang. Belajar tentang Shugendo, tradisi pertapa kuno Jepun yang bermaksud "cara untuk kuasa rohani melalui disiplin dan latihan."

Shugendo ditubuhkan semasa Tempoh Heian (794-1185 CE), satu era apabila kesusasteraan klasik dan seni berkembang di Jepun. Pada masa ini, agama Buddha, agama asing dari China, dipeluk oleh mahkamah empayar berpengaruh negara, seperti banyak bentuk seni yang masih dihormati di Jepun dan di seluruh dunia, seperti haiku dan novel. Kemunculan agama dan literasi terorganisir ini membuka jalan bagi Shugendo.

Shugendo adalah agama sinkretik, gabungan antara amalan dan tradisi yang sedia ada. Ia diilhami terutamanya oleh agama Buddha, Taoisme, dan agama shamanistik dan masyarakat setempat, seperti apa yang telah menjadi zaman moden Shinto. Hari ini, Shugendo diamalkan paling dekat dengan Buddhisme dan terutama dikaitkan dengan sekte Tendai dan Shingon.

Walaupun keadaan sebenar ciptaan agama tidak diketahui, ia disifatkan sebagai mistik legendaris En no Gyoja. Seorang bhikkhu dan ahli sihir, tidak banyak yang diketahui mengenai En kecuali dia secara tidak sengaja dibuang oleh mahkamah kekaisaran Jepun pada tahun 699 dan didakwa mempunyai kuasa ghaib. Menurut beberapa kisah, dia terbang ke Mt. Fuji setiap malam untuk melatih dan menyembah.

Seperti yang dilakukan oleh En semasa hidupnya, agama Shugendo menumpukan perhatian penuh pada pertapa dan ibadah gunung. Ini ada dalam Buddhisme; Walau bagaimanapun, sejak masa En no Gyoja, pengamal Shugendo telah mengambil amalan ini ke tahap yang lain, menjalankan latihan yang ketat dan menundukkan diri mereka untuk diet yang sangat ketat.

Para pengikut Shugendo yang taat ini disebut yamabushi, yang bermaksud "orang yang bersujud di gunung" atau "imam gunung". Mereka pernah menjadi pertapa yang tinggal di pergunungan dan menjalani latihan sengit. Yamabushi akan duduk di bawah air terjun sebagai cara untuk mengamalkan ketahanan dan meditasi, dan mereka juga dilatih dalam seni mempertahankan diri, sering bertempur di samurai dan menjadi terkenal sebagai imam pahlawan yang hebat. Walaupun ada yang masih hidup seperti ini pada zaman moden, istilah yamabushi kini telah datang untuk menggambarkan pengikut Shugendo.

Shugendo telah berkembang pesat, walaupun secara senyap-senyap, selama ratusan tahun, namun kewujudannya terancam pada abad ke-19. Di bawah Meiji Era (1868-1912 CE), apabila reformasi dengan cepat mengubah Jepun dari negara pertanian, feodal ke negara perindustrian yang dipengaruhi oleh teknologi dan budaya di Barat, ia dilarang sepenuhnya pada tahun 1872. Banyak laman dan simbol Shugendo dikeluarkan atau dimusnahkan. Buddhisme tidak diharamkan, tetapi ia secara rasmi dipisahkan dari Shinto, yang membayanginya sebagai agama "rasmi" pada masa itu. Ini adalah untuk mengukuhkan garis keturunan negara, yang mengesan keturunannya kepada dewi Shinto matahari, Amaterasu.

Walau bagaimanapun, pada akhir Perang Dunia II, kuasa ilahi maharaja telah diturunkan sebagai satu fabrikasi, dan peranannya telah dikurangkan menjadi sosok semata-mata. Kebebasan beragama dibenarkan di Jepun, dan amalan Shugendo telah melalui kebangkitan semula. Hari ini, agama diamalkan oleh ramai, dan beberapa tapak paling suci boleh dikunjungi di laluan Kumano Kodo yang terkenal.

 

Tinggalkan Komen Anda