Apakah Perbezaan Antara Hijab, Niqab dan Burka?

Dari hijab dan niqab ke chadors dan shaylas, Culture Trip memecah gaya pakaian yang berbeza yang dipakai oleh wanita Muslim di seluruh dunia.

Bahasa Arab untuk 'cover', 'screen' atau 'partition', hijab adalah tudung atau penutup kepala yang banyak wanita Islam di seluruh dunia memakai sebagai tindakan kesopanan, dan amalan agama. Budaya wanita, mazhab Islam dan keutamaan pribadinya boleh mempengaruhi jenis jilbab yang dipakainya. Berikut adalah hijab yang paling biasa dipakai oleh wanita Islam di seluruh dunia.

Hijab

'Hijab' sering merupakan istilah generik untuk pakaian yang dipakai oleh wanita Islam untuk menutup kepala mereka sebagai amalan agama. Hari ini, istilah ini juga merujuk kepada pakaian yang menutupi kepala wanita (dan biasanya leher), sehingga wajahnya tidak diketahui.

Terdapat banyak gaya yang berbeza, dan ini berbeza-beza bergantung kepada segala-galanya dari amalan budaya kepada keutamaan peribadi. Sebagai contoh, sesetengah wanita boleh memilih untuk menutup leher mereka sepenuhnya, sementara yang lain membungkus tudung secara longgar di sekitar kepala mereka.

Tudung yang digunakan untuk tudung juga berbeza-beza dalam warna dan bahan kain, dan ini juga berdasarkan sepenuhnya keutamaan peribadi.

Burka

Burka itu dipakai oleh wanita Islam di Asia Tengah dan merupakan pakaian luar panjang yang luas yang meliputi seluruh tubuh, dengan gril yang menutupi muka.

Ia telah dipakai oleh wanita Pashtun di Afghanistan dan Pakistan Barat sejak zaman pra-Islam, ketika dianggap sebagai simbol penghormatan dan ketinggian dalam masyarakat.

Niqab

The niqab adalah tudung yang meliputi muka, dan biasanya hitam. Wanita sering berpasangan dengan jilbab dan abaya, atau gaya lain jubah longgar yang menutupi mayat mereka. Cara kerudung ini dipakai berbeza-beza dari rantau ke rantau, tetapi terdapat dua gaya utama.

'Niqab penuh' adalah umum di negeri-negeri Teluk, dan meliputi muka dan kepala sepenuhnya, dengan tempat yang dipotong untuk mata.

'Separuh niqab' termasuk kerudung yang meliputi bahagian bawah muka hingga jembatan hidung, meninggalkan mata dan dahi jelas. Gaya ini sering dipakai di Asia Selatan dan Afrika Utara.

Al-amira

Al-amira adalah kerudung dua potong yang biasanya tidak menutup muka. Ia termasuk topi yang ketat dan selendang seperti tiub yang dipakai di atasnya, yang juga meliputi lehernya. Ia kebanyakannya dipakai di Asia Tenggara.

Shayla

Shayla adalah selendang panjang, panjang persegi yang dibalut kepala, dipakai oleh wanita di negara Teluk. A Shayla boleh dipakai dengan abaya atau pakaian lain, bergantung pada keutamaan, dan kain itu terdapat dalam pelbagai kain dan warna.

Ia tidak berbeza dengan tudung standard tetapi, di Teluk, 'shayla' adalah istilah khusus untuk tudung yang meninggalkan wajah yang terbongkar, sedangkan konsep 'hijab' adalah perbuatan berpakaian sederhana untuk tujuan keagamaan.

Khimar

Khimar kelihatan sama dengan al-amira dan pada asasnya adalah kerudung dengan lubang dipotong untuk wajah. Pakaian menutupi rambut, leher dan bahu sepenuhnya.

Terdapat pelbagai panjang untuk khimar; sementara ia biasanya tergantung ke pinggang, sesetengah wanita lebih suka panjang lagi yang boleh mencapai lutut. Ia popular di kalangan wanita Mesir.

Chador

Chador telah dipakai oleh wanita di Iran (serta beberapa negara lain - terutamanya yang mempunyai populasi Syiah yang besar) selama berabad-abad. Ia adalah kain seperti selendang yang terbungkus di atas kepala dan seluruh tubuh sepenuhnya. Chador tidak diikat dengan pin atau terselip, tetapi hanya dibalut di sekeliling badan atau dipegang dengan tangan sepanjang masa. Varieti hitam biasanya dipakai di khalayak ramai, tetapi versi berwarna-warni boleh dilihat di rumah atau di masjid.

Battoulah

Battoulah adalah topeng yang biasanya dibuat dari kain yang sangat tebal seperti kulit. Ia biasanya hitam dan, pada pandangan pertama, hampir kelihatan dibuat daripada logam kerana tekstur yang sedikit berkilat. Ia biasanya menutup muka dari alis ke bawah hidung, dengan celah untuk mata.

Battoulah dipakai oleh wanita Arab dari Teluk dan beberapa bahagian Iran, dan dipakai dengan beberapa versi abaya dan jilbab untuk menutup kepala dan badan.

Bagi generasi muda hari ini, topeng mempunyai lebih banyak kebudayaan daripada nilai agama, dan biasanya digunakan untuk majlis-majlis khas. Walau bagaimanapun, ramai wanita yang lebih tua masih memilih memakainya, terutama di kawasan luar bandar.

 

Tinggalkan Komen Anda